OKX dan Binance Hadapi Masalah di Argentina dan Korea Selatan, Bagaimana dengan Indonesia?

OKX dan Binance Hadapi Masalah di Argentina dan Korea Selatan, Bagaimana dengan Indonesia?

Perkembangan mata uang crypto di dunia terus mengalami pasang surut. Beberapa negara seperti Argentina dan Korea Selatan baru-baru ini melaporkan adanya masalah dengan platform pertukaran crypto OKX.

Di sisi lain, India mengambil langkah tegas dengan melarang beberapa platform pertukaran crypto asing beroperasi di negaranya. Bagaimana dengan Indonesia? Berikut adalah rangkuman berita seputar OKX, Binance, dan perkembangan mata uang crypto di Argentina, Korea Selatan, dan India.

OKX Meluncurkan Layanan Pertukaran Crypto di Argentina

okx venture danai republik media sosial blockchain
Sumber: Cointelegraph

Platform pertukaran mata uang crypto OKX telah mengumumkan ekspansinya ke Argentina sebagai bagian dari strategi berkelanjutan untuk menargetkan pasar Amerika Latin. Langkah ini mengikuti peluncurannya di Brasil pada akhir tahun 2023.

Dalam pernyataan resminya, OKX mengumumkan bahwa pengguna Argentina akan dapat mengakses platform pertukaran crypto OKX, bersama dengan dompet crypto penyimpanan mandiri dan kemampuan untuk memperdagangkan token yang tidak dapat dipertukarkan (NFT).

Argentina menempati peringkat ke-15 dalam Indeks Adopsi Crypto Global Chainalysis 2023, sebuah metrik yang menilai data on-chain dan dunia nyata untuk mengukur negara mana yang berada di garis depan adopsi crypto. Sementara itu, Brasil menempati peringkat kesembilan.

Pengumuman ini datang sekitar sembilan bulan setelah pesaing platform pertukaran crypto Binance meluncurkan layanan pertukaran di Argentina. Pada bulan April 2023, Maximiliano Hinz, direktur Binance untuk Latam Southern Cone, mengatakan kepada Reuters bahwa keputusan ekspansi tersebut karena meningkatnya permintaan akan layanan crypto di Argentina.

Baca Juga: zkSync Siap Hadirkan Biaya Lebih Rendah Pasca Pembaruan Duncan Ethereum!

Sementara itu, presiden OKX Hong Fang menekankan pertumbuhan signifikan Argentina dalam adopsi crypto akhir-akhir ini: Fang lebih lanjut mencatat bahwa Argentina menjadi prioritas sebagai bagian dari rencana ekspansi di seluruh Amerika Latin. “Janji crypto dan blockchain berkembang di seluruh Amerika Latin, dan Argentina merupakan landasan peluncuran penting untuk strategi pertumbuhan regional kami,” kata Fang.

Hal ini menyusul pengumuman baru-baru ini tentang dekrit “Dasar-dasar Rekonstruksi Ekonomi Argentina” yang disahkan pada bulan Desember 2023, yang mengizinkan warga Argentina untuk menggunakan Bitcoin (BTC) dan mata uang crypto lainnya untuk menyelesaikan kontrak di dalam negeri.

Diana Mondino, menteri luar negeri, perdagangan internasional, dan peribadatan Argentina, mengkonfirmasi berita bahwa “Kontrak Argentina dapat diselesaikan dalam Bitcoin, dan juga mata uang crypto lainnya.”

Sementara itu, pada bulan Oktober 2023, Cointelegraph melaporkan bahwa Amerika Latin lebih memilih bursa terpusat daripada bursa terdesentralisasi dibandingkan dengan seluruh dunia: Namun, pada bulan Mei 2023, bank sentral Argentina melarang penyedia pembayaran menawarkan transaksi crypto untuk mengurangi eksposur sistem pembayaran negara tersebut terhadap aset digital.

Otoritas Korea Selatan Selidiki OKX Atas Dugaan Layanan Tidak Terdaftar

lisensi vasp okx
OKX

Otoritas dengan Financial Intelligence Unit (FIU) Korea Selatan dilaporkan sedang menyelidiki OKX menyusul tuduhan bahwa perusahaan tersebut beroperasi sebagai bursa mata uang crypto yang tidak terdaftar.

Menurut laporan 7 Februari dari outlet berita Korea Selatan News1, Digital Asset Exchange Association (DAXA) melaporkan aktivitas OKX ke FIU, yang memicu penyelidikan terhadap bursa tersebut.

Pada bulan Desember 2023, DAXA dan FIU meminta permintaan dari pengguna crypto Korea Selatan, meminta informasi apa pun tentang bursa crypto tanpa izin di negara tersebut. OKX – sebelumnya OKEx – diduga mempromosikan platform penjualan token ‘Jumpstart’ kepada investor yang berbasis di Korea Selatan tanpa registrasi yang tepat, meskipun perusahaan tersebut tidak memiliki situs web berbahasa Korea.

News1 melaporkan bahwa bursa tersebut diduga menggunakan influencer Korea Selatan di Telegram untuk mempromosikan layanannya. Cointelegraph menghubungi OKX untuk memberikan komentar tetapi tidak menerima tanggapan pada saat publikasi.

Di bawah peraturan Korea Selatan, bursa diharuskan mendaftar sebelum menawarkan layanan crypto kepada penduduk. Kegagalan untuk mendaftar dapat mengakibatkan hukuman dari regulator keuangan negara tersebut. Pada 7 Februari, Komisi Jasa Keuangan Korea Selatan mengumumkan bahwa penjahat crypto yang menangani lebih dari $3,8 juta dalam keuntungan ilegal dapat menghadapi hukuman penjara seumur hidup.

Pada 23 Januari, harga token OKX OKB turun sekitar 48% dari $46,80 menjadi $25,10 dalam hitungan menit. Flash crash tersebut menghapuskan kapitalisasi pasar crypto yang terdilusi sebesar $6,5 miliar sebelum pulih. Pada saat publikasi, harga OKB adalah $48,16.

Dampak Larangan FIU India: Pemain Lokal Tawarkan Tempat Berlindung bagi Pengguna Binance dan OKX

Menyusul larangan baru-baru ini oleh Financial Intelligence Unit (FIU) Kementerian Keuangan India terhadap bursa crypto lepas pantai seperti Binance, OKX, dan lainnya, bursa crypto India turun tangan untuk menawarkan solusi bagi pengguna yang terkena dampak. Langkah FIU telah mendorong investor India untuk mencari alternatif yang aman dan patuh untuk aset crypto mereka.

Bursa crypto India terkemuka, termasuk CoinDCX, WazirX, dan BuyUcoin, meluncurkan inisiatif untuk memfasilitasi transfer aset yang lancar dari bursa crypto asing yang dilarang. CoinDCX telah mengalokasikan dana $1 juta untuk membantu pengguna mentransfer aset mereka ke platform yang patuh.

Bursa menawarkan setoran crypto tanpa repot, disertai dengan bonus 1%, untuk mendukung transisi yang lancar, katanya dalam sebuah pengumuman. Untuk tetap memenuhi syarat, tunggu hingga 17 Februari 2024 untuk penarikan. Bonus hanya berlaku untuk setoran hingga 18 Januari 2024. Tidak ada bonus untuk setoran INR.

BuyUcoin telah mengumumkan transfer tanpa biaya bagi pengguna yang ingin memindahkan aset dari bursa crypto lepas pantai, sejalan dengan larangan FIU. Dalam sebuah pernyataan dari November tahun lalu, CEO Shivam Thakral menyatakan dukungannya terhadap langkah-langkah FIU.

Pernyataan tersebut menekankan pentingnya perlindungan investor crypto dan kepatuhan terhadap aturan pelarian modal. WazirX juga menawarkan bonus 1% bagi pengguna yang mentransfer kepemilikan crypto mereka ke platformnya. Bursa India yang terkenal ini telah menyaksikan pertumbuhan yang signifikan dalam berbagai metrik.

Ini termasuk peningkatan 42,3% dalam transaksi P2P, lonjakan 253% dalam volume perdagangan spot, dan kenaikan 114% dalam setoran (dalam crypto dan rupee India) dari November hingga Januari dibandingkan dengan tiga bulan sebelumnya.

Penutup

lisensi vasp okx di hongkong
Sumber: Forkast News

Perkembangan mata uang crypto di dunia terus mengalami pasang surut. Beberapa negara seperti Argentina dan Korea Selatan baru-baru ini melaporkan adanya masalah dengan platform pertukaran crypto OKX. Di sisi lain, India mengambil langkah tegas dengan melarang beberapa platform pertukaran crypto asing beroperasi di negaranya.

Bagaimana dengan Indonesia? Pemerintah Indonesia sejauh ini belum mengeluarkan kebijakan khusus terkait mata uang crypto. Namun, Bank Indonesia (BI) telah mengeluarkan beberapa himbauan agar masyarakat berhati-hati dalam berinvestasi mata uang crypto.

Baca Juga: Survei De.Fi: Tata Kelola Menimbulkan Ancaman bagi 75% Token Teratas

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi