MakerDAO Dikritik Karena Memblokir Pengguna VPN dari Platform Spark Protocol

author:

MakerDAO Dikritik Karena Memblokir Pengguna VPN dari Platform Spark Protocol

MakerDAO, salah satu pelopor awal dari keuangan terdesentralisasi, telah menuai kritik atas keputusannya untuk memblokir pengguna virtual private network (VPN) dari mengakses platform pinjaman yang baru diluncurkan, Spark Protocol.

Blokade Pengguna VPN

Saat ini, pengguna VPN yang mencoba mengakses situs web Spark Protocol akan mendapatkan pesan kesalahan: “Mengakses situs web ini melalui VPN tidak diizinkan.” Langkah ini tampaknya terkait dengan upaya Maker untuk membatasi pengguna dari Amerika Serikat agar tidak mengakses platform pinjaman crypto.

makerdao terima kritikan
Cointelegraph menguji mengakses situs tersebut dengan VPN yang berbasis di Australia dan Singapura dan mendapatkan peringatan – Sumber: Protokol Spark

Hal ini dibahas dalam syarat dan ketentuan Spark Protocol yang diperbarui pada 9 Mei 2023, yang juga memperingatkan terhadap penggunaan VPN untuk menghindari pemblokiran.

Baca juga: Perusahaan Modal Ventura Jual Token MakerDAO, Gimana Dampaknya untuk Harga MKR?

Reaksi Komunitas terhadap Keputusan

Pada tanggal 7 Agustus 2023, analis DeFi, Chris Blec, mengungkapkan ketidaksetujuannya dengan keputusan tersebut, menekankan bahwa tindakan ini efektif sebagai larangan total terhadap VPN di seluruh dunia, bukan hanya di Amerika Serikat.

makerdao terima kritikan
Sumber: Twitter

“Satu hal untuk memblokir penduduk AS. Hal lain untuk memblokir siapa pun di seluruh dunia yang menggunakan VPN demi privasi,” kata Blec, menyebutnya sebagai “perang nyata terhadap privasi.”

Tidak hanya itu, Blec juga menyerang pembuat MakerDAO, Rune Christensen, dan pengembang lainnya, dengan menyatakan bahwa mereka lebih mementingkan keuntungan daripada privasi pengguna.

Baca juga: MakerDAO Luncurkan Spark Protocol, Revolusi Pinjaman DeFi untuk Pengguna DAI!

Tentang Spark Protocol

Diluncurkan pada Mei 2023, Spark Protocol dikatakan menawarkan pengguna hingga 8% pengembalian tahunan dengan meminjamkan DAI. Platform pinjaman ini dibuat sebagai soft fork dari Aave V3 oleh Phoenix Labs, sebuah perusahaan penelitian dan pengembangan blockchain yang diluncurkan oleh Maker Foundation.

Spark Protocol dikatakan menggunakan layanan intelijen blockchain TRM untuk memblokir dompet dari Spark Protocol yang terlibat dalam tindakan yang dilarang secara hukum.

Pada akhirnya, keputusan MakerDAO untuk memblokir pengguna VPN dari Spark Protocol telah menimbulkan kontroversi di komunitas crypto. Sementara keamanan dan kepatuhan hukum adalah prioritas, ada pertanyaan penting tentang privasi pengguna dan apa artinya untuk masa depan keuangan terdesentralisasi.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: