Revolusi Industri 4.0: Produsen AS Beralih ke Metaverse, Apakah Ini Masa Depan Manufaktur?

Revolusi Industri 4.0: Produsen AS Beralih ke Metaverse, Apakah Ini Masa Depan Manufaktur?

Dalam laporan terbaru dari World Economic Forum (WEF), terungkap bahwa produsen Amerika Serikat semakin memanfaatkan metaverse industri untuk mengatasi tantangan kompleks yang muncul sepanjang siklus produksi. Laporan ini menyoroti bagaimana 92% eksekutif manufaktur AS sedang mengeksplorasi berbagai cara untuk mengintegrasikan metaverse ke dalam perusahaan mereka, menandakan pergeseran paradigma besar dalam industri manufaktur. Simak berita lengkapnya disini!

Metaverse di Setiap Tahap Siklus Produk

metaverse di setiap tahap produk
Kasus penggunaan industri dan perusahaan di seluruh rantai nilai. Sumber: Forum Ekonomi Dunia

Menurut temuan laporan WEF, eksekutif dari 100 perusahaan terbesar di 10 sektor berbeda sedang mempertimbangkan hingga enam kasus penggunaan terpisah rata-rata. Kebutuhan industri untuk “meningkatkan ambisinya” sebagai respons terhadap dampak pandemi COVID-19 menjadi salah satu faktor pendorong minat ini.

Akibatnya, perusahaan di sektor manufaktur menghadapi tekanan yang meningkat untuk menemukan cara menggunakan peramalan prediktif untuk memperpendek siklus produksi sambil sekaligus meningkatkan efisiensi dan mengurangi biaya. Teknologi kembar digital, yang menggunakan representasi virtual untuk mewakili objek fisik, disorot dalam laporan sebagai alat yang digunakan oleh beberapa perusahaan.

Baca Juga: Shiba Inu (SHIB) Siap Lampaui Kapitalisasi Pasar $100 Miliar

Penerapan Teknologi Kembar Digital

Amazon telah menggunakan platform layanan cloud Nvidia Omniverse untuk menjalankan simulasi guna meningkatkan desain gudang dan stasiun kerja robot. Mercedes-Benz juga menggunakan platform tersebut untuk merencanakan fasilitas perakitan produksi. Sementara itu, Nokia telah menjajaki kemungkinan membantu pemeliharaan pesawat Cessna di bandara terpencil di Australia melalui metaverse.

Laporan tersebut menambahkan bahwa metaverse industri dapat digunakan di seluruh siklus hidup produk, mulai dari desain hingga manufaktur hingga layanan pelanggan. Ini mencakup tugas-tugas seperti desain produk dan layanan, simulasi proses, desain dan manajemen pabrik, serta pengujian produk dan jaminan kualitas.

Baca Juga: Pengalaman Metaverse Roblox Paris Hilton ‘Slivingland’ Raup Untung Senilai $60 juta!

Masa Depan Industri dan Metaverse

Meskipun aplikasi metaverse konsumen masih berkembang, metaverse industri lebih maju dalam kurva adopsi, sejalan dengan masalah nyata dan imperatif bisnis yang didorong oleh implementasi di lapangan. Industri teknologi informasi dan pembuatan kendaraan berada di garis depan sektor metaverse industri.

Namun, beberapa perusahaan ragu untuk terus berinvestasi di metaverse industri karena munculnya kecerdasan buatan (AI) generatif. Meskipun metaverse meningkatkan efisiensi di sektor tertentu, telah muncul kekhawatiran tentang dampak negatifnya terhadap industri lain, terutama sektor seni kreatif.

Kesimpulan

Laporan WEF menggarisbawahi pergeseran signifikan dalam industri manufaktur AS menuju pemanfaatan metaverse. Dengan teknologi kembar digital dan aplikasi metaverse yang meluas di seluruh siklus hidup produk, kita mungkin menyaksikan awal dari revolusi industri 4.0. Namun, dengan munculnya AI generatif, industri harus menavigasi perubahan ini dengan hati-hati untuk memastikan bahwa inovasi tidak mengorbankan sektor lain.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: