Pengembang Utama Terra Luna Classic Mengubah Proposal Q3, Jadi Seperti Apa?

author:

Pengembang Utama Terra Luna Classic Mengubah Proposal Q3, Jadi Seperti Apa?

Pengembang utama Terra Luna Classic, Joint L1 Task Force (L1TF), baru-baru ini mengajukan proposal revisi untuk melanjutkan pengembangan dan pemeliharaan jaringan di Q3. Secara utama, kelompok pengembang L1TF berencana untuk meningkatkan dan mempercepat pengurangan pasokan LUNC dan USTC dengan memanfaatkan modul pasar.

Tim Terra Classic, L1TF, Rilis Revisi Proposal Q3

Dilansir laporan Coingape (21/6/23), manajer proyek Joint L1 Task Force, LuncBurnArmy, mengumumkan proposal Q3 yang direvisi untuk tim pengembang Terra Luna Classic. Setelah berhasil mencapai paritas dengan Terra 2.0 dan blockchain Cosmos lainnya, meng-upgrade Cosmos SDK ke 0.45.13 dan Tendermint 0.34.24, dan mengimplementasikan komisi validator minimum 5%, tim mengajukan kegiatan dan anggaran untuk Q3.

Menurut proposal tersebut, L1TF menyarankan untuk meng-upgrade Cosmos SDK ke versi stabil, menguji modul pasar di lingkungan tes USTC, dan menerapkan batas maksimum untuk pasokan LUNC pada Juli dan Agustus 2023 yang akan datang.

Baca juga: Terra Luna Classic (LUNC) Capai Rekor Baru: 1 Triliun dalam Staking!

Pada Agustus dan September 2023, Terra Classic akan bermigrasi dari Columbus-5 ke Columbus-6 untuk mengurangi ukuran blockchain dan membuatnya lebih efisien bagi validator dan penyedia infrastruktur. Selain itu, tim L1 akan mengevaluasi apakah perlu menerapkan CometBFT dan mengawasi program Bug Bounty.

Kerja Sama dengan Edward Kim dan Tim ‘Quant’

Joint L1 Task Force juga akan bekerja sama dengan Edward Kim untuk memasukkan rantai aplikasi Block Entropy AI ke dalam Terra Classic dan tim ‘quant’ untuk repeg USTC.

Pada September dan Oktober, L1TF akan mengaktifkan kembali mekanisme swap dan kontrol modal di modul pasar. Tim L1 juga mengusulkan untuk menerapkan modul Alliance untuk peningkatan interoperabilitas dan Token Factory untuk menghasilkan denom IBC kustom.

Kerja sama ini diharapkan dapat mempercepat pengembangan dan peningkatan jaringan, serta membantu dalam penyelesaian masalah yang mungkin muncul.

Anggaran yang Diajukan untuk Q3

terra classic umumkan proposal upgrade
Finbold

Anggaran total yang diminta untuk Q3 adalah $133k, yang kira-kira setara dengan 1,48 miliar LUNC. Jumlah anggaran surplus akan dikembalikan ke kolam komunitas pada akhir kuartal.

Pengembang full-time Superman ($12.5k per bulan) kembali ke tim Joint L1 Task Force setelah absen di Q2. Pengembang paruh waktu Xi, Till (fragwuerdig), dan Vinh akan tetap dalam tim, masing-masingdengan $6.25k per bulan. Juga, manajer proyek LuncBurnArmy ($5k per bulan), anggaran diskresioner sebesar $3k per bulan, dan anggaran OPEX sebesar $3k per bulan.

Baca juga: Evolusi AI dalam Dunia Crypto, Ava Labs Luncurkan AI Chatbot AVAGPT!

Mengutip laporan Coingape, per 21 Juni 2023, harga LUNC diperdagangkan pada $0.000092, naik 3% dalam 24 jam terakhir. Rendah dan tinggi dalam waktu 24 jam adalah $0.000088 dan $0.000093 Sementara itu, harga USTC diperdagangkan pada $0.012, naik 4% dalam 24 jam terakhir.

Dengan pengajuan proposal revisi ini, diharapkan akan ada peningkatan dalam pengembangan dan pemeliharaan jaringan Terra Luna Classic. Hal ini juga diharapkan dapat memberikan dampak positif pada harga LUNC dan USTC di masa mendatang.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: