Pemimpin Agama Bahas Kehadiran Gereja di Metaverse

author:

Pemimpin Agama Bahas Kehadiran Gereja di Metaverse

Jakarta, Pintu News – Dunia teknologi dan agama kembali menjadi perbincangan hangat setelah Paus mengeluarkan pernyataan tentang kecerdasan buatan (AI).

Ketika siaran radio dan televisi pertama kali hadir di rumah-rumah di seluruh dunia, program keagamaan menjadi salah satu konten utama di kedua media baru tersebut.

Kini, seiring dunia beralih dari layar datar 2D dan siaran audio berbasis frekuensi, para praktisi agama dari seluruh dunia mulai mengadopsi teknologi metaverse, Web3, komputasi spasial, dan kecerdasan buatan sebagai sarana untuk menjalankan keyakinan mereka.

Namun, masih ada penentang yang percaya bahwa teknologi ini memiliki bahaya, para pemimpin agama yang bertanya-tanya apakah perangkat teknologi modern diperlukan, dan miliaran pengikut agama tradisional yang menunggu arahan.

Dukungan untuk Metaverse

pajak digital metaverse
Sumber: Search Engine Journal

Di sisi yang mendukung, Sreevas Sahasranamam, seorang Profesor di University of Glasgow, baru-baru ini memaparkan potensi positif metaverse bagi para penganut agama Hindu dalam majalah Swarajya: Banyak yang melihat kualitas imersif metaverse, terutama saat dialami melalui realitas virtual, sebagai metode untuk membawa mereka lebih dekat dengan kitab suci dan cerita-cerita seputar agama mereka.

Baca juga: Heboh Metaverse Haji, Bagaimana Pelaksanaan dan Aturannya?

Sahasranamam juga menulis tentang penggunaan metaverse sebagai alat bantu meditasi, dengan mengatakan bahwa imersi yang ditawarkan dapat menghasilkan pengalaman yang lebih dalam dan lebih bermakna.

Keberatan terhadap Metaverse

Namun, tidak semua orang seantusias Sahasranamam tentang potensi metaverse sebagai alat keagamaan.

Gavin Ortlund dan Jay Kim, teolog dan pendeta Kristen dari Amerika Serikat, melihatnya sebagai sesuatu yang dapat ditambahkan ke paradigma persekutuan saat ini, tetapi keduanya tampaknya setuju bahwa itu bukan pengganti gereja fisik.

Keduanya membahas masalah ini dalam sebuah video baru-baru ini. Selama pembicaraan, Kim bertanya-tanya apakah gagasan “gereja di metaverse” adalah sebuah kontradiksi. Keberatan utama keduanya tampaknya adalah sifat digital/virtual metaverse.

Menurut Ortlund, Metaverse adalah dunia digital, dan gereja adalah komunitas fisik. Gereja adalah tempat orang-orang berkumpul secara fisik untuk beribadah, bersekutu, dan melayani. Metaverse tidak dapat menggantikan pengalaman itu.

Baca juga: The Voice Coach Battle: Bernyanyi di Metaverse dan Jadi Juri Virtual!

Pandangan Gereja Katolik

Di Roma, Gereja Katolik mengambil pandangan yang sama sekali berbeda. Gereja ini merangkul beberapa teknologi metaverse, setelah mencoba-coba Web3, token yang tidak dapat dipertukarkan (NFT), dan metaverse selama beberapa tahun terakhir, tetapi Paus Fransiskus, pemimpinnya saat ini, tidak menyukai semua teknologi masa depan.

Seperti yang baru-baru ini dilaporkan Cointelegraph, Paus memiliki beberapa pilihan kata tentang permulaan era kecerdasan buatan. Kecerdasan buatan (AI) adalah pedang bermata dua.

Di satu sisi, ia memiliki potensi untuk melakukan banyak kebaikan, seperti membantu kita memecahkan beberapa masalah terbesar di dunia. Di sisi lain, ia juga memiliki potensi untuk melakukan banyak kerusakan, seperti menciptakan senjata otonom yang dapat membunuh tanpa campur tangan manusia.

Resep pamungkasnya adalah mengadvokasi pengembangan benteng moral dan legislatif yang kuat terhadap bahaya eksistensial dan merugikan yang ditimbulkan oleh AI, meskipun ia mengakui manfaat teknologi jika digunakan secara bertanggung jawab.

Secara keseluruhan, perdebatan tentang peran teknologi dalam agama kemungkinan akan terus berlanjut selama bertahun-tahun yang akan datang. Tidak ada jawaban yang mudah, dan setiap orang harus memutuskan sendiri apa yang terbaik untuk mereka.

Namun, penting untuk diingat bahwa teknologi hanyalah alat, dan itu dapat digunakan untuk kebaikan atau kejahatan. Terserah kita untuk memutuskan bagaimana kita akan menggunakannya.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi:

*Featured Image: Freepik