Ondo Finance: Token Aset Dunia Nyata yang Menggemparkan Pasar Crypto

Ondo Finance: Token Aset Dunia Nyata yang Menggemparkan Pasar Crypto

Ondo Finance, platform aset dunia nyata (RWA) berbasis token, baru-baru ini mengintegrasikan produk tokenized U.S. treasury-backed (USDY) ke dalam Aptos Layer-1. Aptos, yang didirikan oleh mantan karyawan Meta Mo Shaikh dan Avery Ching, menjadi jaringan terbaru yang menawarkan USDY Ondo. Token hasil dolar AS ini juga tersedia di Ethereum, Solana, dan Mantle.

Integrasi USDY ke dalam Aptos

USDY merupakan token yang dijamin oleh U.S. Treasury jangka pendek dan simpanan permintaan bank. Integrasi USDY merupakan bagian dari kemitraan yang lebih luas antara Ondo dan Aptos Foundation. Kedua perusahaan akan mengeksplorasi solusi yang menggabungkan hasil aset on-chain dan dunia nyata ke dalam Aptos.

Baca Juga: VeChain (VET): Analisis Memprediksi Pertumbuhan Jangka Panjang ke 0,11

“Ini akan mencakup pengembangan proses staking dan re-staking baru yang meningkatkan utilitas aset tokenized dan efisiensi modal platform yang mendukungnya,” kata siaran pers tersebut.

“Kemitraan yang terjalin dalam semangat mendefinisikan ulang keuangan digital, integrasi asli Ondo Finance ke Aptos merupakan langkah maju untuk layanan keuangan yang mudah diakses dan lancar,” kata Bashar Lazaar, kepala hibah dan ekosistem di Aptos Foundation.

Token ONDO Melonjak, Raih Volume Perdagangan $1 Miliar

Token ONDO Melonjak, Raih Volume Perdagangan $1 Miliar
DefiLlama

Volume perdagangan untuk token tata kelola Ondo Finance yang baru diluncurkan melampaui $1 miliar pada minggu pertama, sebuah tanda bahwa investor memiliki harapan tinggi untuk proyek yang berupaya menokenisasi aset dunia nyata seperti saham dan obligasi. ONDO, token eponim protokol, mulai diperdagangkan pada hari Kamis, dan telah terdaftar di beberapa bursa terpusat, termasuk Coinbase, Bybit, Crypto.com, Kucoin, dan HTX.

Pada hari debutnya, ONDO melampaui $150 juta dalam volume perdagangan. Dari 19 token dengan kapitalisasi pasar lebih tinggi yang telah diluncurkan sejak blockchain Terra runtuh pada tahun 2022 — peristiwa yang memicu pasar bearish saat ini — hanya delapan yang mencatat volume perdagangan lebih tinggi pada hari pertama mereka, menurut data dari CoinMarketCap.

“Ini jelas merupakan salah satu peluncuran token yang paling mengesankan,” kata Stanley He, kepala penelitian di Metaweb Ventures, kepada DL News. “Mereka memilih waktu yang tepat untuk meluncurkan token. Saat ini pasar sedang lesu, tetapi sebelum orang-orang [merasa] euforia, dan ada beberapa peluncuran token yang cukup sukses.”

Ondo Finance: Pemain Utama dalam Tokenisasi Aset Dunia Nyata

ondo finance
Sumber: Yahoo

Setelah protokol Maker dan stUSDT Tron, Ondo Finance adalah organisasi terbesar ketiga di sektor DeFi aset dunia nyata, yang berupaya menghadirkan derivatif tokenized dari aset dunia nyata ke dalam blockchain publik. Lebih dari $189 juta dalam crypto telah disimpan di Ondo hingga Senin pagi, menurut data dari DefiLlama.

Protokol ini menyimpan simpanan crypto pengguna di Coinbase, dan menggunakan platform pialang utama Clear Street untuk membeli dan menyimpan saham ETF yang mendukung produknya. Telah mengumpulkan $24 juta hingga saat ini dalam sepasang putaran pendanaan yang dipimpin oleh Founder Fund milik Peter Thiel dan Pantera Capital.

Ondo juga merupakan yang terbesar ketiga di antara proyek crypto yang menawarkan perbendaharaan tokenized, menurut rwa.xyz, dengan lebih dari $128 juta yang diinvestasikan hingga Kamis. Seperti token tata kelola lainnya, ONDO berfungsi agak mirip dengan saham di perusahaan publik — dalam hal ini, Ondo DAO, koperasi digital yang mengatur Flux, protokol pinjaman untuk token yang dibangun oleh Ondo Finance.

Penutup

Peluncuran token Ondo Finance telah menarik perhatian investor crypto dan menunjukkan potensi besar untuk tokenisasi aset dunia nyata. Dengan integrasi ke Aptos dan kemitraan dengan Thala, Ondo memperluas jangkauannya dan menawarkan lebih banyak peluang bagi pengguna untuk terlibat dalam keuangan terdesentralisasi.

Baca Juga: Fantom Hadapi Krisis, Skandal Keamanan Guncang Dunia Crypto!

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi