Larry Fink, CEO Blackrock: Bitcoin Menjadi Aset Internasional, ETF Crypto di Masa Depan!

Larry Fink, CEO Blackrock: Bitcoin Menjadi Aset Internasional, ETF Crypto di Masa Depan!

Larry Fink, CEO dari manajer aset terbesar di dunia, Blackrock, menyatakan bahwa Bitcoin adalah aset internasional dan crypto bisa digunakan sebagai alternatif emas untuk lindung nilai terhadap inflasi, masalah berat di negara manapun, serta depresiasi mata uang.

Blackrock, yang memiliki catatan track record hampir sempurna dalam mendapatkan exchange-traded funds (ETFs) oleh Securities and Exchange Commission AS (SEC), mengatakan sedang bekerja sama dengan regulator untuk mendapatkan persetujuan pengajuan ETF trust spot Bitcoin mereka.

Larry Fink dari Blackrock tentang Bitcoin, Pengajuan ETF, dan Demokratisasi Crypto

Larry Fink, ketua dan CEO manajer aset terbesar di dunia, Blackrock, membahas Bitcoin, investasi crypto, dan pengajuan ETF trust spot Bitcoin perusahaannya dalam wawancara dengan Fox Business pada awal Juli 2023.

Manajer aset terbesar di dunia mengajukan aplikasi kepada Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) untuk meluncurkan ETF trust spot Bitcoin pada 15 Juni 2023.

Baca Juga: Semakin Dilirik, ETF Bitcoin Kini Meluncur di Bursa Saham Amsterdam!

Sejak itu, harga Bitcoin telah meroket karena komunitas crypto optimis bahwa regulator sekuritas akan segera menyetujui ETF spot Bitcoin pertama di AS.

Minggu lalu, Blackrock mengajukan kembali aplikasinya, menunjuk bursa crypto yang terdaftar di Nasdaq, Coinbase, sebagai partner pengawasan custodial untuk trust spot Bitcoin.

Blackrock memiliki catatan track record mendapatkan ETF disetujui, dengan hanya satu penolakan dari 576 pengajuan mereka.

Pandangan Larry Fink tentang Bitcoin dan Peran Crypto

laporan bitcoin ark invest

Eksekutif Blackrock melanjutkan pembicaraan tentang Bitcoin. “Secara spesifik tentang bitcoin, seperti yang telah saya katakan di masa lalu, kami percaya pada digitalisasi produk,” jelasnya.

“ETF merupakan revolusi besar bagi industri reksadana; itu benar-benar mengambil alih industri reksadana. Kami percaya bahwa jika kami dapat menciptakan lebih banyak tokenisasi aset dan sekuritas, dan itu adalah apa yang Bitcoin lakukan, itu dapat merevolusi lagi keuangan.”

Dia lebih lanjut menekankan:

“Kami berharap regulator kami melihat pengajuan ini sebagai cara untuk mendemokratisasikan crypto.”

Merefleksikan skeptisisme awalnya terhadap Bitcoin, Fink mengakui bahwa skeptisismenya muncul karena asosiasi yang umum dari cryptocurrency dengan “aktivitas ilegal” selama penggunaan awalnya sebelum BTC menjadi lebih mudah diakses. Bos Blackrock juga mencatat bahwa:

Baca Juga: Bukan BlackRock, ARK Invest Jadi Antrian Pertama dalam Pengajuan ETF Bitcoin Spot?

“Selain itu, saya percaya peran crypto adalah mendigitalkan emas dalam banyak cara — bukan berinvestasi dalam emas sebagai lindung nilai terhadap inflasi, lindung nilai terhadap masalah berat dari negara mana pun, atau depresiasi mata uang Anda, negara mana pun yang Anda berada di dalamnya. Mari kita perjelas: Bitcoin adalah aset internasional. Ini tidak didasarkan pada satu mata uang dan jadi bisa mewakili aset yang orang bisa mainkan sebagai alternatif”.

Dia merinci bahwa “teknologi blockchain akan membantu Anda mempercepat proses transaksi” dan “akan membantu Anda mengidentifikasi.”

Fink mencatat bahwa dengan pengetahuan tentang siapa pembeli dan penjual, “kita tidak perlu custodian lagi,” menambahkan bahwa ini akan mengakibatkan perombakan proses keuangan dan perantara secara keseluruhan.

Meskipun demikian, eksekutif Blackrock mengakui bahwa:

“Kita belum dekat ke sana tetapi ini adalah kemajuan teknologi. Ini tidak berbeda dari semangat seputar artificial intelligence (AI) dan apa yang bisa dilakukan AI.”

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: