Turun Drastis! Pendapatan Penambangan Bitcoin Anjlok Setelah Halving

author:

Turun Drastis! Pendapatan Penambangan Bitcoin Anjlok Setelah Halving

Jakarta, Pintu News – Penambangan Bitcoin (BTC) mengalami perubahan drastis di awal bulan Mei 2024, dengan penurunan pendapatan yang signifikan setelah peristiwa halving Bitcoin keempat.

Data dari Blockchain.com menunjukkan bahwa sebelum halving, penambang BTC memperoleh rata-rata $6 juta per hari. Namun, angka ini turun drastis setelah halving.

Dampak Halving pada Pendapatan Penambangan

Sumber: Blockchain.com

Baca juga: Setelah 800 Minggu Sejak Peluncuran, Bitcoin Tembus Satu Miliar Transaksi!

Peristiwa halving pada tanggal 20 April 2024 lalu mengurangi hadiah penambangan dari 6,25 BTC menjadi 3,125 BTC. Setelah peristiwa halving yang sangat dinanti-nantikan dan diperkenalkannya protokol Bitcoin Runes, para penambang mencatat peningkatan pendapatan harian.

Namun, pendapatan turun tajam pada tanggal 1 Mei, dan akan turun lebih lanjut bulan ini. Pada hari itu, pendapatan dari hadiah blok dan biaya transaksi pasca-halving turun menjadi $26,3 juta.

Tren ini berlanjut sepanjang bulan, menunjukkan dasar yang lebih rendah untuk pendapatan penambangan BTC. Khususnya, pada tanggal 20 April, pendapatan penambangan mencapai titik tertinggi sepanjang masa lebih dari $107 juta per hari, yang pertama dalam sejarah BTC.

Fluktuasi baru-baru ini menyoroti lanskap penambangan BTC yang berubah, dipengaruhi oleh faktor-faktor seperti peristiwa halving dan pengenalan teknologi baru seperti Bitcoin Runes.

Strategi Penambang dalam Menghadapi Halving

Sementara itu, analisis CEO CryptoQuant Ki Young Ju menunjukkan bahwa BTC harus mempertahankan harga di atas $80.000 untuk profitabilitas penambangan pasca-halving, mengingat keadaan saat ini.

Baca juga: Prediksi Harga Bitcoin Mei 2024: BTC Meroket ke $64.265, Incar Target $70.000?

Akibatnya, banyak penambang telah mengambil langkah proaktif untuk meningkatkan operasi mereka dan mengurangi biaya jangka panjang sambil mempertahankan daya saing.

Penambang juga harus menyesuaikan strategi mereka untuk menavigasi ekonomi BTC yang bergejolak. Jika tidak, mereka hanya akan mengandalkan nilai pasar BTC yang berfluktuasi untuk mendanai operasi mereka.

Bitfarms, sebuah perusahaan penambangan Bitcoin terkemuka, mencontohkan sikap proaktif ini. Bitfarms telah menginvestasikan $240 juta untuk melipatgandakan hash rate-nya. Jeffrey Lucas, kepala keuangan perusahaan, menyatakan bahwa sebagian dari investasi tersebut digunakan untuk membeli 88.000 penambang BTC.

Lucas menambahkan bahwa perusahaan tersebut bertujuan untuk melipatgandakan hash rate menjadi 21 EH/s, meningkatkan kapasitas operasi yang ditargetkan sebesar 83% menjadi 440 MW, dan meningkatkan efisiensi armada sebesar 40% menjadi 21 w/TH.

Meskipun melakukan upaya ini, Bitfarms mengalami pendapatan bulanan terendah dalam lebih dari dua tahun, hanya memperoleh 269 BTC pada bulan April.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: