RippleX: Pasar Aset Tertokenisasi Diprediksi Mencapai $16 Triliun di Blockchain

author:

RippleX: Pasar Aset Tertokenisasi Diprediksi Mencapai $16 Triliun di Blockchain

Jakarta, Pintu News – Pasar aset tertokenisasi di blockchain publik diperkirakan akan tumbuh pesat dalam beberapa tahun mendatang.

Menurut laporan terbaru dari RippleX, nilai pasar aset tertokenisasi diperkirakan akan mencapai $16 triliun pada tahun 2025. Angka ini delapan kali lebih besar dari total kapitalisasi pasar seluruh sektor mata uang kripto saat ini.

TradFi Mulai Adopsi Teknologi Blockchain

Sumber: Blockworks

Menurut Markus Infanger, wakil presiden senior RippleX, pelaku perusahaan keuangan tradisional (TradFi) akhirnya mulai membawa aset keuangan ke blockchain saat mereka berusaha untuk digunakan dalam produksi dan menyelesaikan titik-titik masalah di berbagai rantai nilai.

Baca juga: Bank Sentral Jerman, Deutsche Bundesbank, Gandeng MIT untuk Teliti Privasi CBDC

Lakukan perbincangan kepada laman Cointelegraph selama Paris Blockchain Week, Infanger menyatakan bahwa penggunaan blockchain oleh TradFi akhirnya menjadi nyata.

“Kami memulai pergeseran paradigma untuk teknologi blockchain, bergerak melampaui hype dan menuju kegunaan nyata. Ini mulai terungkap,” kata Infanger.

Ekskutif tersebut menyatakan bahwa estimasi penelitian menunjukkan nilai masa depan pasar yang ditokenisasi mencapai $16 triliun, yang delapan kali lebih besar dari total kapitalisasi pasar seluruh sektor cryptocurrency.

“Beberapa tahun yang lalu, banyak dari kita di ruang ini membayangkan itu. Sekarang semakin mendekati kenyataan, dan itu terjadi di blockchain publik. Pada suatu saat, sepertinya ini hanya akan terjadi di JPMorgan Coin atau IBM.”

Infanger menyebutkan bahwa pembicaraan lanjutan dengan berbagai lembaga keuangan sedang berlangsung, dan mereka sedang mengeksplorasi proyek tokenisasi untuk menerbitkan aset di XRP Ledger.

Rencana Stablecoin Ripple

Baru-baru ini, Ripple mengumumkan rencana untuk menerbitkan stablecoin mereka sendiri yang terikat dengan dolar Amerika Serikat di XRPL dan Ethereum, yang akan melengkapi penawaran mereka kepada lembaga.

Baca juga: Ripple Bersiap Luncurkan Stablecoin, Siap Goyang Dominasi USDT dan USDC!

Laman Cointelegraph sebelumnya berbicara dengan David Schwartz, chief technology officer Ripple, tentang detail stablecoin tersebut. Infanger menambahkan detail lebih lanjut tentang dorongan di balik stablecoin Ripple, menyoroti bahwa pasar stablecoin bisa mencapai $2,8 triliun dalam lima tahun mengingat ada sekitar $22 triliun yang berada di luar rantai.

“Saat ini, kami berada di $130 miliar, jadi ada permintaan yang jelas, dan ada lintasan pertumbuhan yang diharapkan sangat besar. Kami masih benar-benar di hari-hari awal,” kata Infanger.

Faktor pendorong lain adalah permintaan konstan dari pengembang di ekosistem XRPL untuk penawaran stablecoin tingkat satu seperti USD Coin (USDC) atau Tether (USDT).

Infanger mengatakan bahwa Ripple telah menggunakan stablecoin dalam eksperimen skala kecil bersama XRP dan produk pembayaran mereka.

“Kami benar-benar membayangkan kasus penggunaan DeFi institusional kami, di satu sisi, tokenisasi di XRPL dan kemudian dalam produk pembayaran kami untuk opsi dan beberapa kasus penggunaan bersama XRP menggunakan stablecoin dan untuk ekosistem XRP secara keseluruhan.”

Meski begitu, Ripple belum mengonfirmasi kapan mereka akan meluncurkan stablecoin mereka atau apa nama token berbasis XRPL dan Ethereum tersebut.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi:

*Featured Image: Crypto News