Selagi Market Cap USDT Melonjak, Bagaimana Kabar USDC?

author:

Selagi Market Cap USDT Melonjak, Bagaimana Kabar USDC?

Kapitalisasi pasar USD Coin (USDC), stablecoin terbesar kedua di dunia, telah turun selama 13 bulan berturut-turut. Pada 3 Agustus 2023, kapitalisasi pasar USDC turun menjadi $26,1 miliar, setengah dari puncaknya pada Juni 2022 yang mencapai $56 miliar. Cari tahu lebih lanjut, yuk!

Penurunan Kapitalisasi Pasar USDC

kapitalisasi pasar usdc
Sumber: CoinMarketCap

Dilansir dari CoinMarketCap (3/8/23), kapitalisasi pasar agregat USD Coin (USDC), stablecoin terbesar kedua, turun menjadi $26,1 miliar.

Penurunan kapitalisasi pasar USDC ini terjadi meskipun stablecoin ini telah mencapai beberapa tonggak penting dalam teknologi. Misalnya, USDC baru-baru ini diluncurkan secara native di Arbitrum (ARB), sebuah scaler Layer 2 Ethereum yang dominan. Ini membuat transaksi dengan USDC menjadi lebih murah dan cepat, dan membuka akses ke berbagai dApps berbasis Arbitrum.

Baca juga: Langkah Besar SAP, Gunakan Circle USDC untuk Uji Coba Pembayaran Lintas Negara!

Penurunan kapitalisasi pasar USDC ini dipercepat setelah de-pegging yang menyakitkan pada 11 Maret 2023. Pada saat itu, pemegang USDC mulai menjual panik stablecoin ini di tengah rumor tentang kebangkrutan bank yang diduga menyimpan sumber daya Circle.

Lalu, pada Maret 2023, kapitalisasi pasar USDC kehilangan $11 miliar, yang mungkin merupakan penurunan tercepat dalam sejarah stablecoin ini. Meskipun demikian, USDC berhasil memulihkan kerugiannya dan kembali ke level $1 setelah intervensi dari regulator federal dan negara bagian untuk menjamin deposit SVB dan menjamin bank regional.

Kabar Pesaing USDC, Tether (USDT)

tether swap rantai ethereum

Sementara kapitalisasi pasar USDC menurun, pesaing utamanya, U.S. Dollar Tether (USDT), stablecoin terbesar, meningkatkan kapitalisasi pasarnya sebesar 25,7% dan mencatat rekor baru untuk stablecoin, dengan $83 miliar setara dalam sirkulasi.

Tether telah lama menjadi subjek pengawasan karena kebijakan cadangannya. Namun, meski demikian, Tether berhasil menarik investasi yang signifikan. Pada bulan Maret 2023 saja, kapitalisasi pasar Tether melonjak sekitar $9 miliar, menunjukkan bahwa investor mungkin beralih dari USDC ke USDT.

Meski demikian, Tether juga menghadapi tantangan. Perusahaan dan anak perusahaannya sepenuhnya adalah terdakwa dalam tiga gugatan sipil yang sedang berlangsung. Laporan tersebut tidak memberikan detail tambahan tentang kasus hukum tersebut.

Baca juga: Tether Catat Laba Fantastis, Cadangan Berlebih Tembus $3,3 Miliar pada Q2 2023!

Masa Depan USDC

Meski menghadapi penurunan kapitalisasi pasar, USDC masih memiliki potensi untuk pulih. Dengan peningkatan adopsi dan pengembangan teknologi, USDC dapat menemukan cara untuk membangun kembali kepercayaan investor dan memperluas pangsa pasarnya.

Misalnya, Coinbase Wallet baru-baru ini mengintegrasikan fungsi transfer USDC tanpa gas di Polygon (MATIC), blockchain EVM terbesar. Opsi ini menjadi mungkin berkat EIP 4337, atau mekanisme “Abstraksi Akun” dari blockchain seperti Ethereum.

Namun, untuk mencapai ini, USDC perlu menunjukkan transparansi dan keandalan yang lebih besar. Ini termasuk memberikan jaminan lebih kuat tentang cadangan yang mendukung stablecoin dan menjaga komunikasi yang baik dengan investor dan pengguna.

Pada akhirnya, meski menghadapi tantangan, USDC masih memiliki potensi untuk pulih dan tumbuh. Dengan peningkatan transparansi dan pengembangan teknologi, USDC dapat menemukan cara untuk membangun kembali kepercayaan investor dan memperluas pangsa pasarnya.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: