LimeWire Kembali, Kini dengan Fokus pada Crypto

LimeWire Kembali, Kini dengan Fokus pada Crypto

LimeWire, platform berbagi musik yang populer di awal tahun 2000-an, telah kembali dengan sentuhan crypto. LimeWire sebelumnya memungkinkan pengguna untuk mengunggah dan mengunduh musik tanpa kompensasi kepada artis, yang memicu kemarahan musisi dan membantu membentuk kembali industri musik.

LimeWire: Sejarah dan Kontroversi

LimeWire pertama kali dibuat oleh Mark Gorton pada tahun 2000 dan menarik jutaan pengguna. Tidak seperti Napster, layanan berbagi file streaming ini aktif selama 10 tahun. Kedua situs ini muncul di awal era internet dan menawarkan cara bagi orang untuk mengunduh musik, video, dan gambar tanpa pembayaran apa pun.

Baca Juga: Jasmy: Membangun Masa Depan IoT yang Terdesentralisasi dan Aman

Akibatnya, para musisi dengan cepat mengajukan tuntutan hukum dan mengeluhkan layanan tersebut. Metallica’s Lars Ulrich adalah salah satu tokoh yang menentang Napster dan membacakan kesaksian selama gugatan band tersebut dengan Napster.

Ulrich menyatakan bahwa jika ia ingin memberikan karyanya secara gratis, ia akan melakukannya sendiri. Napster dengan cepat ditutup, tetapi LimeWire bertahan selama satu dekade hingga tahun 2010. Meskipun sempat tutup, LimeWire kini kembali beroperasi.

LimeWire Baru: Fokus pada Crypto dan AI

limewire rebranding
PC World

LimeWire yang baru, yang diciptakan kembali oleh Julian dan Paul Zehetmayr pada tahun 2021, telah bertransformasi menjadi proyek crypto yang berfokus pada blockchain. Merek ini meluncurkan generator musik AI pada bulan Desember 2023, yang memungkinkan pengguna untuk membuat trek AI.

Alat AI ini dapat melakukan berbagai hal pada sebuah lagu, seperti mencampur produksi musik dan membuat salinan suara artis. Studio AI digunakan untuk memberi manfaat bagi musisi dalam hal gambar, musik, pembuatan konten video, dan sebagai platform sosial.

Teknologi ini membuat konten AI dapat dimiliki dan memungkinkan kreator dan penggemar untuk mendapatkan LimeWire Tokens. Pengguna LimeWire memiliki opsi untuk menggunakan studio dasar gratis atau menggunakan LimeWire crypto-token baru untuk membayar biaya keanggotaan antara $9,99-$99,99.

LimeWire Token: Mata Uang Digital untuk LimeWire

LimeWire token adalah token utilitas yang digunakan sebagai metode pembayaran di LimeWire dan dapat diperoleh dengan berpartisipasi dalam program hadiah mereka. Token ini tidak jauh berbeda dari Bitcoin, yang menggunakan teknologi blockchain untuk transaksi mata uang digital.

Keduanya merupakan mata uang digital yang menggunakan teknologi blockchain. BTC pertama kali diperkenalkan ke publik pada tahun 2009 dan, hingga Februari 2024, sekitar 50 juta orang menggunakan BTC secara teratur. BTC adalah mata uang crypto terbesar dan paling terkenal.

LimeWire: Kembali dengan Sentuhan Baru

LimeWire telah kembali dengan sentuhan baru yang berfokus pada crypto dan AI. Platform ini menawarkan cara baru bagi musisi untuk memonetisasi karya mereka dan bagi penggemar untuk terlibat dengan konten musik. Meskipun beberapa pihak skeptis terhadap arah baru LimeWire, platform ini memiliki potensi untuk mengubah industri musik sekali lagi.

Baca Juga: Kaidro Luncurkan NFT Gratis dengan Keuntungan Eksklusif!

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi