Mantan Direktur Blockchain Global Dilarang Tinggalkan Australia, Kenapa?

Mantan Direktur Blockchain Global Dilarang Tinggalkan Australia, Kenapa?

Liang “Allan” Guo, mantan direktur perusahaan kripto Australia Blockchain Global, telah dilarang sementara meninggalkan negara itu di tengah penyelidikan atas perannya dalam keruntuhan perusahaan yang berutang kepada kreditor sebesar $37 juta (58 juta dolar Australia). Simak berita lengkapnya berikut ini!

Penyelidikan ASIC

Komisi Sekuritas dan Investasi Australia (ASIC) mengatakan pada tanggal 28 Februari bahwa mereka telah mendapatkan perintah penahanan perjalanan sementara tertanggal 20 Februari dari Pengadilan Federal Australia terhadap Liang “Allan” Guo, direktur perusahaan tersebut.

Guo, seorang warga negara Tiongkok, harus menyerahkan semua paspor yang dimilikinya dan dilarang meninggalkan atau mencoba meninggalkan Australia hingga tanggal 20 Agustus.

Perintah tersebut dibuat selama sidang tanpa kehadiran Guo, yang berarti ia tidak dapat segera menanggapi keputusan tersebut. Guo selanjutnya dijadwalkan untuk hadir di pengadilan pada tanggal 12 Maret.

“Kami telah mendapatkan perintah sementara yang menahan Liang Guo, mantan direktur Blockchain Global, untuk meninggalkan Australia. Kami sedang menyelidiki Tuan Guo dan dua direktur lainnya atas keruntuhan bursa aset kripto yang dioperasikan oleh perusahaan tersebut.”

Baca Juga: Pendapatan Produsen ASIC Bitcoin Canaan Stagnan Meski Kripto Menguat!

Tuduhan Terhadap Guo

asic media
Sumber: Akun X Asic Media

Dalam putusan pengadilan federal, Hakim Catherine Button mengatakan tuduhan terhadap Guo “sangat serius.”

Menurut ASIC, Blockchain Global mengoperasikan bursa kripto ACX Exchange antara Januari 2016 dan Desember 2019, dengan likuidator ditunjuk untuk mengawasi penutupan bursa tersebut pada tanggal 11 Februari 2022.

ASIC menuduh Guo mentransfer $1,69 juta (2,6 juta AUD) dari rekening bank yang menyimpan dana investor ACX Exchange untuk melakukan investasi pribadi.

ASIC lebih lanjut menuduh bahwa pada tahun 2019, Guo mentransfer 21,11 Bitcoin (BTC) — saat ini bernilai sekitar $1,3 juta — ke dompet pribadi yang dikendalikannya.

Baca Juga: Pengadilan Australia Tetapkan Preseden Lisensi Kripto dalam Kasus Block Earner!

Penyelidikan terhadap Direktur Blockchain Global Lainnya

ASIC juga sedang menyelidiki Guo dan direktur Blockchain Global lainnya, Xue “Sam” Lee dan Zijang “Ryan” Xu, atas dugaan pelanggaran hukum perusahaan saat mengoperasikan bursa kripto ACX.

Baik Lee maupun Xu diyakini tinggal di luar negeri. Hakim Button mengatakan Guo “adalah satu-satunya orang yang menarik yang masih berada di Australia dan pemeriksaannya dapat meningkatkan prospek pemulihan uang.”

ASIC, yang mulai menyelidiki ketiganya bulan lalu, mengantisipasi penyelidikan mereka akan memakan waktu sekitar 12 bulan, menurut putusan tersebut.

“Tidak jelas mengapa penyelidikan dimulai saat itu, mengingat kapan Blockchain Global gagal, Hakim Button berkata. “Meskipun demikian, penyelidikan sedang berlangsung, meskipun masih dalam tahap awal.”

Kesimpulan

Guo, bersama dengan sesama direktur Sam Lee dan Ryan Xu, dirujuk oleh likuidator ke Asic atas dugaan potensi pelanggaran Undang-Undang Korporasi. Asic sedang menyelidiki tuduhan tersebut.

Lee dan Xu juga terlibat dalam skema investasi kripto yang dikenal sebagai HyperVerse, yang menjadi subjek penyelidikan Guardian Australia dan yang diduga telah menipu investor secara global sebesar $1,89 miliar AS.

Guo tidak diyakini terlibat dalam skema HyperVerse. Lee, yang sekarang tinggal di Dubai, telah didakwa di AS atas perannya dalam skema HyperVerse, yang oleh Komisi Sekuritas dan Bursa di AS digambarkan sebagai “skema piramida dan Ponzi”. Dia belum menanggapi tuduhan tersebut.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi