Lightning Network Cetak Rekor Kapasitas Bitcoin dan Dolar AS Hingga Rp2,5 Triliun!

author:

Lightning Network Cetak Rekor Kapasitas Bitcoin dan Dolar AS Hingga Rp2,5 Triliun!

Lightning Network, protokol pembayaran layer-2 Bitcoin, telah mencapai tonggak baru dengan mencapai kapasitas Bitcoin tertinggi sepanjang masa. Jaringan ini mencapai kapasitas rekor 5,630 BTC atau sekitar $172 juta (Rp2,5 triliun) untuk pertama kalinya sejak April.

Kapasitas ini naik 42% dalam kapasitas Bitcoin dan 105% dalam kapasitas Dolar Amerika Serikat selama 12 bulan terakhir, menunjukkan pertumbuhan dan adopsi yang terus meningkat.

Lightning Network Capai Kapasitas Tertinggi

Menurut laporan The Block (26/6/23), Lightning Network mencapai kapasitas tertinggi pada hari Sabtu (24/6/23), melampaui puncak sebelumnya pada 18 April. Kapasitas jaringan dalam Dolar Amerika Serikat juga mencapai rekor tertinggi, melebihi $172 juta.

Secara singkat, Lightning Network beroperasi sebagai jaringan saluran pembayaran dua arah di atas blockchain Bitcoin, dirancang untuk memungkinkan pembayaran mikro yang cepat dan hemat biaya. Dengan memungkinkan pengguna melakukan transaksi langsung tanpa penyelesaian langsung di blockchain utama, Lightning menawarkan solusi untuk kecepatan transaksi yang lebih lambat dan biaya yang lebih tinggi yang terkait dengan Bitcoin.

Baca juga: Strike Memperluas Layanan Pembayaran Lintas Batas Berbasis Lightning Network ke Meksiko!

David Marcus, CEO dari perusahaan Lightning Network tingkat perusahaan Lightspark, menekankan pentingnya membangun infrastruktur dan kapasitas jaringan.

“Khususnya karena kami sebenarnya dapat menjamin bahwa bahkan pembayaran yang lebih besar berhasil di Lightning, yang di masa lalu cukup sulit dicapai,” kata Marcus.

Pertumbuhan Lightning Network dan Dampaknya pada Bitcoin

lightning network mexico
Coindesk

Pertumbuhan Lightning Network bertepatan dengan kenaikan harga Bitcoin dan adopsi yang meningkat dari bursa crypto. Ini juga mengikuti periode kemacetan dan biaya transaksi yang lebih tinggi yang terkait dengan peningkatan popularitas Ordinals, token seperti NFT yang dicetak di blockchain Bitcoin.

Binance, bursa crypto populer di dunia, baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka sedang mengintegrasikan Lightning Network di platform mereka, mengikuti pesaingnya, Kraken dan Bitfinex. Minggu lalu, pengguna yang berpengalaman melihat bursa tersebut memulai node Lightning Network baru, yang kemudian dikonfirmasi oleh Binance.

Kapasitas Bitcoin adalah refleksi yang lebih akurat dari adopsi Lightning Network, dengan rekor tertinggi dalam istilah Dolar Amerika Serikat kurang mengejutkan mengingat Bitcoin menembus tertinggi tahunan pada Jumat (23/6/23).

Bitcoin saat ini diperdagangkan seharga $30,300, naik 83% sejak awal 2023, menurut data CoinGecko. Namun, harga Bitcoin masih turun sekitar 56% dari tertinggi sepanjang masa sebesar $69,000 pada November 2021. Meski demikian, pertumbuhan kapasitas Lightning Network menunjukkan bahwa lebih banyak pengguna dan bisnis melihat nilai dalam menggunakan protokol ini untuk transaksi Bitcoin mereka.

Masa Depan Lightning Network dan Bitcoin

bitcoin tetap stabil meski china potong suku bunga
The Independent

Dengan mencapai kapasitas tertinggi dalam Bitcoin dan Dolar Amerika Serikat, Lightning Network telah menunjukkan potensinya sebagai protokol pembayaran yang efisien dan efektif. Ini menunjukkan bahwa jaringan ini dapat menangani volume transaksi yang besar dan menawarkan solusi untuk masalah kecepatan transaksi dan biaya yang lebih tinggi yang terkait dengan Bitcoin.

Baca juga: Rekor Terbesar, Aliran Dana Mingguan Investasi Crypto Mencapai Rp2,9 Triliun Sejak Juli 2022!

Selain itu, pertumbuhan Lightning Network juga dapat memiliki dampak positif pada prospek Bitcoin. Dengan lebih banyak Bitcoin yang dikunci dalam saluran pembayaran Lightning Network, ini dapat menciptakan kelangkaan yang pada gilirannya dapat mempengaruhi tren pertumbuhan Bitcoin.

Namun, seperti semua teknologi baru, Lightning Network juga menghadapi tantangan dan risiko. Misalnya, ada risiko bahwa jika terjadi kesalahan atau bug dalam protokol, ini dapat menyebabkan kerugian Bitcoin. Oleh karena itu, penting bagi pengembang dan pengguna Lightning Network untuk terus memantau dan meningkatkan keamanan dan stabilitas jaringan.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: