Lebih dari Sekedar Mata Uang, New Bitcoin City Kembangkan Game Arcade Berbasis Bitcoin!

author:

Lebih dari Sekedar Mata Uang, New Bitcoin City Kembangkan Game Arcade Berbasis Bitcoin!

Sebuah game arcade baru berbasis Bitcoin sedang meninggalkan jejaknya di kalangan gamer. Dikembangkan oleh New Bitcoin City, game ini merupakan bagian dari upaya untuk membuat Bitcoin semakin umum dan dapat digunakan untuk lebih dari sekadar mata uang.

Mari kita jelajahi lebih dalam tentang game ini dan apa yang membuatnya begitu spesial.

New Bitcoin City: Lebih dari Sekadar Mata Uang

Dilansir dari Coin Desk, sebuah platform yang relatif baru mencoba memperluas penggunaan Bitcoin (BTC), di luar perdagangan atau investasi, dengan membuat game di blockchain Bitcoin yang menawarkan pembayaran atas kemenangan, di antara penggunaan lainnya.

New Bitcoin City, yang diluncurkan minggu lalu, saat ini menawarkan permainan kasual, permainan papan, dan permainan strategi di web dan seluler yang dijalankan dengan Bitcoin. Platform ini juga menawarkan lelang NFT dan pasar, semuanya asli dari jaringan Bitcoin.

Baca juga: Seru! Ubisoft Rilis Game Blockchain Pertamanya Bernama “Champions Tactics”

game arcade blockchain new bitcoin city
Sumber: Twitter

Salah satu pengembang di New Bitcoin City, @punk3700, mengatakan dalam sebuah postingan di platform media sosial yang dulu dikenal sebagai Twitter,

“Kami ingin membuat Bitcoin seumum mungkin – dapat digunakan untuk jauh lebih dari sekadar mata uang.”

Mereka akan memulai dengan seni, kemudian AI, dan DeFi adalah area berikutnya yang alami untuk ditambahkan.

Penggunaan Blockchain dalam Permainan

Gak Tanggung-tanggung, Line Rilis 5 Game dengan Genre Berbeda untuk Gamers! Banyak Pilihannya!
Olhar Digital

Penggunaan Bitcoin dalam aplikasi DeFi sejauh ini terbatas pada representasi token dari bitcoin di rantai lain, seperti Ethereum atau Solana.

Oleh karenanya, pengenalan standar “Bitcoin Request for Comment” (BRC-20) pada awal tahun 2023 ini telah memungkinkan para pengembang untuk menerbitkan token dan membangun aplikasi DeFi di atas Bitcoin. Hal ini telah memacu perkembangan karya seni digital dan koin meme yang dibangun di atas Bitcoin dalam beberapa bulan terakhir.

Mengutip laporan Coin Desk, @punk3700 sebelumnya membangun Trustless Market, sebuah fork Uniswap di Bitcoin, di tengah hype protokol Ordinals untuk memulai aktivitas token BRC-20 di blockchain. Tak lama setelah diluncurkan, protokol ini berhasil mengumpulkan volume harian sebesar $500.000, menarik lebih dari 2.000 pengguna, dan memungkinkan penyedia likuiditas mendapatkan potongan 2% dari semua swap yang dilakukan di jaringan.

Dengan demikian, pengembang New Bitcoin City mengatakan bahwa penggunaan blockchain membuat permainan dan kemenangan tetap adil – tidak seperti game online yang tidak jelas yang dapat merusak mekanisme mereka di belakang layar dan menyulitkan pemain untuk mengumpulkan penghasilan besar.

Baca juga: Inskripsi Hariannya Capai 350.000, Bitcoin Ordinals Kembali Menjadi Sorotan!

Kemunculan New Bitcoin City: Bawa Era Baru dalam DeFi

Sementara itu, menurut laporan BSC News, kemunculan New Bitcoin City telah membawa era baru dalam dunia Keuangan Terdesentralisasi (DeFi). Di jantung ekosistem revolusioner ini terdapat Distrik DeFi, sebuah pusat yang berkembang pesat yang menggerakkan aspek keuangan Metaverse.

Di dalam Distrik DeFi, New Bitcoin DEX (Decentralized Exchange) yang inovatif berdiri tegak, memberikan pengalaman perdagangan yang unik kepada pengguna dan memberdayakan mereka untuk menjelajahi kemungkinan perbatasan keuangan baru.

New Bitcoin DEX merupakan bagian integral dari ekosistem New Bitcoin City yang lebih luas. Ini merupakan langkah maju yang signifikan untuk blockchain Bitcoin, yang memungkinkan siapa saja untuk membuat kontrak pintar dan membangun Aplikasi Terdesentralisasi (dApps).

Dengan memanfaatkan kekuatan protokol Layer 1 ini, pengguna dapat membuat smart contract dan dApps, memungkinkan tata kelola dan utilitas untuk token BRC-20, menjadikannya token Smart BRC-20 atau SBRC-20.

Sementara itu, untuk mengatasi kecepatan transaksi Bitcoin yang terkenal lambat, pengembang New Bitcoin City membangun NOS, sebuah jaringan layer 2, menggunakan Ethereum Virtual Machine (EVM) di atas Bitcoin – yang memungkinkan fungsionalitas smart contract, mirip dengan Ethereum, dan kecepatan yang lebih cepat. EVM adalah lingkungan perangkat lunak tempat semua akun Ethereum dan smart contract bekerja.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: