Paradigm Sebut Peluncuran Blast ‘Melanggar Batas’, Apa yang Terjadi?

author:

Paradigm Sebut Peluncuran Blast ‘Melanggar Batas’, Apa yang Terjadi?

Peluncuran Blast, jaringan skalabilitas layer-2 Ethereum yang baru-baru ini diumumkan, telah menarik perhatian dan kontroversi. Meski berhasil menarik dana terkunci senilai lebih dari setengah miliar dolar dari pengguna yang mencari imbal hasil dan hadiah, peluncuran ini juga mendapat kritik tajam.

Paradigm, investor awal, kini menambah daftar pihak yang memiliki masalah dengan peluncuran tersebut.

Paradigm Tidak Setuju dengan Taktik Blast

kontroversi blast
Sumber: Twitter

Kepala Penelitian dan Mitra Umum Paradigm, Dan Robinson, baru-baru ini berbagi postingan di X (alias Twitter) yang mengkritik peluncuran Blast. Robinson menulis,

“Ada banyak komponen Blast yang membuat saya bersemangat dan tertarik untuk berinteraksi dengan orang lain. Namun, kami di Paradigm berpikir bahwa pengumuman minggu ini melanggar batas dalam hal pesan dan eksekusi.”

Robinson menambahkan bahwa Paradigm tidak setuju dengan keputusan Blast untuk meluncurkan jembatan sebelum L2, atau tidak mengizinkan penarikan selama tiga bulan. Menurutnya, hal ini menetapkan preseden buruk untuk proyek lain.

Dia juga berpendapat bahwa sebagian besar pemasaran Blast meremehkan kerja keras tim yang serius.

Baca juga: Meski Dikelilingi Kontroversi, Blast Network Capai $400 Juta dalam Sekejap!

Blast Dituduh Sebagai Skema Ponzi

Blast, yang dipromosikan sebagai jaringan layer-2 Ethereum yang menawarkan “imbal hasil asli untuk Ethereum dan stablecoin,” memungkinkan pengguna untuk mengunci (atau menahan) dana mereka di jaringan untuk mendapatkan pengembalian seperti bunga.

Namun, pengguna awal mengunci dana mereka ke dalam jembatan yang akan akhirnya terhubung dari Ethereum ke Blast—tetapi jaringan Blast sebenarnya belum hidup. Dan dana tersebut tidak dapat ditarik hingga peluncuran mainnet yang diharapkan pada Februari, menimbulkan kekhawatiran keamanan karena sejarah industri jembatan jaringan yang dieksploitasi untuk jumlah besar crypto.

Beberapa pedagang dan pembangun industri juga telah menyebut Blast sebagai skema Ponzi, mengingat model hadiah dan rujukannya.

Meski Paradigm dan Blast tampaknya tidak sejalan dalam beberapa elemen peluncuran, Robinson mengakui bahwa mereka telah mendiskusikan kekhawatiran mereka dengan tim Blast dan menghargai kesediaan mereka untuk berinteraksi.

Namun, masih banyak poin perbedaan yang perlu diatasi. Robinson menegaskan,

“Kami tidak mendukung taktik semacam ini dan kami sangat serius dalam tanggung jawab kami di ekosistem ini.”

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: