Pemegang Jangka Panjang Kuasai 75% Pasokan Bitcoin (BTC), Apa Dampaknya dari Hal Ini?

author:

Pemegang Jangka Panjang Kuasai 75% Pasokan Bitcoin (BTC), Apa Dampaknya dari Hal Ini?

Pemegang jangka panjang atau long-term holders (LTH) Bitcoin kini mengendalikan 75% dari total pasokan Bitcoin (BTC) yang beredar. Menurut data dari firma analitik on-chain, Glassnode, LTH saat ini memiliki 14,52 juta BTC, mencapai rekor tertinggi sepanjang masa.

Pemegang Jangka Panjang Bitcoin: Siapa Mereka dan Mengapa Hal ini Penting?

Pemegang jangka panjang Bitcoin adalah investor yang telah memegang Bitcoin (BTC) mereka selama lebih dari 155 hari. Mereka adalah salah satu dari dua segmen utama pasar Bitcoin, dengan segmen lainnya adalah pemegang jangka pendek atau short-term holders (STH), yang termasuk pemegang yang membeli kurang dari 155 hari yang lalu.

Baca juga: Bitcoin Melesat! Apa Kaitannya Dengan Pertumbuhan Minat Negara Terhadap BRICS?

Secara statistik, semakin lama investor memegang Bitcoin (BTC) mereka, semakin kecil kemungkinan mereka untuk menjualnya. Oleh karena itu, LTH biasanya lebih tahan banting daripada STH.

Indikator yang dapat digunakan untuk melacak pemegang ini adalah “pasokan LTH,” yang mengukur jumlah total Bitcoin yang saat ini dimiliki oleh investor ini. Pasokan ini telah mencapai rekor tertinggi baru, menunjukkan bahwa pemegang jangka panjang Bitcoin terus memegang Bitcoin mereka meski harga pasar berfluktuasi.

LTH Bitcoin Mengendalikan 75% dari Total Pasokan

Pasokan LTH BTC – Sumber: Glassnode

Seperti yang ditunjukkan oleh data Glassnode, pasokan Bitcoin yang dimiliki oleh pemegang jangka panjang telah meningkat secara perlahan dalam beberapa hari terakhir. Pasokan ini telah mencapai rekor tertinggi baru sebesar 14,52 juta BTC, setara dengan sekitar 75% dari total pasokan Bitcoin yang beredar.

LTH secara bertahap meningkatkan kepemilikan mereka selama sebulan terakhir meskipun valuasi USD dari aset digital terkemuka ini sempat terhenti di sekitar $30 ribu.

Di sisi lain, antusiasme yang tinggi dapat dijelaskan oleh banyaknya aplikasi yang datang dari raksasa keuangan, seperti BlackRock, Invesco, WisdomTree, VanEck, dan lainnya, yang semuanya mengajukan permohonan untuk meluncurkan ETF BTC di AS selama beberapa minggu terakhir.

Fakta bahwa pemegang jangka panjang terus mengakumulasi Bitcoin adalah tanda positif bagi aset ini, meskipun manfaat dari HODLing ini hanya akan muncul dalam jangka panjang.

Baca juga: Volatilitas Bitcoin (BTC) Tercatat Rendah Menjelang Pertemuan FOMC, Apa yang akan Terjadi?

Dampak Pemegang Jangka Panjang pada Pasar Bitcoin

Pemegang jangka panjang memiliki dampak signifikan pada pasar Bitcoin. Mereka cenderung lebih tahan terhadap fluktuasi harga dan lebih sedikit menjual Bitcoin mereka, yang dapat membantu menstabilkan harga Bitcoin.

Selain itu, fakta bahwa pemegang jangka panjang terus memegang Bitcoin mereka meski harga turun menunjukkan keyakinan mereka pada nilai jangka panjang Bitcoin. Ini bisa menjadi sinyal positif bagi investor lainnya.

Namun, penting untuk diingat bahwa meskipun pemegang jangka panjang memiliki dampak besar pada pasar, mereka bukan satu-satunya faktor yang mempengaruhi harga Bitcoin. Faktor-faktor lain seperti regulasi, adopsi oleh perusahaan dan individu, dan perkembangan teknologi juga memainkan peran penting.

Dengan pemegang jangka panjang Bitcoin yang terus memegang aset mereka meski harga turun, ini menunjukkan keyakinan yang kuat pada nilai jangka panjang Bitcoin.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: