Ledakan Pasar Smart Contract: Prediksi Pertumbuhan 4,000% dalam 5 Tahun Mendatang!

author:

Ledakan Pasar Smart Contract: Prediksi Pertumbuhan 4,000% dalam 5 Tahun Mendatang!

Pasar smart contract atau kontrak pintar diprediksi akan mengalami pertumbuhan luar biasa dalam beberapa tahun mendatang. Analis Bloomberg Intelligence, Jamie Coutts, memperkirakan bahwa total kapitalisasi pasar ekosistem kontrak pintar bisa mencapai antara $5 triliun hingga $14 triliun pada tahun 2028, naik drastis dari $350 miliar saat ini.

Proyeksi Pertumbuhan Pasar Smart Contract

pasar smart contract
Sumber: Twitter

Jamie Coutts, analis crypto Bloomberg, memprediksi pertumbuhan hampir meledak di sektor kontrak pintar dalam beberapa tahun ke depan. Dalam sebuah tweet baru-baru ini, Coutts membuat prediksi berani bahwa total kapitalisasi pasar ekosistem smart contract kemungkinan akan mencapai antara $5 triliun hingga $14 triliun pada tahun 2028.

Baca juga: Level Tertinggi Baru Sepanjang Masa: Pasokan USDT Tether Melampaui 84 Miliar!

Prognosis ini mengasumsikan pertumbuhan yang sangat besar dari $350 miliar saat ini. Perkiraan Coutts bukanlah pemikiran yang berlebihan. Estimasinya didasarkan pada statistik saat ini.

Jumlah pengguna crypto harian telah melebihi 5 juta – naik 14% dari tahun 2022 dan pertumbuhan kuartalan rata-rata 29% sejak tahun 2019.

Adopsi Blockchain dan Smart Contract

Kapitalisasi Pasar Smart Contract Melonjak Hingga Rp1,1 Kuadriliun dalam 30 Hari Ini Dia Alasannya!
Bitcoin News

Adopsi blockchain telah berlanjut tanpa henti selama pasar bullish dan bearish dalam beberapa tahun terakhir, kata Jamie Coutts. Jika tingkat adopsi saat ini terus berlanjut, teknologi blockchain bisa memiliki 100 juta pengguna harian pada tahun 2028, menurut proyeksi Coutts.

Baca juga: Laporan Kuartal Kedua 2023: Industri Smart Contract Terus meningkat di Tengah Penurunan Pasar

Lebih lanjut, Coutts membandingkan tingkat adopsi blockchain dengan pertumbuhan tingkat PayPal. Menurutnya, perusahaan fintech raksasa itu membutuhkan waktu 13 tahun untuk mencapai 100 juta pengguna harian.

“Jika Ethereum adalah hari nol untuk smart contract (2015) maka mungkin membutuhkan kerangka waktu yang serupa untuk blockchain mencapai tingkat adopsi yang serupa,” tambahnya.

Dengan mempertahankan laju adopsi saat ini, perusahaan berbasis blockchain juga mungkin melihat kenaikan dalam valuasi. Coutts mencatat bahwa regresi dasar menunjukkan ekosistem blockchain bisa bernilai antara $5 triliun hingga $14 triliun setelah 100 juta pengguna naik kapal.

“Itu naik dari $350 miliar hari ini,” kata Coutts.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: