Mengenal Web5, Apa Perbedaannya dengan Web3?

author:

Mengenal Web5, Apa Perbedaannya dengan Web3?

Web5, sebuah konsep yang diumumkan oleh Jack Dorsey, pendiri Twitter, menjanjikan sebuah era baru dalam dunia internet. Berbeda dari Web3, Web5 tidak mengikuti Web4 yang belum ada, melainkan merupakan gabungan dari Web3 dan Web2, dengan fokus pada pemberdayaan pengguna melalui kendali penuh atas data dan identitas mereka.

Bahas lebih lanjut, yuk!

Pengertian Web5

Web5 adalah platform web terdesentralisasi yang bertujuan untuk “mengembalikan kendali atas identitas dan data kepada individu.” Ini adalah inti dari sistem identitas terdesentralisasi Web3. Alih-alih mengundang pengguna untuk mendaftar akun di platform terpusat, protokol Web3 merujuk pengguna dengan alamat dompet crypto mereka.

Baca juga: Lompati Web3, Komisi Eropa Luncurkan Inisiatif Web4, Seperti Apa?

Protokol seperti Ethereum Name Service memungkinkan pengguna mengubah string alfanumerik dompet mereka menjadi kata atau frasa, mirip dengan cara Domain Name Service (DNS) memungkinkan situs web memiliki alamat seperti coindesk.com.

Web5 menawarkan kemampuan serupa. Daripada internet yang bergantung pada akun yang disediakan oleh perusahaan yang menyimpan data pelanggan “tertawan dalam silo aplikasi,” Web5 mendorong “kelas baru aplikasi dan protokol terdesentralisasi yang menempatkan individu di pusat.”

Ada tiga pilar utama di inti Web5: identitas terdesentralisasi yang dimiliki sendiri, kredensial yang dapat diverifikasi, dan node web terdesentralisasi untuk menyimpan data dan menyampaikan pesan.

Cara Kerja Web5

Web5 memungkinkan pengguna untuk memiliki kontrol penuh atas data mereka. Misalnya, pengguna dapat memberikan hotel, maskapai, dan penyedia rental mobil mereka kemampuan untuk menambahkan informasi ke database mereka tentang perjalanan mereka.

Pengguna dapat mencabut akses kapan saja dan memilih layanan lain untuk “membantu mereka memvisualisasikan itinerari mereka.” Ide ini adalah untuk mengikat data yang biasanya terkunci di dalam layanan terpusat ke identitas yang dikendalikan pengguna.

Web5 juga akan dibangun di atas Bitcoin, yang dianggap Dorsey dan banyak lainnya sebagai jaringan terdesentralisasi terkemuka, dan satu-satunya opsi nyata sebagai dasar untuk web yang benar-benar terdesentralisasi. Web5 menjanjikan portabilitas yang dijamin untuk identitas pribadi, menghindari re-sentralisasi kepemilikan identitas demi kenyamanan pengguna.

Baca juga: Jack Dorsey Memimpin Investasi $6,2 Juta di Penambangan Bitcoin Terdesentralisasi OCEAN

Perbedaan Web5 dan Web3

perbedaan web3 dan web5
Sumber: Josh Worth

Web5 berbeda dari Web3 dalam beberapa hal. Pertama, Web5 bekerja dengan layanan Web2 yang ada; tidak berusaha menggantikannya sepenuhnya. Misalnya, Web5 memungkinkan pengguna untuk menghubungkan data yang biasanya terkunci di dalam layanan terpusat ke identitas yang dikendalikan pengguna. Ini mirip dengan banyak situs dan aplikasi yang memanfaatkan akun Google pengguna untuk masuk, tetapi dalam kasus ini, akan menjadi satu login dengan jaringan terdesentralisasi node.

Kedua, Web5 berbeda dari Web3 karena dijalankan tanpa “token utilitas khusus atau konsensus subjektif” yang merupakan bagian dari protokol yang dikendalikan organisasi otonom terdesentralisasi (DAO) seperti Ethereum Name Service.

Web5 terdengar seperti upaya untuk membersihkan Web3 dari aktor terpusat yang, menurut Dorsey, telah mencemari misi desentralisasi.

Secara keseluruhan, Web5 menandai langkah maju dalam evolusi internet, menjanjikan era baru di mana pengguna memiliki kendali penuh atas identitas dan data mereka. Dengan menggabungkan aspek terbaik dari Web3 dan Web2, Web5 berpotensi mengubah cara kita berinteraksi dengan dunia digital, memberikan kebebasan dan keamanan yang lebih besar kepada pengguna.

Sebagai konsep yang masih berkembang, Web5 membuka peluang baru untuk inovasi dan privasi dalam era digital.

Referensi: