Pengguna Starknet Anjlok 90% di Tengah Kontroversi Kriteria Airdrop!

author:

Pengguna Starknet Anjlok 90% di Tengah Kontroversi Kriteria Airdrop!

Starknet, platform Ethereum layer 2 yang terkemuka, tengah menghadapi eksodus pengguna yang signifikan menjelang airdrop token besar-besaran.

Hanya dalam waktu satu minggu menjelang 20 Februari 2024, jumlah pengguna aktif Starknet anjlok drastis dan kembali mendekati titik terendah jangka panjang.

Kriteria Airdrop Starknet yang Berubah-ubah

Inti permasalahan terletak pada perubahan mendadak pada kriteria kelayakan untuk airdrop Starknet yang akan datang. Dijadwalkan pada 20 Februari 2024, airdrop ini bertujuan untuk merilis lebih dari 700 juta token STRK, yang setara dengan 10% dari total pasokan token.

Baca juga: Hype Airdrop STRK Mengguncang Starknet!

Namun, perubahan mendadak telah membuat beberapa pengguna kecewa karena mereka didiskualifikasi dari menerima token STRK. Pengguna yang memiliki saldo dompet kurang dari 0,005 Ether (ETH) pada 15 November 2023—senilai sekitar $10 pada saat itu—tidak akan menerima token.

Banyak pengguna, yang aktif di Twitter dan Discord proyek, mengungkapkan rasa frustrasi karena mereka telah melakukan transaksi yang signifikan dan memberikan likuiditas ke jaringan tetapi tetap kehilangan distribusi token karena tidak memenuhi persyaratan saldo dompet minimum.

Pengguna Starknet Alami Penurunan

Dilansir dari BeInCrypto, komentator kripto Banteg menyoroti di X (sebelumnya Twitter) bahwa hampir 2.000 peserta yang memenuhi syarat untuk airdrop mengubah atau menghapus akun mereka setelah snapshot kelayakan. Pengungkapan ini pertama kali menunjukkan potensi penumpukan dan permainan sistem dan menambahkan lapisan kompleksitas lain pada perdebatan kelayakan.

Sementara itu, platform data Starknet, Starkscan, menemukan bahwa pengguna aktif telah turun sekitar 90% hanya dalam seminggu terakhir saja.

Pada 13 Februari, platform tersebut melihat lonjakan besar hingga 225.000 pengguna aktif. Namun, jumlah tersebut dengan cepat menipis menjadi hanya 25.000 pada saat berita ini ditulis.

Baca juga: Starknet DeFi Spring, 40 Juta STRK Siap Dibagikan!

Pengguna Kecewa, Starknet Berusaha Menenangkan

Kekecewaan pengguna Starknet semakin memuncak karena jadwal buka kunci token yang kontroversial. Investor Starknet dan kontributor awal akan diberi hadiah 1,3 miliar STRK—sekitar 13% dari total pasokan—pada 15 April, hanya dua bulan setelah peluncurannya.

Sebagai perbandingan, sekitar 700 juta STRK—sekitar 10% dari total pasokan—akan didistribusikan pada 20 Februari. STRK diperdagangkan hingga $1,98 di bursa abadi pra-pasar Aevo dan HyperliquidX—yang berarti kapitalisasi pasarnya bisa mencapai sekitar $1,38 miliar saat diluncurkan.

Sumber: X

Menanggapi keresahan pengguna, Starknet melalui Twitter menyatakan bahwa mereka mendengar umpan balik bahwa beberapa anggota komunitas dan pengguna jaringan yang berdedikasi telah ditinggalkan karena kriteria Ketentuan tertentu, dan mereka secara aktif bekerja untuk mengatasi masalah ini.

Namun, Starknet menambahkan bahwa penyelesaian masalah ini membutuhkan waktu untuk meneliti, merancang, dan menguji.

Secara keseluruhan, kontroversi seputar kriteria airdrop Starknet telah menyebabkan penurunan signifikan dalam jumlah pengguna aktif platform. Perubahan mendadak pada persyaratan kelayakan dan jadwal buka kunci token yang tidak menguntungkan bagi pengguna telah memicu ketidakpuasan yang meluas di komunitas Starknet.

Meskipun Starknet telah berupaya untuk mengatasi masalah ini, masih harus dilihat apakah langkah-langkah tersebut akan cukup untuk memenangkan kembali kepercayaan pengguna yang kecewa.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi:

*Featured Image: CoinStats