Elon Musk Luncurkan x.AI: Misi Membangun AI Tanpa Bias!

Elon Musk Luncurkan x.AI: Misi Membangun AI Tanpa Bias!

Elon Musk, pengusaha yang dikenal karena mengguncang industri dengan meme, kini meluncurkan misi baru: kebenaran tanpa filter dalam Kecerdasan Buatan (AI).

Usaha terbaru Musk, x.AI, bertujuan untuk mendefinisikan ulang lanskap AI, dengan memberikan prioritas pada kebenaran transparan daripada politik yang benar dalam model AI-nya. Apakah upaya berani ini merupakan misi mulia, upaya untuk menciptakan AI yang meniru pola pikirnya, atau katalis untuk membuka kotak Pandora? Simak berita lenbgkapnya berikut ini!

xAI: Membangun AI yang Jujur

xai elon musk
Sumber: Popular Mechanics

Dalam percakapan Twitter Spaces baru-baru ini, Musk mengungkapkan ambisi startup AI-nya, menjanjikan sebuah perusahaan yang menghargai kejujuran model AI-nya daripada bias yang dirasakan. Musk menekankan perlunya AI yang tidak takut untuk berbagi “keyakinannya,” bahkan jika mereka masuk ke wilayah “kontroversial”.

“Jangan berikan AI tujuan yang biasanya tidak mungkin,” dia memperingatkan. “Pada dasarnya, jangan paksa AI untuk berbohong.” Posisi ini sangat bertentangan dengan perusahaan AI lain seperti OpenAI, yang Musk ikut mendirikan dan yang telah berulang kali dituduh “menyederhanakan” bot ChatGPT-nya untuk menghindari topik kontroversial dan memiliki bias politik yang condong ke kiri.

Baca Juga: Keren, XAI dan Offchain Labs Bawa Teknologi Blockchain ke Arena Game!

xAI: Tantangan Bagi Raksasa Industri AI

Dilansir dari Decrypt, Musk membayangkan xAI sebagai penantang kuat bagi raksasa industri AI seperti OpenAI dan Google. “Persaingan di ruang AI berharga untuk mencegah satu perusahaan mendominasi pengembangan,” kata Musk. “Persaingan membuat perusahaan lebih jujur.”

Ambisi xAI melampaui penciptaan chatbot AI yang berbicara kebenaran. Musk memaparkan perusahaan yang berusaha untuk “memahami sifat sejati alam semesta,” tujuan yang tinggi dengan standar apa pun. Dia berencana menggunakan AI untuk menangani pertanyaan ilmiah yang belum terjawab pada topik seperti materi gelap, energi gelap, kehidupan alien, dan sifat gravitasi.

Baca Juga: Elon Musk Luncurkan xAI: Inovasi AI yang Akan Mengguncang Dunia Teknologi!

Pertanyaan Moral tentang AI Tanpa Bias

Tujuan AI mentah dan tanpa bias mengajukan pertanyaan moral tentang penyesuaian AI, yang sering memerlukan pengawasan manusia untuk mencegahnya menyebabkan kerusakan dengan menghasilkan output palsu atau kesimpulan yang salah secara moral.

Ketika ditanya apakah xAI adalah upayanya untuk membangun “AI TruthGPT” sebagai respons terhadap ChatGPT OpenAI dan bias politik yang diduga, Musk berkata, “Saya pikir ada bahaya signifikan dalam melatih AI untuk menjadi politis yang benar. Atau dengan kata lain, melatih AI pada dasarnya untuk tidak mengatakan apa yang sebenarnya mereka pikirkan adalah benar.”

Visi Musk adalah menarik tetapi memicu perdebatan yang sama tentang perlunya penghalang AI seperti yang sebelumnya dia dukung. Meskipun Musk telah sangat vokal tentang kekhawatirannya mengenai perkembangan AI, baru-baru ini mendesak regulasi dan kolaborasi industri.

Namun, dengan investasi AI diperkirakan mencapai $15,7 triliun pada tahun 2030, Musk tidak sendirian dalam berharap dapat memanfaatkan harapan yang berlebihan. Meskipun menghadapi berbagai kontroversi, Elon Musk tetap tidak gentar dalam merintis jalur baru dalam AI.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca

Referensi: