Pig Butchering Crypto: Lebih dari $75 Miliar Aset Crypto Dicuri!

Pig Butchering Crypto: Lebih dari $75 Miliar Aset Crypto Dicuri!

Dalam dunia yang semakin digital, penipuan online menjadi semakin canggih, salah satunya adalah skema penipuan pig butchering.

Istilah ini berasal dari praktik pig butchering sebelum disembelih, yang merupakan analogi untuk menipu orang agar terus berinvestasi uang, seringkali dalam bentuk cryptocurrency, ke dalam skema yang tampaknya menguntungkan.

Skema ini telah menimbulkan kerugian finansial besar bagi korban di seluruh dunia, dengan para penipu menghilang setelah mengumpulkan jumlah uang yang besar.

Mekanisme Penipuan Pig Butchering

Penipuan ini dimulai dengan “tuan rumah” yang menghubungi orang-orang secara online melalui media sosial, aplikasi kencan, atau pesan menipu. Setelah menemukan target, yang dikenal sebagai “babi”, tuan rumah tersebut menumbuhkan rasa persahabatan palsu dan mendorong mereka untuk menjelajahi perdagangan cryptocurrency.

Menggunakan aplikasi perdagangan palsu, tuan rumah menipu korban untuk percaya bahwa mereka mendapatkan keuntungan dari perdagangan yang dibuat-buat.

Baca Juga: Bitcoin Kalahkan Emas dalam Portofolio Investor: Analisis JPMorgan Mengejutkan Pasar!

Secara bertahap, seiring bertumbuhnya kepercayaan korban, tuan rumah meyakinkan mereka untuk berinvestasi lebih banyak uang, taktik yang disebut pig butchering atau “menggemukkan babi” sebelum penipuan terungkap.

Ketika korban mencoba menarik dana mereka, platform palsu tersebut membuat alasan atau mengenakan biaya besar, akhirnya mengungkap penipuan tersebut.

Dampak Global dan Kerugian Finansial

skema penipuan crypto
Bitcoin.com News

Penipuan pig butchering telah mencuri lebih dari $75 miliar dari korban di seluruh dunia, jauh lebih banyak dari perkiraan sebelumnya, menurut studi baru. Dengan menggunakan alat pelacakan blockchain, ditemukan bahwa jaringan kriminal ini telah memindahkan lebih dari $75 miliar ke bursa crypto selama empat tahun, dari Januari 2020 hingga Februari 2024.

Para penipu, yang sebagian besar berbasis di Asia Tenggara, seringkali memulai penipuan dengan pesan teks nomor salah. Korban yang merespons dibujuk ke dalam investasi crypto palsu. Seorang bankir Kansas bahkan didakwa bulan ini dengan menggelapkan $47,1 juta dari banknya sebagai bagian dari skema penipuan pig butchering.

Tantangan dalam Melacak dan Menghentikan Penipuan

Setelah para penipu mengumpulkan dana, mereka paling sering mengonversinya menjadi Tether, sebuah stablecoin populer. Dari alamat yang terlibat dengan para penjahat, 84% volume transaksi adalah dalam Tether.

Ini menunjukkan tantangan dalam melacak dan menghentikan penipuan, karena dalam “zaman dulu” akan sangat sulit untuk memindahkan uang tunai sebanyak itu melalui sistem keuangan.

Penelitian ini menyoroti bahwa uang dari korban di AS langsung menuju Asia Tenggara, ke dalam ekonomi bawah tanah. Akhirnya, para penjahat mengirim hasil penipuan ke bursa crypto terpusat untuk dicairkan menjadi uang tradisional, dengan Binance menjadi bursa paling populer untuk tujuan ini.

Kesimpulan

Skema penipuan pig butchering menyoroti kerentanan dalam ekosistem crypto dan kebutuhan mendesak untuk tindakan pencegahan yang lebih ketat dan kerja sama global untuk melindungi investor crypto.

Kesadaran dan pendidikan tentang risiko ini penting untuk menghindari kerugian finansial yang signifikan dan memerangi jaringan kriminal yang memanfaatkan teknologi untuk keuntungan ilegal.

Baca Juga: 0xNumber (OXN): Investasi Masa Depan dengan Privasi dan Keamanan

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: