Pengadilan AS Minta Pengacara Pastikan Penggunaan AI dalam Pengajuan Hukum!

Pengadilan AS Minta Pengacara Pastikan Penggunaan AI dalam Pengajuan Hukum!

Pengadilan banding federal di New Orleans, Amerika Serikat, sedang mempertimbangkan sebuah proposal yang akan mewajibkan pengacara untuk mengonfirmasi apakah mereka menggunakan program kecerdasan buatan (AI) dalam menyusun berkas pengajuan hukum. Simak berita lengkapnya berikut ini!

Penggunaan AI oleh Pengacara dalam Pengajuan Hukum

Pada tanggal 21 November, Pengadilan Banding AS Sirkuit Kelima mengungkapkan apa yang tampaknya menjadi aturan yang diusulkan pertama kali di antara 13 pengadilan banding federal di negara tersebut. Aturan ini berfokus pada pengaturan penggunaan alat AI generatif, termasuk ChatGPT dari OpenAI, oleh pengacara yang hadir di pengadilan.

Proposal ini akan berlaku untuk pengacara dan litigan tanpa perwakilan hukum yang muncul di pengadilan, memaksa mereka untuk mengonfirmasi bahwa jika program AI digunakan dalam membuat pengajuan, baik kutipan maupun analisis hukum telah ditinjau untuk keakuratannya.

Pengacara yang memberikan informasi yang tidak akurat tentang kepatuhan mereka terhadap aturan ini dapat membuat pengajuan mereka dibatalkan, dan sanksi dapat dikenakan, seperti yang dijelaskan dalam aturan yang diusulkan. Pengadilan Sirkuit Kelima terbuka untuk umpan balik publik tentang proposal ini hingga 4 Januari.

Baca Juga: Luxor Luncurkan Bisnis Baru untuk Mempercepat Pengiriman Rig Penambangan Bitcoin

Dampak Penggunaan AI dalam Pengajuan Hukum

aturan fifth circle
Sumber: Fifth Circuit Court of Appeals

Pengenalan aturan yang diusulkan ini bertepatan dengan hakim di seluruh negeri yang menangani penyebaran cepat program AI generatif, seperti ChatGPT. Mereka sedang memeriksa kebutuhan akan perlindungan dalam menggabungkan teknologi yang berkembang ini di dalam ruang sidang.

Tantangan yang terkait dengan pengacara yang menggunakan AI menjadi sorotan pada bulan Juni, ketika dua pengacara dari New York dijatuhi sanksi karena mengajukan dokumen hukum yang berisi enam kutipan kasus palsu yang dihasilkan oleh ChatGPT.

Pada bulan Oktober, Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Timur Texas memperkenalkan aturan yang berlaku mulai 1 Desember, yang mengharuskan pengacara yang menggunakan program AI untuk “mengevaluasi dan mengautentikasi konten yang dihasilkan komputer.”

Menurut pernyataan yang menyertai modifikasi aturan, pengadilan menekankan bahwa “seringkali, hasil dari alat semacam itu mungkin secara faktual atau hukum tidak benar” dan menyoroti bahwa teknologi AI “tidak pernah menggantikan pemikiran abstrak dan kemampuan pemecahan masalah pengacara.”

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: