MetaMask dan Blockaid Bersatu: Langkah Besar Menuju Keamanan Crypto yang Lebih Baik!

author:

MetaMask dan Blockaid Bersatu: Langkah Besar Menuju Keamanan Crypto yang Lebih Baik!

Dalam upaya meningkatkan keamanan di dunia crypto, MetaMask, dompet crypto terkemuka, telah mengintegrasikan peringatan keamanan yang ditenagai oleh Blockaid secara default di berbagai jaringan.

Langkah ini diambil setelah MetaMask mencatatkan jumlah pengguna aktif bulanan yang hampir menyamai puncak pasar bull terakhir, menandakan pertumbuhan yang signifikan dalam penggunaan dompet crypto.

Integrasi Peringatan Keamanan Blockaid

metamask dan blockaid
Sumber: Mariblock

MetaMask telah memungkinkan integrasi peringatan keamanan yang ditenagai oleh Blockaid untuk pengguna ekstensi dan aplikasi seluler di berbagai jaringan.

Baca juga: MetaMask Berkolaborasi dengan Consensys untuk Menawarkan Staking Validator Ethereum!

Rilis hari ini, setelah fase beta, bertujuan untuk memastikan bahwa pengguna dompet self-custodial secara otomatis menerima peringatan tentang transaksi yang berpotensi berbahaya.

Peringatan keamanan ini telah diintegrasikan secara default di Ethereum (melalui ekstensi) pada Januari 2024 dan kini tersedia untuk seluler dan ekstensi di jaringan berikut: Linea, BNB Chain, Polygon, Arbitrum, Optimism, dan Avalanche.

Langkah ini mencerminkan produk keamanan dan simulasi transaksi yang ada dalam dompet seperti Rabby atau ekstensi browser seperti Wallet Guard, Blocksec’s Metadock, Scam Sniffer, PeckShield’s Aegis, dan lainnya.

Pertumbuhan Pengguna Aktif Bulanan MetaMask

MetaMask melaporkan bahwa jumlah pengguna aktif bulanannya telah meningkat 55% dalam empat bulan — melonjak dari 19 juta pada September menjadi lebih dari 30 juta pada Januari. Angka-angka ini hampir menyamai rekor tertinggi yang terlihat pada Januari 2022, ketika MetaMask menghitung 31,7 juta pengguna aktif bulanan.

MetaMask memungkinkan pengguna untuk self-custody dan melakukan transaksi crypto mereka melalui ekstensi browser dan aplikasi seluler.

“Pengguna dianggap sebagai siapa saja yang telah menginstal ekstensi MetaMask atau aplikasi seluler,” kata Barbara Schorchit, manajer produk senior di Consensys.

Baca juga: MetaMask dan Blockaid Luncurkan Fitur Keamanan Baru, Apa Saja Manfaatnya?

Upaya Melawan Peretasan Crypto

modus hacker
The image created by AI

Keamanan dalam crypto tetap menjadi penghalang utama untuk adopsi yang lebih luas. Secara global, pengguna crypto kehilangan $1,7 miliar karena dicuri, diretas, atau dipancing pada tahun 2023. MetaMask ingin memanfaatkan peringatan Blockaid untuk menangani ancaman keamanan.

Blockaid, yang didirikan pada tahun 2022, menawarkan rangkaian alat yang mensimulasikan transaksi sebelum eksekusi — melindungi dompet dan dApps terintegrasi seperti MetaMask, OpenSea, Zerion, dan Rainbow dari insiden phishing dan peretasan. Tahun lalu, perusahaan ini mengumpulkan $33 juta dari Ribbit, Variant, Sequoia, dan lainnya.

Secara keseluruhan, integrasi peringatan keamanan Blockaid oleh MetaMask menandai langkah penting menuju peningkatan keamanan di dunia crypto. Dengan pertumbuhan pengguna aktif bulanan yang signifikan, MetaMask terus memperkuat posisinya sebagai dompet crypto self-custodial yang aman untuk pengguna baru dan berpengalaman.

Langkah ini tidak hanya meningkatkan keamanan tetapi juga memberdayakan pengguna untuk menjelajahi ruang web3 dengan lebih percaya diri.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi:

*Featured Image: Bitcoin News