Mantan Produser Ini Ubah Komik “Mandala” Jadi Game Web3. Bakal Seperti Apa?

author:

Mantan Produser Ini Ubah Komik “Mandala” Jadi Game Web3. Bakal Seperti Apa?

Produser veteran Hollywood, Kevin Foxe, ingin membentuk “aliansi pemberontak” melawan korporasi besar yang menguasai industri film dan media tradisional.

Dalam wawancara dengan Decrypt (9/5/23), Foxe menjelaskan rencananya untuk menggunakan crypto dan gamifikasi dalam mengembangkan dunia komik “Mandala” yang diterbitkan oleh Dark Horse Comics pada 2014 menjadi game MMORPG (massively multiplayer online role-playing game).

Awal Mula Kolaborasi dengan Pencipta Komik Mandala

Sekitar satu dekade yang lalu, Foxe mulai bekerja sama dengan pencipta komik “Mandala”, penulis Stuart Moore dan seniman Bruce Zick, untuk menggali potensi adaptasi dari komik tersebut.

Sumber materi yang disampaikan dalam komik cukup kelam, menggabungkan elemen okultisme, spiritual mistisisme, kritik pedas terhadap kekuasaan korporasi, dan negara pengawasan.

Lebih lanjut, komik ini mengisahkan perjuangan protagonis Mike Morningstar melawan GRID, sebuah “sistem pengendalian pikiran global,” bersama sekelompok karakter mitologis dengan kemampuan luar biasa yang dikenal sebagai The Thirteen.

Setelah rilis, publikasi yang berfokus pada horor, Bloody Disgusting, menyebut novel grafis ini sebagai “pembunuh” yang “terlewatkan popularitas untuk beberapa alasan.”

Baca juga: Crypto Jogger, NFT Koleksi dengan Desain Unik dan Cerita yang Menarik

Pengembangan Mandala dalam Berbagai Platform

komik mandala game web3
NFT Plazas

Tak seperti pembuat film dan seniman lain yang membangun proyek mereka di Web3, Foxe tidak ingin iterasi “Mandala” selanjutnya hanya dalam satu bentuk. Sebaliknya, ia berencana untuk menghadirkan serial televisi, video game, dan pengalaman yang melibatkan komunitas yang akan “menggamifikasi” pengalaman “Mandala.”

“Saya membayangkan dapat menceritakan kisah ini kepada penonton melalui berbagai platform,” kata Foxe, menambahkan bahwa ia melihat platform multimedia cocok untuk proyek yang mengeksplorasi berbagai alam semesta dan garis waktu yang berlangsung bersamaan.

Lebih lanjut, dalam proyek “Mandala,” Foxe menyebut banyak elemen yang ada dalam proyek ini sebagai “enlightenment simulator” yang ia harapkan akan membantu pesertanya mengenali elemen kebenaran dalam tema-tema yang lebih luas.

“Saya benci mengatakannya, tetapi kami semacam aliansi pemberontak yang melawan entitas korporasi besar yang akan mengambil data dan privasi kita, dan kami bekerja melawan semua itu,” kata Foxe tentang keputusannya mengembangkan “Mandala” di Web3.

Eksperimen dengan NFT di Berbagai Rantai

Rencana Kevin Foxe untuk mengembangkan proyek “Mandala” menjadi game MMORPG berbasis crypto menunjukkan potensi besar dalam industri permainan. Seperti yang diungkapkan kepada Decrypt, visi Foxe tentang “Mandala” sejak awal adalah menjadikannya sebuah game, dan mereka akan mencoba menggamifikasi proses tersebut seiring berjalannya waktu menuju Web3.

komik mandala game web3
Twitter

Tidak hanya itu, ternyata, proyek ini telah bereksperimen dengan NFT di berbagai rantai, seperti Ethereum, Polkadot, dan Cardano. Seperti apa yang telah diumumkan oleh akun Twitter Mandala Metaverse pada 4 Mei 2023, NFT Avatar Mandala sudah berlangsung di jaringan Astar.

Dengan mengikuti jejak Epic Games, Foxe dan timnya berharap dapat menciptakan terobosan baru dalam dunia permainan dan memberdayakan komunitas untuk melawan sistem yang mengendalikan semuanya.

Baca juga: Distrik Populer Tokyo, Shibuya, Gandeng Astar Network untuk Perluas Strategi Web3

Selanjutnya, tim “Mandala” berencana membangun game ini secara bertahap atau “tranches,” karena Foxe melihat crypto bergerak jauh lebih cepat dibandingkan waktu yang dibutuhkan untuk membangun video game.


Referensi: