Koleksi NFT Nestlé yang Bertemakan Peduli Lingkungan Dibandrol Puluhan Ribu Hingga Rp1,5 Juta!

author:

Koleksi NFT Nestlé yang Bertemakan Peduli Lingkungan Dibandrol Puluhan Ribu Hingga Rp1,5 Juta!

Nestlé, salah satu perusahaan makanan dan minuman multinasional terkenal dari Swiss, memanfaatkan nostalgia Cokelat Surpresa, makanan penutup yang sangat disukai pada tahun 80an dan 90an di Brasil.

Cokelat ini lebih dari sekedar cokelat dan sangat disukai karena alasan yang unik. Cokelat ini dilengkapi dengan kartu hewan yang menampilkan berbagai satwa liar dari hutan hujan Amazon hingga Hutan Atlantik. Kini, Nestlé memanfaatkan popularitas kartu ini, dengan mengubahnya menjadi NFT.

Kartu Hewan Cokelat Surpresa Nestlé Dihidupkan Kembali sebagai NFT

Nestlé telah merilis ulang koleksi kartu Surpresa dengan versi NFT. Kartu-kartu ini menampilkan spesies yang terancam punah dari Hutan Atlantik Brasil.

nft nestle
Koleksi kartu Surpresa dengan versi dalam bentuk NFT dari Nestlé

NFT edisi terbatas ini tersedia di situs web Nestlé, dengan strategi penetapan harga yang bertujuan untuk menarik berbagai pembeli dan mendukung penyebab lingkungan.

Baca juga: Atriv dan Flare Berkolaborasi untuk Membangun Ekosistem NFT Berbasis AI!

Lebih lanjut, inisiatif ini menyoroti ESG (Environmental, Social, and Governance) dalam crypto, dengan keuntungan mendukung SOS Atlantic Forest dan langkah-langkah yang diambil untuk menyeimbangkan emisi karbon.

Nestlé Memeluk NFT dengan Pendekatan yang Peduli Lingkungan

Dalam perpaduan yang mendebarkan antara seni, teknologi, dan aktivisme, Nestlé tidak hanya mendigitalkan kartu klasik ini. Mereka juga berkolaborasi dengan lima seniman Brasil yang berbakat untuk menciptakan karya unik, menggambarkan spesies yang terancam punah dari Hutan Atlantik, salah satu ekosistem yang paling terancam di Brasil.

Pencipta telah mencetak potongan-potongan unik ini sebagai NFT dan menjadikannya tersedia untuk dibeli melalui situs web eksklusif Nestlé. Dalam langkah yang menarik, mereka telah mencetak setiap karya seni sebagai sepuluh asli dan empat puluh replika, dengan harga antara R$500 (Rp1,5 juta) dan R$25 (Rp78.536).

Denis Chamas, yang bertanggung jawab atas Inovasi dan Model Bisnis di Nestlé Brasil, menjelaskan bahwa mereka merancang struktur penetapan harga untuk mengundang semua individu yang tertarik untuk masuk ke ruang NFT, sambil mendukung penyebab yang penting.

Dampak Lingkungan: Membuat ESG Sebagai Prioritas

Nestlé menggunakan inisiatif ini untuk menyoroti ESG dalam lingkaran crypto. Dalam semangat ini, semua pendapatan dari penjualan NFT akan disumbangkan ke SOS Atlantic Forest, sebuah organisasi lingkungan. Selain itu, Nestlé juga telah mengambil langkah-langkah untuk menyeimbangkan emisi karbon yang terkait dengan penciptaan NFT ini.

Afra Balazina, Direktur Mobilisasi di Yayasan Hutan Atlantik SOS, berharap tentang perubahan positif yang dibawa oleh NFT ke dunia seni. Awalnya, mereka percaya bahwa kampanye ini akan membantu melindungi habitat dari banyak spesies. Selain itu, proyek ini berpotensi berkontribusi pada pemulihan mereka.

Baca juga: Faroe Islands Buat Sejarah dengan Mengeluarkan Prangko NFT yang Dipengaruhi Cuaca!

Pada akhirnya, Nestlé mengambil langkah berani menuju kombinasi kekuatan teknologi blockchain, nostalgia, NFT, dan konservasi. Inisiatif mereka menunjukkan tren yang berkembang dari tanggung jawab perusahaan dalam lingkaran digital, memberikan model untuk diikuti.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


Referensi: