Mengapa Negara-negara Mulai Meninggalkan Dolar AS?

Mengapa Negara-negara Mulai Meninggalkan Dolar AS?

Jakarta, Pintu News – Dolar AS secara bertahap kehilangan daya belinya. Sebagaimana digariskan oleh kapitalisme pragmatis, dolar AS telah kehilangan 99% daya belinya sejak tahun 1913.

Penurunan daya beli dolar yang drastis ini memaksa pengguna dan investor untuk mencari alternatif lain. Berikut adalah alasan mengapa USD sekarang menurun dan ditinggalkan oleh negara-negara lain.

Sanksi Menurunkan Dolar AS

Amerika Serikat telah lama menekan negara-negara lain, membatasi fungsionalitas mereka dengan menjatuhkan sanksi berat. Sanksi yang dikenakan pada negara-negara tersebut telah berkontribusi pada erosi aliansi asing, mengisolasi AS dari merangkul negara-negara sezaman dan sekutu utama.

Baca Juga: 3 Top DRC-20 2024: DOGI, UNIX, PEPE

Daftar tersebut termasuk sanksi yang dikenakan pada Iran, Rusia, Kuba, Korea Utara, Belarus, Sudan, Ukraina, dan banyak lagi. Gagasan AS sebagai entitas tertinggi menyebabkan negara-negara lain bergabung, mungkin memicu narasi BRICS untuk mendapatkan kecepatan dan momentum.

Utang AS

Close-up picture of a personal check and American Dollars with selective focus. Great use for financial concepts.

Laporan WBMA baru-baru ini menguraikan bahwa AS saat ini memiliki utang senilai $34 triliun. Laporan tersebut selanjutnya menguraikan potensi metrik untuk menembus angka utang $35 triliun dalam waktu dekat, yang pada akhirnya dapat memperdalam gejolak ekonomi AS.

Perkembangan tersebut selanjutnya akan melemahkan nilai dolar AS, yang menyebabkan investor dan negara-negara lain mencari mata uang kuat lainnya untuk melakukan lindung nilai dan mempertaruhkannya.

Bangkitnya Mata Uang Lokal

Dengan status USD yang menurun sebagai mata uang cadangan, sentimen investor sekarang beralih ke eksplorasi mata uang “multipolar” untuk memastikan diversifikasi aset. Ini termasuk menjelajahi pasar untuk mata uang regional dan berdagang dengan mata uang lokal untuk memastikan permintaan dan aliran keuntungan yang konsisten.

Narasi ini melahirkan munculnya mata uang lokal, dengan Yuan Tiongkok, Shilling Kenya, dan Rubel memuncaki persaingan untuk mengalahkan USD. Investor juga mulai mengeksplorasi emas dan mata uang lain sebagai lindung nilai terhadap inflasi yang meninggalkan USD.

Seruan untuk de-dolarisasi telah meningkat, dengan PM Rusia Vladimir Putin mendesak produsen minyak Timur Tengah untuk mempromosikan perdagangan dengan mata uang regional daripada USD.

Penutup

Dolar AS telah lama menjadi mata uang dominan dunia, tetapi sekarang menghadapi tantangan dari berbagai negara yang mencari alternatif. Faktor-faktor seperti kebijakan moneter AS, dampak USD yang kuat pada negara-negara berkembang, dan perubahan lanskap perdagangan global berkontribusi pada pergeseran ini.

Negara-negara mengeksplorasi mata uang lokal dan opsi non-dolar untuk mengurangi ketergantungan mereka pada USD dan meningkatkan stabilitas ekonomi mereka.

Baca Juga: Bank Federal Terbesar Jerman Gandeng Bitpanda, Siap Terjun ke Dunia Crypto

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca
.

Referensi