Misteri Biaya Tinggi ETF Bitcoin Grayscale: Strategi atau Kesalahan Perhitungan?

author:

Misteri Biaya Tinggi ETF Bitcoin Grayscale: Strategi atau Kesalahan Perhitungan?

Jakarta, Pintu News – Dalam dunia crypto yang penuh teka-teki, Grayscale Bitcoin Trust (GBTC) menimbulkan pertanyaan baru dengan mempertahankan biaya tinggi meskipun mengalami aliran keluar dana yang signifikan.

Apakah ini bagian dari strategi jangka panjang atau sekedar kesalahan perhitungan?

Biaya Tinggi GBTC: Strategi atau Beban?

Grayscale, dengan ETF Bitcoin spotnya, menetapkan biaya manajemen tahunan sebesar 1,5%, lima kali lipat dari rata-rata biaya ETF Bitcoin spot lainnya.

Baca juga: Nilam Resources Mengajukan Surat Pernyataan Kehendak untuk Mengakuisisi 24.800 Bitcoin!

Dengan aliran keluar dana harian sejak peluncurannya pada 11 Januari, total mencapai lebih dari $14 miliar hingga 25 Maret, banyak yang bertanya-tanya mengapa Grayscale tetap pada biaya tinggi ini.

Grafik yang menunjukkan arus keluar bersih GBTC dari 11 Januari hingga 22 Maret. Sumber: Jim Bianco/X

Jim Bianco, pendiri Bianco Research dan mantan analis Wall Street, berspekulasi bahwa setidaknya setengah dari aliran keluar GBTC adalah mereka yang beralih ke ETF dengan biaya lebih rendah.

Apakah Grayscale bertaruh pada kesetiaan pemegang GBTC atau hanya mengandalkan kenaikan harga Bitcoin?

Teori di Balik Keputusan Grayscale

Ada dua kemungkinan alasan mengapa Grayscale tidak menurunkan biayanya. Pertama, Grayscale mungkin berpikir bahwa pemegang GBTC tidak akan pergi karena analisis tagihan pajak mereka menunjukkan bahwa biaya untuk keluar terlalu tinggi.

Kedua, Grayscale mungkin optimis bahwa harga Bitcoin akan “melesat” jauh di atas $100.000 dalam satu atau dua tahun ke depan.

Dengan aset di bawah manajemen hampir $24,7 miliar per 25 Maret, strategi ini bisa menjadi taruhan berisiko.

Jika harga BTC jatuh, strategi ini bisa berakibat bencana, mendorong penjualan GBTC dan membuat pemegang “terjebak” dengan tagihan pajak yang cukup untuk meninggalkan GBTC selamanya.

Baca juga: Gelombang Dana Keluar ETF Bitcoin Capai $900 Juta: Apakah ini Pertanda Krisis Pasar Crypto?

Dampak pada Pasar dan Harga Bitcoin

Dengan aliran keluar dana yang terus-menerus, GBTC bisa menjadi sumber penjualan konstan hingga hanya dipegang oleh mereka yang “terjebak” dengan tagihan pajak besar jika mereka menjualnya.

Jika harga BTC naik, Grayscale mungkin baik-baik saja dari sisi pendapatan, tetapi jika tidak, pasar ETF AS yang sangat kompetitif mungkin tidak menguntungkan bagi Grayscale.

Pertanyaan besar yang tersisa adalah mengapa Grayscale menghabiskan banyak waktu dan upaya untuk menggugat SEC agar diizinkan mengonversi GBTC menjadi ETF, hanya untuk mengelolanya dengan cara yang akan perlahan “menguras” investor? Apakah Grayscale meremehkan betapa kompetitifnya pasar ETF AS atau ada alasan lain di balik keputusan mereka?

Dengan biaya tinggi yang tetap dipertahankan oleh Grayscale meskipun mengalami aliran keluar dana yang signifikan, komunitas crypto dan investor tetap waspada terhadap langkah selanjutnya dari Grayscale dan dampaknya terhadap pasar crypto secara keseluruhan.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi:

*Featured Image: Tron Weekly