Apa itu Inter-Blockchain Communication (IBC)?

Apa itu Inter-Blockchain Communication (IBC)?

Jakarta, Pintu News – Protokol Komunikasi Antar-Blockchain (IBC) telah diperkenalkan sebagai solusi revolusioner untuk memungkinkan komunikasi yang aman dan tanpa izin antar berbagai blockchain. Dikembangkan oleh Jaringan Cosmos pada tahun 2019, IBC tidak hanya memfasilitasi transfer data dan aset antara blockchain yang terisolasi, tetapi juga memperkuat interoperabilitas dan membuka potensi baru dalam ekosistem blockchain global.

Artikel ini akan menjelajahi berbagai aspek IBC, dari fitur kunci hingga implikasi untuk para pemangku kepentingan. Simak berita lengkapnya berikut ini!

Fitur Utama dan Fungsi Protokol IBC

IBC adalah protokol open-source yang dirancang untuk meneruskan pesan antara ledger terdistribusi yang terpisah, memungkinkan blockchain yang berbeda untuk berkomunikasi secara trustless.

Protokol ini menggunakan saluran yang didedikasikan dan modul kontrak pintar untuk memastikan komunikasi yang aman. Setiap blockchain dalam komunikasi memimplementasikan modul IBC/TAO yang terdiri dari kontrak pintar yang memfasilitasi transfer data paket yang teratur antar blockchain.

Dengan IBC, blockchain yang berpartisipasi tidak perlu mempercayai pihak yang mentransfer informasi, mengeliminasi kebutuhan akan kepercayaan buta antara pihak dan meningkatkan keamanan keseluruhan ekosistem. Teknologi ini mendukung integritas data dengan teknik kriptografi dan algoritma konsensus yang inheren pada setiap blockchain yang berpartisipasi, memastikan privasi dan integritas data selama transmisi.

Baca Juga: Google Siap Gelontorkan $100 Miliar untuk Artificial Intelligence, Saingi Microsoft

Bagaimana IBC Bekerja?

bagaimana ibc bekerja
Sumber: Medium

IBC beroperasi dalam dua lapisan: lapisan TAO (Transport, Authentication, and Ordering) dan lapisan APP (Application). Lapisan TAO menangani pendirian koneksi yang aman dan verifikasi data antar blockchain, berfungsi sebagai fondasi. Di atasnya, lapisan APP menentukan bagaimana data dikemas dan dipahami oleh blockchain yang berbeda.

Dalam Standar Interchain, klien memastikan verifikasi data yang dapat dipercaya, dan relayer memfasilitasi transfer informasi antar blockchain. Bersama-sama, mereka menciptakan kerangka kerja yang kuat di mana standar menetapkan protokol dasar, klien memastikan integritas data, dan relayer mengelola proses transfer aktual, memungkinkan komunikasi mulus antar blockchain yang berbeda.

Baca Juga: Protokol Liquid Staking Ethereum, Puffer Finance, Kumpulkan $18 Juta dalam Putaran Pendanaan!

Implikasi Protokol IBC bagi Berbagai Pemangku Kepentingan

IBC dapat meningkatkan pengalaman pengguna dengan memberikan mereka akses tambahan ke berbagai aplikasi untuk perdagangan, pengembangan, atau penggunaan lainnya. Protokol ini memungkinkan pengguna untuk mentransfer aset digital, termasuk token dan cryptocurrency, secara aman dan efektif di beberapa blockchain.

Dengan memanfaatkan kemampuan protokol IBC, pengembang dapat menciptakan DApp yang inovatif dan meningkatkan fungsionalitas yang sudah ada. Protokol IBC mempercepat dan mengurangi biaya pengembangan dengan menawarkan protokol dan toolkit standar untuk membuat saluran komunikasi lintas rantai.

Kesimpulan

IBC telah membuka kemungkinan baru dalam interoperabilitas blockchain, memungkinkan aliran aset dan data yang bebas antar rantai, yang berpotensi menciptakan produk keuangan yang inovatif dan ekosistem yang berkembang. Protokol ini menghilangkan hambatan masuk dan keluar antara aset berbasis blockchain yang berbeda, mendorong efisiensi pasar dan likuiditas.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: