Perusahaan Teknologi Spanyol Didenda Atas Pelanggaran Promosi Crypto, Apa yang Terjadi?

Perusahaan Teknologi Spanyol Didenda Atas Pelanggaran Promosi Crypto, Apa yang Terjadi?

Perusahaan teknologi Spanyol, Miolos S.L., terjerat kasus hukum setelah diduga melanggar aturan promosi crypto yang ditetapkan oleh Komisi Pasar Sekuritas Nasional (CNMV) Spanyol. Kasus ini menjadi yang pertama sejak aturan tersebut diberlakukan pada Januari 2022.

Miolos S.L. Melanggar Aturan Promosi Crypto

CNMV menuduh Miolos meluncurkan dua kampanye pada tahun 2022 yang melanggar aturan CNMV. Aturan tersebut mengharuskan perusahaan untuk mengajukan materi promosi mereka sepuluh hari sebelum publikasi. Selain itu, Miolos juga diduga tidak menyertakan peringatan tentang risiko crypto dalam kampanyenya.

Baca Juga: Wirex dan Cenit Finance Bersatu, WXT Tokenomics Makin Kuat!

Ini adalah kasus pertama yang dibuka oleh CNMV untuk pelanggaran aturan ini. Rodrigo Buenaventura, kepala CNMV, menegaskan bahwa tindakan penegakan hukum ini bertujuan untuk mengingatkan publik tentang pentingnya mengikuti dan menghormati regulasi crypto yang ada.

Spanyol Berencana Menerapkan Aturan Uni Eropa

bank spanyol rangkul euro digital

Spanyol berencana untuk menerapkan RUU Pasar dalam Aset Crypto (MiCA) Uni Eropa lebih awal dari kebanyakan negara lain. Negara ini berharap dapat memanfaatkan kejelasan hukum dan undang-undang perlindungan investor crypto yang ditawarkan oleh RUU tersebut.

Pada hari Rabu, broker crypto dan saham AS, Robinhood, mengumumkan rencana untuk meluncurkan layanannya di Uni Eropa. CEO Robinhood, Vlad Tenev, mengatakan bahwa aturan yang jelas akan memungkinkan perusahaan untuk menawarkan aset crypto “terpilih” kepada jutaan pelanggan.

Pelajaran dari Aturan FCA

Aturan promosi crypto baru dari Otoritas Perilaku Keuangan (FCA) Inggris hanya memperbolehkan perusahaan yang terdaftar dan berwenang untuk merilis promosi crypto.

Regulator ini hanya mengotorisasi sejumlah kecil perusahaan untuk merilis materi iklan atas nama perusahaan lain. Langkah ini telah membuat banyak perusahaan crypto keluar atau ditambahkan ke daftar peringatan regulator karena ketidakpatuhan. Di antara perusahaan yang mencari bantuan dari perusahaan berwenang adalah Coinbase dan OKX.

Paragraf Penutup

Dengan kasus ini, Spanyol telah menetapkan preseden dalam penegakan aturan promosi crypto. Ini menjadi pelajaran berharga bagi regulator lainnya dalam menangani isu serupa di masa mendatang.

Baca Juga: Investasi Spartan Capital di Pendle Finance: Langkah Strategis Mendorong Pertumbuhan Pasar DeFi!

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi