Penggunaan Crypto Nigeria Meningkat 9% di Tengah Krisis Ekonomi, USDT Jadi Pilihan Utama!

author:

Penggunaan Crypto Nigeria Meningkat 9% di Tengah Krisis Ekonomi, USDT Jadi Pilihan Utama!

Di tengah krisis mata uang yang melanda, Nigeria menunjukkan peningkatan signifikan dalam adopsi crypto. Terutama Bitcoin dan USDT (Tether), stablecoin yang diikat ke dolar AS. Laporan adopsi crypto global terbaru dari Chainalysis menunjukkan bahwa penggunaan crypto di Nigeria meningkat 9% dalam dua tahun terakhir.

Stablecoin: Solusi di Tengah Krisis Mata Uang

Naira, mata uang fiat Nigeria, telah kehilangan 65% dari nilainya terhadap dolar AS sejak Bank Sentral Nigeria memutuskan untuk mengambang mata uang tersebut. Akibatnya, banyak rumah tangga dan bisnis yang mencari cara untuk mempertahankan kekayaan mereka telah beralih ke stablecoin dan Bitcoin.

Baca juga: Nigeria Pecahkan Rekor! 99% Penduduknya Kini Mengenal Crypto!

Bisola Asolo, CEO dan pendiri platform penagihan web3, Super, menyebut stablecoin sebagai “aplikasi pembunuh crypto untuk benua Afrika”.

Menurutnya, stablecoin bertindak sebagai kendaraan yang lebih baik untuk mempertahankan kekayaan bagi individu dibandingkan dengan mata uang lokal mereka.

Selain itu, Binance, bursa kripto terbesar di dunia, menawarkan akses mudah bagi warga Nigeria untuk mendapatkan USDT dan crypto lainnya.

Bisnis Mengadopsi USDT untuk Pembayaran

nigeria usdt
Sumber: VOI

Sementara itu, banyak bisnis di Nigeria sekarang mengadopsi USDT dan stablecoin lainnya untuk memfasilitasi pembayaran. Beberapa operator tur di Nigeria bahkan menawarkan paket mereka dalam dolar AS dan menerima USDT sebagai opsi pembayaran.

Rume Ophi, sekretaris eksekutif Asosiasi Pemangku Kepentingan dalam Teknologi Blockchain Nigeria, mengatakan bahwa

“menggunakan stablecoin memudahkan transfer nilai dan berbisnis di Afrika serta mentransfer dana bisa sangat merepotkan. Namun, dengan stablecoin, proses tersebut hanya memerlukan beberapa menit.”

Binance, di sisi lain, memanfaatkan keputusan Bank Sentral Nigeria pada tahun 2021 untuk melarang pemberi pinjaman komersial melayani bursa kripto. Ini mendorong perdagangan crypto ke platform peer-to-peer seperti yang ditawarkan oleh Binance.

Baca juga: Amerika Serikat Mendominasi Pasar Crypto Global dengan Transaksi $1 Triliun dalam 1 Tahun!

Implikasi dari Keputusan Mengambang Naira

Keputusan untuk mengambang Naira, atau membiarkan pasar menentukan harganya, telah memperparah situasi yang sudah volatile.

“Nilai tukar Naira terhadap dolar telah menjadi sangat buruk karena kebijakan ekonomi yang buruk,” kata Rume Ophi.

Dengan adanya perbedaan nilai tukar yang signifikan, banyak individu dan bisnis yang melihat keuntungan dari perdagangan kripto. Sebagai contoh, membeli USDT beberapa bulan yang lalu dengan harga 700 Naira per dolar, dan sekarang menjadi 1.220 Naira per dolar, menunjukkan selisih yang signifikan.

Dengan kondisi ekonomi yang tidak stabil, banyak yang melihat kripto sebagai solusi untuk memitigasi risiko dan mempertahankan kekayaan mereka.

Meskipun adanya tantangan ekonomi, Nigeria terus menunjukkan ketahanannya dengan beralih ke teknologi blockchain dan crypto. Melalui adopsi yang terus meningkat, negara ini menunjukkan potensinya sebagai pemimpin dalam revolusi crypto di benua Afrika.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: