Lightning Labs Luncurkan Taproot Assets untuk Membawa Stablecoin ke Bitcoin

author:

Lightning Labs Luncurkan Taproot Assets untuk Membawa Stablecoin ke Bitcoin

Dalam langkah yang bisa mengubah wajah ekosistem Bitcoin, Lightning Labs telah mengumumkan peluncuran “mainnet alpha” dari Taproot Assets, sebuah protokol yang bertujuan untuk memungkinkan stablecoin dan aset dunia nyata diterbitkan di Bitcoin dan Lightning Network. Bahas lebih lanjut, yuk!

Taproot Assets: Membawa Aset Dunia Nyata ke Bitcoin

lightning labs luncurkan taproot asset
Sumber: Twitter

Lightning Labs, pengembang infrastruktur layer-2 Bitcoin, telah merilis protokol Taproot Assets di jaringan utama.

Baca juga: Pertumbuhan Lightning Network Bitcoin Mengejutkan Dunia, Naik 1,212% dalam 2 Tahun!

Protokol ini memberikan para pengembang “set lengkap alat untuk mulai menerbitkan, mengelola, dan menjelajahi aset mainnet on-chain,” menurut Ryan Gentry dari Lightning Labs.

“Kami percaya bahwa era baru untuk Bitcoin ini akan melihat banyak sekali mata uang global yang diterbitkan sebagai Aset Taproot, dan transaksi valuta asing di dunia yang diselesaikan secara instan melalui Lightning Network.”

Selain itu, fokus utama dari rilis ini adalah pada stablecoin, yang dilihat sebagai ruang desain yang menjanjikan, terutama mengingat penelitian terbaru yang menunjukkan bahwa proyek stablecoin sekarang menjadi pemegang terbesar dari US Treasurys.

Stablecoin Sebagai Ruang yang Menjanjikan

Dalam sebuah posting blog Ryan Gentry menekankan stablecoin secara khusus sebagai ruang yang menjanjikan, menunjuk pada penelitian terbaru yang menunjukkan bahwa proyek stablecoin, secara agregat, sekarang menjadi salah satu pemegang US Treasury terbesar di dunia.

Selain itu, blog tersebut mengutip artikel Blockworks baru-baru ini, yang mencatat bahwa stablecoin merupakan alternatif ideal untuk mata uang lokal di negara berkembang.

“Lebih dari 2 miliar orang hidup di bawah inflasi dua atau tiga digit dalam mata uang lokal mereka, membuat stabilitas harga stablecoin relatif terhadap dolar menjadi lebih menarik. Kami percaya bahwa Taproot Assets yang membawa stablecoin ke dompet bitcoin hanya akan mempercepat proses membawa bitcoin (BTC) ke miliaran orang tersebut,” tulisnya.

Para pengembang dilaporkan telah mulai bereksperimen dengan “emas, US Treasury, obligasi korporasi dengan pembayaran kupon terprogram, dan banyak lagi.”

Baca juga: BitVM: Inovasi Baru dalam Dunia Crypto yang Membawa Smart Contract Ethereum ke Bitcoin!

Masa Depan Cerah untuk Pengembangan Bitcoin

ath baru bitcoin halving 2024

Peluncuran Taproot Assets datang di tengah-tengah gelombang aktivitas dalam pengembangan Bitcoin.

Peningkatan “Taproot” pada tahun 2021 ke jaringan, yang merupakan yang pertama sejak 2017, telah memperluas kemampuan teoretis dari rantai dari perspektif pengembangan.

Sejak itu, NFT asli dari pengembang Casey Rodamor dan penelitian lain seperti “BitVM” telah menarik perhatian besar ke ruang Bitcoin.

Dengan peluncuran Taproot Assets oleh Lightning Labs, masa depan Bitcoin tampak lebih cerah dan lebih serbaguna dari sebelumnya. Kemampuan untuk mengintegrasikan aset dunia nyata dan stablecoin ke dalam jaringan menjanjikan inovasi dan pertumbuhan yang berkelanjutan.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: