MakerDao Kurangi Eksposur USDC, Begini Nasib DAI Sekarang

author:

MakerDao Kurangi Eksposur USDC, Begini Nasib DAI Sekarang

Mengutip laporan Decrypt (30/5/23), stablecoin terdesentralisasi, DAI, sedang mengalami pergeseran besar-besaran karena MakerDAO mengurangi eksposur USDC dan memilih uang kertas Amerika Serikat.

Pada saat pers, kini jumlah stablecoin USDC Circle yang mendukung DAI dari MakerDAO telah mencapai 23,6%. Angka tersebut berkurang dari 50% pada Agustus tahun 2022 lalu, yang memicu kekhawatiran atas sentralisasi DAI.

Pergeseran Besar dalam Dukungan DAI

Secara singkat, DAI adalah stablecoin yang dipatok ke dolar Amerika Serikat dan dijamin oleh organisasi desentralisasi MakerDAO. DAI adalah stablecoin terdesentralisasi terbesar dengan kapitalisasi pasar sebesar $4,6 miliar atau Rp69 triliun, menurut Coingecko, didukung oleh crypto seperti Ethereum dan stablecoin, serta aset dunia nyata.

Menurut laporan Decrypt, saat ini, DAI mengalami pergeseran besar karena ketergantungannya pada USDC berkurang. Tidak hanya itu, aset dunia nyata atau real world assets (RWAs) juga mulai mengambil bagian yang lebih besar dalam dukungan DAI.

Baca juga: Heboh, MakerDAO Ajukan Proposal DAI Saving Rate (DSR) sebesar 1% ke 3,3%!

RWAs merujuk pada aset non-crypto dan mereka yang terkait dengan bisnis atau entitas dunia nyata. MakerDAO saat ini memegang obligasi pemerintah Amerika Serikat jangka pendek senilai $1,12 miliar atau setara dengan Rp16 triliun, yang dikelola dan dilacak oleh manajer aset DeFi berbasis British Virgin Island, Monetalis Clydesdale.

nasib dai dari makerdao
Porsi agunan DAI berdasarkan aset – Sumber: Dai Stats

Risiko dan Diversifikasi dalam Dukungan DAI

Stablecoin DAI, meski terdesentralisasi, tidak sepenuhnya bebas dari sentralisasi. Stablecoin GUSD Gemini dan USDP Paxos, misalnya, menyumbang 20,8% dari bagian jaminan DAI. Ini berarti bahwa DAI, dalam kapasitasnya, terpapar pada risiko yang sama dengan USDC. Risiko ini mencakup, tetapi tidak terbatas pada fluktuasi nilai tukar dan potensi intervensi regulator.

Meski begitu, DAI juga memiliki diversifikasi dalam dukungannya. Stablecoin ini didukung oleh 11,5% Ethereum (ETH), salah satu crypto terbesar dan populer di dunia. Ini memberikan DAI tingkat keamanan dan stabilitas tambahan, mengingat Ethereum telah terbukti tahan terhadap volatilitas pasar yang ekstrem. Selain itu, tambahan 8,8% dijamin oleh Ethereum yang dijamin Lido (STETH), memberikan lapisan tambahan dari keamanan dan stabilitas.

Pergeseran Lebih Jauh dari USDC ke T-Bills

Pengembang aplikasi DeFi Ethereum, Sébastien Derivaux, mengatakan kepada Decrypt bahwa pergeseran ke surat berharga Amerika Serikat mewakili “sentralisasi yang sama dengan USDC.” Namun, hal tersebut adalah “peningkatan,” karena RWA Foundation dan penyedia penahanan yang memegang cadangan DAI berbasis di luar Amerika Serikat, tambah Derivaux.

Meskipun data menunjukkan bahwa DAI sedang bergerak menjauh dari USDC, tetapi DAI akan terbuka dengan regulasi Amerika Serikat melalui perusahaan seperti Coinbase dan BlockTower.

Baca juga: Tahan Banting, Tether USDT Mendominasi Pangsa Pasar Saat Stablecoin Lain Menurun

Sementara itu, komunitas MakerDAO juga telah menyetujui deposit USDC sebesar $1,6 miliar ke Coinbase Custody untuk hasil yang stabil. Proposal RWA lainnya oleh manajer aset berbasis AS, BlockTower Capital, juga mulai berlaku pada 29 Mei 2023 dan saat ini dalam fase pemungutan suara.

Jika disetujui, kolam tersebut akan dibuka dengan batas utang sebesar $1,2 miliar, yang setara dengan ukuran kolam RWA saat ini sebesar $1,2 miliar dengan Monetalis, dan kemungkinan akan lebih lanjut berkontribusi pada penurunan jaminan USDC.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: