LimeWire Kembali, Kini dengan Musik Buatan AI

LimeWire Kembali, Kini dengan Musik Buatan AI

LimeWire, platform berbagi file yang sempat populer di awal tahun 2000-an, telah bertransformasi menjadi platform penerbitan konten bertenaga AI. Pada tahun 2021, LimeWire diakuisisi oleh Julian dan Paul Zehetmayr dengan nilai yang dirahasiakan, dan mereka mengubahnya menjadi proyek berbasis blockchain.

Di bawah kepemilikan baru, LimeWire memanfaatkan teknologi blockchain untuk mewujudkan visinya yang diperbarui.

AI Music Studio: Ciptakan Musik dengan AI

LimeWire memperkenalkan AI Music Studio, sebuah fitur baru yang memungkinkan pengguna menciptakan musik menggunakan alat AI generatif dan kemudian menerbitkannya di platform yang sama. LimeWire membuat konten tersebut dapat dimiliki dan diperjualbelikan melalui teknologi blockchain, sehingga kreator dapat memperoleh penghasilan melalui program bagi hasil pendapatan iklan.

Baca Juga: Proposal Tax2Gas Terra Luna: Akankah LUNC dan USTC Kembali ke $1?

“Semua konten yang dibuat di LimeWire AI Music Studio dicetak baik di Polygon maupun Algorand,” kata Julian Zehetmayr, Co-CEO LimeWire, kepada Blockworks melalui email. “Kreator dapat memilih rantai mana yang mereka atau komunitas mereka sukai.”

LimeWire: Pendekatan Multi-Chain

artificial intelligence
MarkTechPost

Keputusan LimeWire untuk membiarkan kreator memilih blockchain untuk mencetak konten sejalan dengan pendekatan multi-chain historis LimeWire. LimeWire mengatakan dalam posting blog Juni 2022 bahwa sementara mayoritas NFT platformnya akan dicetak di Algorand, mereka akan menggunakan blockchain Ethereum untuk koleksi khusus undangan saja.

LimeWire memulai debutnya dengan studio kreator dengan kemampuan pembuatan gambar pada bulan Agustus, mencatat bahwa mereka akan mencetak konten ke blockchain Polygon. Mereka mengakuisisi platform pembuatan gambar BlueWillow pada bulan berikutnya.

“Seiring dengan terus berkembangnya musik, begitu pula dedikasi kami untuk menyediakan alat canggih bagi para musisi yang bercita-cita tinggi yang memberdayakan dan memperkuat ekspresi artistik mereka,” kata Paul Zehetmayr, Co-CEO LimeWire, dalam sebuah pernyataan.

Masa Depan LimeWire dengan AI

LimeWire berencana untuk memperluas penawarannya dari fungsi dasar saat ini menjadi kreasi yang lebih mendalam sepanjang tahun depan. Marcus Feistl, Chief Operating Officer LimeWire, mengatakan bahwa perusahaan tersebut telah mengerjakan fitur text-to-voice dan ingin menciptakan stasiun kerja audio digital yang lebih lengkap juga. Kualitas musik yang dihasilkan oleh generator AI LimeWire saat ini masih bervariasi.

Baca Juga: VanEck Akui Melanggar Aturan Pemasaran ETF, Setuju Bayar Denda SEC!

Hasilnya tidak selalu sesuai dengan deskripsi dan musiknya dapat terdengar berkualitas rendah dan tidak jelas. Namun, hasilnya juga bisa sangat akurat. Jika kualitas trek saat ini menjadi indikasi, generator AI kemungkinan tidak akan segera menggantikan kesenian manusia dalam waktu dekat.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi