Revolusioner! Penambangan Crypto Bertenaga Nuklir Pertama Siap Dibuka di Amerika Serikat!

author:

Revolusioner! Penambangan Crypto Bertenaga Nuklir Pertama Siap Dibuka di Amerika Serikat!

Dilansir Coingape (24/1/23), perusahaan penambang Bitcoin pertama yang dijalankan dengan tenaga nuklir siap dimulai di Pennsylvania, Amerika Serikat. Tak hanya itu, menurut laporan tersebut, penambangan ramah lingkungan lainnya juga sedang dipersiapkan. Wah!

Data Pusat Bertenaga Nuklir Pertama di Amerika Serikat

Penambangan Crypto

Bersamaan dengan cryptocurrency yang terus populer, menambang Bitcoin juga telah mendapatkan popularitas yang luar biasa dalam beberapa tahun terakhir. Menurut laporan Coingape, pusat data bertenaga nuklir pertama di Amerika Serikat, yang akan menjadi tempat operasi penambangan Bitcoin, baru saja selesai dibangun.

Menurut sebuah laporan, Cumulus Data, produsen pusat data nol-karbon dan anak perusahaan dari produsen listrik independen Talen Energy, telah menyelesaikan Powered Shell untuk pusat data pertamanya yang ditenagai oleh pembangkit listrik tenaga nuklir berkapasitas 2,5 gigawatt.

Menyiapkan Penambangan Bitcoin Bertenaga Nuklir

Penambangan Crypto Nuklir

Mengutip dari Coingape, pembangkit listrik tenaga nuklir Susquehanna di timur laut Pennsylvania akan langsung terhubung ke pusat data 48MW seluas 300.000 kaki persegi. Lokasi seluas 1.200 hektar ini direncanakan akan menjadi tempat komputasi awan dan operasi penambangan Bitcoin pertama di Amerika Serikat.

Sementara itu, menurut laporan Bitcoinist (24/1/23), dengan menyediakan listrik yang stabil dan bebas karbon, reaktor nuklir akan berkontribusi dalam mempertahankan ekosistem mata uang crypto, mendorong perluasannya, dan mempercepat adopsi aset Bitcoin secara luas.

Lebih lanjut, kesulitan menambang Bitcoin melonjak 10,26% ke level tertinggi sepanjang masa di 37,59 triliun pada hari Senin (23/1/23), karena beberapa perusahaan penambangan yang berbasis di Amerika Serikat kembali beroperasi setelah lumpuh akibat badai salju.

Secara global, penambangan mata uang crypto membutuhkan listrik dalam jumlah yang sangat besar. Menurut seorang analis, industri ini mengkonsumsi 77,78 TWh energi, yang serupa dengan permintaan energi Chili. Dikutip dari Bitcoinist, pembangkit listrik tenaga nuklir yang tidak dapat membuang 100 persen listriknya dapat menggunakan kelebihan energinya untuk penambangan crypto, dan membantu proses dekarbonisasi, yang telah lama disuarakan oleh para aktivis lingkungan.

Baca juga: Gara-gara Elon Musk, Dogecoin Pangkas Emisi Karbon Hingga 25%?

Tenaga Nuklir Merupakan Sumber Energi Nol Karbon

Penambangan Crypto Nuklir

Tahun ini, CEO Cumulus Data Alex Hernandez mengatakan bahwa lokasi pusat data utama Susquehanna akan menerima pelanggan pertamanya dan mulai beroperasi secara komersial.

“Kami berharap dapat memajukan tujuan kami untuk memecahkan ‘trilema’ energi yang kami definisikan sebagai permintaan konsumen yang meningkat pesat akan tenaga listrik nol karbon, berbiaya rendah, dan dapat diandalkan oleh pelanggan pusat data,” kata Hernandez.

Pada tahun 2021 lalu, Talen Energy mengumumkan kerja samanya dengan perusahaan penambangan Bitcoin Amerika, TeraWulf, untuk membangun Nautilus Cryptomine di situs tersebut.

TeraWulf menyatakan dalam pembaruan baru-baru ini bahwa mereka sedang dalam tahap pertama memulai proses penambangan dan mengantisipasi bahwa cryptomine akan menghasilkan 50-megawatt dari total hasil penambangan ke TeraWulf pada kuartal pertama tahun ini.

Meskipun terlihat tidak biasa untuk melampirkan pusat data mata uang crypto ke fasilitas tenaga nuklir, emisi CO2 dan kenaikan biaya listrik menjadi pertimbangan yang sangat penting bagi perusahaan dengan infrastruktur pusat data yang luas. Menurut laporan, pembangkit listrik tenaga nuklir menyediakan sumber energi nol karbon yang stabil.


Referensi: