Polygon Bentuk Dewan Protokol Baru untuk Mengawasi Pembaruan Smart Contract!

author:

Polygon Bentuk Dewan Protokol Baru untuk Mengawasi Pembaruan Smart Contract!

Polygon Labs, solusi skala untuk blockchain Ethereum, baru-baru ini mengusulkan pembentukan Dewan Protokol baru. Dewan ini akan terdiri dari 13 anggota yang akan mengawasi perubahan yang dibuat pada kontrak pintar inti Polygon. Inilah langkah besar Polygon menuju tata kelola yang lebih terdesentralisasi.

Dewan Protokol Polygon

dewan protokol polygon 2.0
Sumber: Twitter

Menurut pengumuman yang diunggah lewat Twitter pada 19 Oktober 2023, Dewan Protokol yang diusulkan akan terdiri dari 13 anggota yang bertanggung jawab untuk mengawasi modifikasi pada smart contract tingkat sistem Polygon. Beberapa individu dan organisasi berpengaruh telah diidentifikasi untuk bergabung dengan Dewan Protokol.

Baca juga: Menuju Polygon 2.0, Kini Kontrak POL Meluncur di Goerli Testnet!

Dewan ini diharapkan memainkan peran penting dalam memastikan keamanan dan kemampuan untuk transisi yang lancar ke versi yang diperbarui. Anggota dewan yang diusulkan mencakup ZachXBT, petugas keamanan informasi utama Polygon Mudit Gupta, pemimpin operasi protokol Coinbase Viktor Bunin, pendiri Sommelier Finance Zaki Manian, dan lainnya.

Lebih lanjut, Dewan Protokol akan mengawasi perubahan yang dikunci waktu pada kontrak pintar ini di jaringan Ethereum, yang relevan untuk protokol Polygon 2.0 saat ini dan masa depan.

Peran Dewan Protokol

Sumber: Twitter

Dewan Protokol akan bertanggung jawab untuk mengawasi perubahan yang dikunci waktu pada smart contract ini di jaringan Ethereum, yang relevan untuk protokol Polygon 2.0 saat ini dan masa depan.

Untuk pembaruan Polygon 2.0 yang diharapkan pada paruh pertama tahun 2024, tim inti sedang mengembangkan jaringan desentralisasi dari beberapa rantai Layer 2 berbasis ZK. Perubahan biasa pada smart contract Polygon akan memerlukan 7/13 tanda tangan konsensus dari anggota Dewan Protokol dengan timelock 10 hari.

Konsensus ini akan digunakan untuk semua perubahan konfigurasi biasa dalam kontrak. Dalam kasus darurat, perubahan akan memerlukan konsensus 10/13 dari Dewan Protokol tetapi tanpa timelock, menurut proposal tersebut.

Baca juga: Implementasi Polygon 2.0 Telah Dimulai dengan Perilisan 3 PIPs, Apa yang Perlu Diketahui?

Migrasi ke Polygon 2.0

Perubahan yang mempengaruhi infrastruktur Polygon akan dilakukan melalui kontrak Gnosis Safe. Prosedur untuk perubahan semacam itu akan mengikuti kerangka kerja yang diuraikan dalam proposal peningkatan Polygon dan akan transparan, sesuai dengan pernyataan resmi.

Pengumuman ini adalah bagian dari peta jalan Polygon 2.0, serangkaian proposal dan pembaruan yang dirilis pada Juni yang akan mengubah cetak biru blockchain. Ide untuk model keamanan “Ecosystem Council yang dikendalikan oleh komunitas” awalnya muncul dalam postingan pada Juni oleh perwakilan Polygon Labs, pengembang utama di balik berbagai jaringan Polygon.

Dengan pembentukan Dewan Protokol ini, Polygon bergerak menuju tata kelola yang lebih terdesentralisasi. Ini adalah langkah awal menuju visi akhir Polygon 2.0: kerangka kerja tata kelola yang dipercayai, didorong oleh komunitas, dan efektif untuk pengambilan keputusan yang terdesentralisasi.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: