Lonjakan Biaya Transaksi Ethereum dan Bitcoin Memicu Debat Skalabilitas

author:

Lonjakan Biaya Transaksi Ethereum dan Bitcoin Memicu Debat Skalabilitas

Peningkatan biaya transaksi di Ethereum dan Bitcoin baru-baru ini telah memicu kembali perdebatan tentang skalabilitas di dunia crypto. Lonjakan ini tidak hanya menunjukkan permintaan yang meningkat pada jaringan, tetapi juga menyoroti masalah skalabilitas yang dihadapi oleh kedua blockchain tersebut.

Dengan biaya transaksi yang mencapai angka yang signifikan, komunitas crypto kembali berdebat tentang solusi terbaik untuk masalah ini.

Lonjakan Biaya Gas Ethereum dan Bitcoin

Dalam 24 jam terakhir, pengguna crypto mulai membagikan tangkapan layar yang menunjukkan biaya transaksi ganda, bahkan kadang-kadang tiga digit pada Ethereum dan Bitcoin.

Baca juga: Langkah BlackRock Menuju ETF Ethereum, Awal Baru untuk Crypto?

Salah satu tangkapan layar menunjukkan biaya gas sebesar $220 untuk transaksi prioritas tinggi di Ethereum, sementara tangkapan layar lain menunjukkan angka sekitar $100. Sementara itu, para pengguna Bitcoin melaporkan biaya di sekitar $10 untuk transaksi dengan prioritas tinggi. Meskipun ini relatif rendah, biaya transaksi Bitcoin (BTC) rata-rata berkisar di sekitar $1 selama tiga bulan terakhir, menurut BitInfoCharts. Biaya BTC belum pernah setinggi ini sejak bulan Mei.

biaya gas ethereum bitcoin
Sumber: Twitter

Pada saat artikel ini ditulis, sebuah transaksi dari hot wallet Ethereum memiliki biaya jaringan sebesar $45,65 untuk transfer sebesar $300 di bursa terdesentralisasi Uniswap, menurut sebuah uji coba transaksi yang dilakukan oleh Cointelegraph.

Perdebatan Komunitas di Twitter

Kenaikan biaya gas telah mendorong para pendukung Solana dan blockchain lainnya untuk memamerkan betapa jauh lebih murahnya transaksi di masing-masing blockchain tersebut.

Sumber: Twitter

Seorang pengguna X (sebelumnya Twitter), “Bobby Apelrod” mencatat bahwa Solana hanya mengenakan biaya $55-60 per menit untuk semua pengguna Solana, sementara setiap “pengguna Ethereum yang malang” harus membayar sebanyak itu untuk satu transaksi.

Sebelum lonjakan biaya, biaya transaksi di Ethereum rata-rata mencapai $11,35 pada 8 November, menurut BitInfoCharts. Beberapa minggu sebelumnya pada 14 Oktober, harga turun serendah $1,40 – level terendah yang tercatat pada tahun 2023.

Biaya gas di Ethereum mencapai puncaknya pada $196 pada Mei 2022, sementara biaya secara konsisten di atas $20 antara Agustus 2021 dan Februari 2022.

Biaya gas di Ethereum selama tiga tahun terakhir. Sumber: BitInfoCharts

Baca juga: Transaksi Layer-2 Menyumbang Sebesar 60% dari Semua Aktivitas Ethereum di Q3!

Peran Jaringan Layer-2 dalam Mengatasi Skalabilitas

Untuk mengatasi masalah biaya transaksi tinggi, sebagian besar eksekusi transaksi telah beralih ke solusi layer-2. Lightning Network adalah contoh solusi layer-2 yang digunakan oleh Bitcoin untuk meningkatkan skalabilitas. Demikian pula, Ethereum telah berinvestasi di beberapa jaringan layer-2, termasuk Arbitrum, Optimism, dan Polygon.

Jaringan-jaringan ini dirancang khusus untuk mempercepat kecepatan transaksi dan mengurangi biaya. Seringkali, transaksi di jaringan layer-2 ini biayanya kurang dari $1, menyajikan alternatif yang lebih ekonomis bagi pengguna.

Namun, ada perdebatan berkelanjutan dalam komunitas tentang efektivitas solusi layer-2 ini dalam mengatasi masalah skalabilitas.

Pada akhirnya, tren biaya transaksi yang meningkat ini berdampak negatif pada pengguna berpenghasilan rendah, yang menemukan biaya yang meningkat sebagai penghalang. Ini menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana tren ini membantu populasi yang tidak memiliki akses ke layanan perbankan dan berpenghasilan rendah.

Peningkatan aktivitas on-chain sering terjadi di pasar bull atau ketika sentimen pasar kuat, tetapi efek sampingnya adalah dampak pada pengguna berpenghasilan rendah. Oleh karena itu, penting bagi pengembang Bitcoin dan Ethereum untuk menemukan solusi yang tidak hanya mengatasi masalah skalabilitas tetapi juga tetap terjangkau bagi semua pengguna.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: