Lens Protocol V2 Hadir dengan Fitur Baru, Apa Saja?

author:

Lens Protocol V2 Hadir dengan Fitur Baru, Apa Saja?

Lens Protocol, platform media sosial berbasis crypto yang dibuat oleh Aave Companies, telah meluncurkan beberapa fitur kunci dalam pembaruan terbarunya. Lens Protocol Versi 2 memungkinkan pengguna untuk memblokir satu sama lain di blockchain, mirip dengan fitur yang ada di Twitter.

Lebih lanjut, akun yang diblokir tidak akan dapat memberikan komentar, mengikuti, memberikan kutipan-komentar, atau melakukan fitur unik khusus crypto seperti mirror dan collect.

Fitur Monetisasi Lens Protocol V2

Lens: Revolusi Media Sosial Desentralisasi Aave dengan Teknologi NFT - Masa Depan Kekuasaan Pengguna Atas Data Sosial"
www.lens.xyz

Menurut laporan, Lens Protocol V2 dirancang untuk memberikan kontrol yang lebih besar kepada pengembang dan integrator serta orang-orang yang menjelajahi pengalaman berbasis Web3. Versi pertama Lens Protocol sengaja dibuat dan diluncurkan tanpa antarmuka pengguna. Sebaliknya, V2 datang dengan basis kode yang sepenuhnya ditulis ulang, direfaktor, dan dioptimalkan.

Baca juga: Aave Bawa Revolusi Sosial Media dengan Lens Protocol dan Tata Kelola Komunitas!

Tujuan utama dari pembaruan ini adalah untuk memungkinkan komposabilitas dan konfigurabilitas yang mudah yang memberikan pengalaman pengguna yang ditingkatkan, mendukung kasus penggunaan sosial baru, dan peluang monetisasi bersama yang menguntungkan semua pemangku kepentingan jaringan sosial Web3, baik itu pengguna, kreatif, aplikasi, dan algoritma.

Lapisan monetisasi sekarang meluas untuk mencakup semua aplikasi Web3 dan profil, menciptakan peluang di antara individu, aplikasi, algoritma, dan protokol. Pengguna, aplikasi, dan algoritma sekarang menjadi komponen integral dari rantai monetisasi, memungkinkan mereka untuk saling memberi hadiah dan insentif untuk kerja sama kolaboratif, mendorong semangat kolaborasi dalam Web3.

Fitur Baru Lens Protocol V2

Dalam hal fitur baru, V2 akan memperkenalkan ‘open actions’ yang berusaha memungkinkan pengembang untuk menerapkan aktivitas baru di Lens, memperluas berbagai cara orang dapat berinteraksi dengan konten dan pembuat konten di Web3. Tindakan ini dapat diintegrasikan ke dalam aplikasi yang ada dan yang akan datang.

Lens Protocol V2 mengadopsi model terbuka, memberikan hadiah untuk tindakan berharga di setiap tahap rantai nilai untuk membentuk ekosistem yang berkelanjutan untuk pembuat konten, aplikasi, algoritma, dan bahkan protokol eksternal.

Iterasi terbaru juga telah menerapkan standar baru yang dikenal sebagai ERC-6551 untuk profil pengguna. Standar ini memungkinkan profil Lens memiliki dompet mereka sendiri, menyimpan token ERC-721 dan token non-fungible (NFT) lainnya. Akibatnya, profil Lens yang didukung oleh ERC-6551 memungkinkan NFT memiliki kemampuan untuk melakukan tindakan.

Baca juga: Aave Luncurkan Stablecoin GHO di Ethereum Mainnet, Inovasi Baru dalam Dunia DeFi!

Keamanan dan Kepercayaan di Lens Protocol V2

Untuk memastikan kepercayaan dan keamanan, V2 akan memungkinkan pengguna untuk memblokir profil dari memberikan komentar, cermin, mengumpulkan, atau melakukan tindakan terbuka apa pun. Fitur ini penting untuk menjaga integritas dan keamanan pengguna di platform.

Pembaruan ini datang di tengah meningkatnya minat pada alternatif Twitter. Sebelumnya, Meta milik Mark Zuckerberg secara resmi meluncurkan platform microbloggingnya yang disebut Threads. Bluesky, yang juga merupakan produk dari beberapa mantan insinyur Twitter, juga semakin populer, menarik beberapa nama besar ke platform.

Pembaruan Lens Protocol V2 ini menunjukkan bagaimana platform media sosial berbasis kripto dapat terus berinovasi dan menyesuaikan diri dengan kebutuhan pengguna. Dengan fitur-fitur baru ini, Lens Protocol berpotensi menjadi pemain penting dalam ruang media sosial berbasis crypto.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: