Perang Dingin Coinbase dan SEC: Siapa yang Akan Menang?

Perang Dingin Coinbase dan SEC: Siapa yang Akan Menang?

Coinbase, bursa crypto terkemuka di Amerika Serikat, sedang berjuang keras untuk memaksa Komisi Sekuritas dan Bursa atau Securities and Exchange Commission (SEC) Amerika Serikat merespons petisi pembuatan aturan yang mereka buat tahun lalu.

Apa yang sebenarnya terjadi dan bagaimana dampaknya bagi kamu? Yuk, kita ulas lebih lanjut.

Coinbase Mendesak SEC

Paul Grewal, Kepala Petugas Hukum Coinbase, melalui platform media sosial X, mengungkapkan bahwa Coinbase meminta SEC untuk menjelaskan bagaimana hukum sekuritas berlaku untuk aset digital.

Menurut Grewal, respons terakhir SEC terhadap masalah ini tidak memadai dan Coinbase menginginkan respons yang tepat dalam waktu 30 hari.

Baca Juga: Grayscale Desak SEC untuk Menyetujui Semua ETF Bitcoin Spot Sekaligus

Coinbase mengklaim bahwa SEC telah melakukan tindakan penegakan hukum terhadap mereka tanpa pernah menjelaskan bagaimana hukum yang mereka tegakkan berlaku untuk aset crypto.

Coinbase merasa terjebak dalam situasi yang tidak pernah terjadi sebelumnya, di mana SEC menuntut perusahaan aset digital untuk mendaftar atau digugat, dan menuntut mereka karena tidak mendaftar, namun tetap menolak untuk membuat aturan yang menjelaskan kapan dan bagaimana pendaftaran tersebut harus dilakukan.

SEC Menunda Penjelasan

bitcoin sec
TheStreet

Pada bulan Juni, SEC diberikan penundaan ketika diminta untuk menjelaskan masalah ini. Saat itu, Grewal mengatakan bahwa pengacara agensi regulasi tersebut membuat argumen yang salah bahwa SEC belum membuat keputusan baru tentang regulasi crypto.

SEC kemudian mengajukan status update pada 12 Oktober, dengan samar-samar menyatakan bahwa “staf komisi telah memberikan rekomendasi” kepada SEC tentang petisi Coinbase tetapi tidak memberikan detail lebih lanjut. Grewal mengecam SEC karena menunda-nunda dan meminta mandamus untuk memaksa SEC menjelaskan niatnya dengan jelas.

Coinbase Tidak Menyerah

Coinbase pertama kali mengajukan petisi pembuatan aturan pada Juli 2022, meminta SEC untuk “mengusulkan dan mengadopsi aturan” untuk mengatur pasar crypto, termasuk aturan potensial untuk menjelaskan secara jelas aset digital mana yang masuk dalam definisi sekuritas.

Namun, setelah SEC gagal merespons, Coinbase mengajukan petisi untuk mandamus sembilan bulan kemudian, meminta pengadilan untuk memaksa SEC memberikan jawaban “ya atau tidak”. SEC telah beberapa kali membalas, menyangkal kebutuhan untuk memenuhi persyaratan Coinbase dan meminta pengadilan untuk menolak petisi Coinbase untuk mandamus.

Paragraf Penutup

Perang dingin antara Coinbase dan SEC ini masih berlanjut. Bagaimana hasilnya nanti, tentu akan sangat menentukan masa depan industri crypto Amerika Serikat. Bagi kamu yang berinvestasi atau berencana berinvestasi dalam crypto, penting untuk terus memantau perkembangan terbaru dari perang dingin ini.

Baca Juga: Geram! Industri Crypto Menentang Rencana SEC untuk Mengatur DeFi seperti Bursa Sentralisasi

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi