Heboh! Platform Crypto VIBRA Tutup, Semua Staff Diberhentikan?

Heboh! Platform Crypto VIBRA Tutup, Semua Staff Diberhentikan?

Platform crypto berfokus Afrika, VIBRA, yang didirikan oleh Vincent Li, telah ditutup di semua pasar, bukan hanya di Nigeria. Karyawan diberi pilihan untuk mengundurkan diri atau dipecat. Sebenarnya apa yang terjadi? Simak berita lengkapnya berikut ini!

Penutupan VIBRA: Apa yang Sebenarnya Terjadi?

vibra tutup
Tim Startup Crypto VIBRA. Sumber: Vanguard News

VIBRA, platform crypto yang didirikan oleh Africa Blockchain Labs, telah ditutup di tiga pasar utamanya—Nigeria, Ghana, dan Kenya. Vincent Li, salah satu pendiri Africa Blockchain Lab, mengatakan bahwa bisnis ini sedang melakukan pivot.

Namun, sumber yang dapat dipercaya, termasuk mantan karyawan yang mengundurkan diri, mengatakan sebaliknya. “Pada bulan Juli, kami diberi pilihan untuk mengundurkan diri atau dipecat,” kata mantan karyawan kepada TechCabal, Senin (23/10/2023).

Saat itu, tim yang dipimpin oleh Hailey Yang mengetahui bahwa perusahaan menghadapi kesulitan yang serius. Pada bulan yang sama, perusahaan mengirim email kepada pengguna bahwa layanannya akan dihentikan pada 15 Juli.

Li mengatakan bahwa penghentian ini hanya berlaku untuk pengguna Nigeria, namun pesan di grup Telegram “VIBRA Africa” menunjukkan bahwa penutupan ini bukan hanya regional.

Baca Juga: Minggu Emas bagi 14 Startup Crypto Ini, Total Pendanaan Capai Rp749 Miliar!

Penyebab Penutupan VIBRA

Penutupan VIBRA terjadi tiga minggu setelah startup lain yang dimiliki oleh Asia, Pillow, tutup di Afrika dan beberapa bulan setelah Lazerpay juga tutup. Startup Web3 merasakan dampak dari pasar bear yang berkelanjutan dan jatuhnya bursa crypto populer FTX.

Keterlibatan pengguna di aplikasi, yang memungkinkan orang untuk bertukar, mengirim, menerima, menyimpan, cryptocurrency, menurun. Website perusahaan mengatakan bahwa VIBRA memiliki lebih dari 100.000 agen di tiga pasar, tetapi tidak jelas berapa banyak pengguna perusahaan saat itu.

“Tidak banyak pengguna,” kata mantan karyawan. Mereka menolak untuk menyebutkan angka atau rentang yang tepat tetapi mengkonfirmasi bahwa aktivitas pengguna di aplikasi menurun, dan akibatnya, pendapatan startup dari biaya transaksi turun drastis.

Baca Juga: Ramai Layoff, Investasi di Startup Crypto Eropa Justru Capai ATH di Tahun 2022!

Reaksi dan Dampak Penutupan VIBRA

Selain pendidikan, akuisisi pelanggan yang didorong oleh insentif yang biasa dilakukan oleh startup blockchain ternyata sangat mahal bagi startup.

“Orang Nigeria sangat penasaran dengan crypto dan bersedia mencoba cara baru untuk menghasilkan uang, tetapi mereka juga memiliki harapan besar terhadap perusahaan crypto ,” kata mantan karyawan.

Bahkan influencer tahu ini dan sering membuat tuntutan mahal kepada penyedia layanan terkait crypto yang ingin beriklan melalui mereka. “Orang Nigeria melihat cryptocurrency sebagai jalan untuk menciptakan kekayaan dengan cepat. Kamu perlu bisa membawa sepuluh orang ke Dubai untuk mengesankan mereka,” kata mantan karyawan, merujuk pada taktik promosi mahal yang digunakan oleh bursa populer seperti Binance di Nigeria.

Vincent Li, pendiri VIBRA, menolak untuk berkomentar tentang penutupan ini. Namun, penutupan ini menunjukkan bahwa industri crypto masih menghadapi tantangan besar, terutama di pasar Afrika.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: