Penguatan Harga Crypto Setelah Indikator Inflasi AS Menunjukkan Kemajuan: Apa Dampaknya?

Penguatan Harga Crypto Setelah Indikator Inflasi AS Menunjukkan Kemajuan: Apa Dampaknya?

Harga mata uang crypto naik pada hari awal Juni 2023 setelah indikator inflasi yang sangat diperhatikan di AS menunjukkan bahwa perjuangan Federal Reserve melawan harga yang melonjak sedang berlangsung.

Dampak Inflasi Terhadap Harga Crypto

Indeks Harga Konsumen naik 4,9% dalam 12 bulan hingga April 2023, kata Biro Statistik Tenaga Kerja (BLS) pada hari Rabu, sedikit di bawah perkiraan ekonom sebesar 5%.

Dalam basis bulan ke bulan, indeks ini, yang melacak pergerakan harga di berbagai barang dan jasa, naik 0,4% pada April dibandingkan dengan kenaikan 0,1% pada Maret dan kenaikan 0,4% pada Februari 2023.

Baca Juga: Alami Inflasi, Kepemilikan Mata Uang Crypto di Turki, Argentina, dan Filipina Melonjak!

Bitcoin naik 1,4% sepanjang hari kemarin, mengurangi kerugian mingguan sebesar 1,8% di sekitar $27,900, menurut CoinGecko. Ethereum juga berada di zona hijau, mencatat kenaikan harian 1,6% dan membalikkan tren penurunan mingguan di $1,870.

Sementara itu, kapitalisasi pasar crypto global berada di $1,2 triliun — naik 0,8% dari hari sebelumnya.

Seperti Apa Situasi Inflasi di Amerika Saat Ini?

Krisis Dolar Amerika
Sumber: Investopedia

Peningkatan indeks pada April sebagian besar didorong oleh lonjakan harga perumahan, yang tumbuh 0,4% bulan ke bulan, kata BLS.

Namun, ukuran tersebut merupakan penurunan yang mencolok dibandingkan dengan peningkatan bulanan sebesar 0,6% pada Maret dan 0,8% pada Februari.

Laporan tersebut menunjukkan bahwa inflasi inti, yang mengeluarkan biaya makanan dan energi yang volatile, naik 5,5% dalam 12 bulan hingga April, sedikit turun dari 5,6% pada Maret.

Secara keseluruhan, inflasi telah secara bertahap mereda selama beberapa bulan terakhir, turun secara signifikan dari angka 9,1% yang sangat tinggi pada awal Juni lalu. Namun, laporan terbaru menunjukkan inflasi tahunan masih jauh di atas target Fed sebesar 2%.

Baca Juga: Inflasi Tinggi, Warga Argentina Getol Adopsi Bitcoin?

Bank sentral AS telah menaikkan suku bunga dengan tegas sebagai respons terhadap kenaikan harga. Ini telah menaikkan suku bunga ke level tertinggi sejak 2007, memberikan kenaikan suku bunga ke-10 berturut-turut minggu lalu.

Mereka juga membebani saham dan aset “risiko” lainnya, seperti crypto, membuat imbal hasil pada cadangan kas dan Surat Utang Treasury AS relatif lebih menarik.

Fed berisiko menjatuhkan ekonomi AS ke dalam resesi jika menaikkan suku bunga terlalu cepat.

“Mengingat [inflasi] berada dalam ekspektasi, sedikit lebih baik untuk tingkat tahunan, berarti Fed kemungkinan akan berhenti,” kata analis Kaiko, Dessislava Aubert, kepada Decrypt, “Karena kerusuhan perbankan saat ini di AS pada dasarnya membuat pengetatan tradisional kurang diperlukan — bank sudah memperketat standar peminjaman.”

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: