Harga Bitcoin Melesu 2%, Mengapa Crypto Turun Hari Ini (23/3)?

author:

Harga Bitcoin Melesu 2%, Mengapa Crypto Turun Hari Ini (23/3)?

Jakarta, Pintu News – Pasar crypto kembali didominasi oleh penurunan, harga Bitcoin mengalami tercatat melesu lebih dari 2%, mencapai titik terendah intrahari di $62.570 menjelang acara Bitcoin halving yang sangat dinantikan.

Momentum bullish yang sebelumnya mendorong BTC menuju rekor tertinggi baru sebesar $73.835 pada 14 Maret 2024 tampaknya mereda, dengan harga saat ini diperdagangkan 5,6% lebih rendah dari pembukaan harian di $65.466.

Mari kita telusuri faktor-faktor yang berkontribusi pada penurunan harga Bitcoin hari ini.

Harga Bitcoin Turun 2,97% dalam Waktu 24 Jam

Sumber: Pintu Market

Pada 23 Maret 2024, laman Pintu market mencatat harga Bitcoin (BTC) tengah mengalami penurunan 2,97% dalam waktu 24 jam terakhir. BTC sempat mencapai harga tertingginya di Rp1.051.106.616 sebelum menyentuh harga terendahnya di Rp995.911.258.

Saat penulisan, market cap Bitcoin berada di sekitar $1,2 triliun, dengan volume perdagangan yang mencapai $39,5 miliar dalam waktu 24 jam terakhir.

Baca juga: Bitcoin: Harga di Bawah $57.000 Bisa Pertahankan Pasar Bull?

Lalu, mengapa crypto turun hari ini?

Pemulihan Kuat Dolar AS

Dilansir dari Cointelegraph, Indeks Dolar AS (DXY), yang mengukur kinerja dolar terhadap mata uang utama dunia, mengalami kenaikan 1,3% dari titik terendahnya pada 21 Maret 2024 di 102,79 menjadi nilai saat ini 103,97 menyusul data ekonomi kuat dari Amerika Serikat.

Survei PMI mengungkapkan bahwa aktivitas ekonomi yang berkelanjutan di sektor swasta dan tekanan harga input yang meningkat memberikan dorongan yang dibutuhkan DXY untuk memulai pemulihan.

Pemulihan dolar juga dikaitkan dengan penurunan Klaim Pengangguran Awal, yang turun menjadi 210.000 pada minggu yang berakhir pada 16 Maret.

Dari perspektif teknis, Indeks Dolar AS tampaknya akan naik lebih dari 0,6% untuk menyelesaikan pola pemulihan berbentuk V klasik menuju tertinggi 2024 di atas 104.

ETF Bitcoin Spot Alami Aliran Keluar Negatif

21 Maret, menandai hari keempat berturut-turut dari arus keluar modal dari dana yang diperdagangkan di bursa Bitcoin (ETF), yang merupakan rentetan terpanjang sejak mulai diperdagangkan pada 11 Januari.

Lebih dari $ 538.8 juta BTC mengalir keluar dari GBTC Grayscale pada 21 Maret, menurut data dari BitMEX Research. IBIT BlackRock mengalami arus masuk sebesar $233 juta, hari terbesar kedua dalam minggu ini.

ETF Bitcoin Fidelity, FBTC, mengalami arus masuk sekitar $2,9 juta. Hal ini menyebabkan arus keluar bersih dari ETF Bitcoin spot menjadi $93 juta.

Penelitian BitMEX mengatakan,

Sumber: X

Arus keluar bersih yang terus berlanjut dari ETF Bitcoin dan tekanan jual yang dihadapi oleh BTC telah disalahkan pada arus keluar GBTC yang besar.

Baca juga: Bitcoin Sempat Turun ke Rp970 Juta, ETF Catat Outflow $500 Juta!

Banyak investor yang memiliki dana di GBTC sebelum dikonversi menjadi ETF spot dan sekarang menebus investasi mereka atau pindah ke opsi yang lebih murah.

Peningkatan Likuidasi Posisi Long Bitcoin

Lebih lanjut, pergerakan tajam di pasar berjangka Bitcoin tampaknya menjadi alasan cepatnya penurunan harga hari ini. Waktu likuidasi posisi long bertepatan dengan penurunan tajam harga mata uang kripto perintis ini.

Data dari Coinglass menunjukkan bahwa lebih dari $53 juta dalam posisi long BTC telah dilikuidasi selama 24 jam terakhir. Total likuidasi di seluruh pasar kripto mencapai $250 juta – $173 juta merupakan likuidasi jangka panjang.

Sumber: Coinglass

Biasanya, likuidasi panjang terjadi ketika terjadi penurunan tiba-tiba pada harga aset yang diperdagangkan. Hal ini dikarenakan para pedagang yang tadinya bullish pada aset dan telah membuka posisi long akan mengalami kerugian karena pasar bergerak melawan mereka.

Menurut data dari platform data dan intelijen blockchain Glassnode, jumlah Bitcoin yang ditransfer ke bursa melonjak pada tanggal 21 Maret.

Meningkatnya arus masuk bursa untuk aset tertentu menunjukkan peningkatan tekanan jual di pasar.

Dengan meningkatnya jumlah BTC yang dikirim ke dompet bursa yang dikenal, investor tampaknya mengambil untung pada harga saat ini, menjelaskan penurunan harga saat ini.

Secara keseluruhan, dengan penurunan harga Bitcoin hari ini dan faktor-faktor yang mempengaruhinya, pasar mungkin memasuki fase koreksi.

Namun, penting bagi investor untuk melakukan penelitian mereka sendiri sebelum membuat keputusan investasi.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: