Ledakan ICO Ethereum: Momen Paling Transformatif dalam Sejarah Crypto!

Ledakan ICO Ethereum: Momen Paling Transformatif dalam Sejarah Crypto!

Jakarta, Pintu News – Periode ledakan penawaran koin awal (ICO) merupakan salah satu bab paling transformatif dalam sejarah crypto. Mari kita jelajahi bagaimana Ethereum memainkan peran kunci dalam fenomena ini dan bagaimana hal itu membentuk ekosistem crypto seperti yang kita kenal hari ini. Simak berita lengkapnya berikut ini!

Apa Itu ICO?

ICO, yang menggabungkan model penawaran umum perdana (IPO) dari dunia keuangan tradisional dengan crowdfunding, memungkinkan proyek berbasis blockchain untuk mengumpulkan modal secara signifikan dengan menjual token yang belum dirilis langsung kepada investor.

Meskipun ICO menghasilkan keuntungan besar bagi beberapa proyek dan investor, era ini juga dipenuhi dengan penipuan dan skema ponzi, yang kemudian menarik perhatian regulator dan otoritas keuangan.

Baca Juga: 3 ICO Crypto Terbaik 2023 yang Wajib Kamu Ketahui!

Ethereum dan Peranannya dalam Ledakan ICO

ico crypto
Sumber: Token Metrics

Ethereum sendiri awalnya didanai melalui ICO, mengumpulkan total $18 juta antara 22 Juli dan 2 September 2014. Investor dalam ICO Ethereum menerima Ether (ETH) sebagai imbalan untuk Bitcoin (BTC), dengan lebih dari $2,2 juta nilai Ether terjual dalam 24 jam setelah ICO diluncurkan.

Sebagian besar ICO pada periode 2017 hingga 2018 berlangsung di jaringan Ethereum, dengan kontrak pintar memungkinkan pengembang untuk dengan mudah membuat token baru dan meluncurkan protokol. Fungsionalitas yang ditawarkan oleh Ethereum menyebabkan harga token asli jaringan, Ether, melonjak pesat, dari sekitar $10 pada Januari 2017 menjadi puncak hampir $1.400 pada Januari tahun berikutnya.

Baca Juga: Skandal Ponzi Crypto: Mantan CEO IcomTech Dihukum Penjara!

ICO Terbesar dan Dampak Hukum

Meskipun ledakan ICO diwarnai dengan berbagai masalah regulasi dan keuangan, periode ini berhasil meluncurkan beberapa proyek besar dalam crypto saat ini, termasuk EOS Network, Chainlink, Filecoin, Tezos, dan Telegram (TON). ICO terbesar dilakukan oleh perusahaan swasta Block.one, pencipta jaringan EOS, yang mengumpulkan $4 miliar pada tahun 2018.

Namun, banyak proyek yang mengumpulkan dana dari ICO menggunakan modal baru mereka untuk alasan yang tepat, ribuan proyek lainnya tidak terencana dengan baik atau benar-benar penipuan. Hal ini menarik perhatian SEC (Komisi Sekuritas dan Bursa AS), yang pertama kali menyadari masalah terkait ICO pada tahun 2017, menyusul investigasi terhadap ICO dari organisasi yang disebut “The DAO”.

Meskipun mendapat sorotan dari regulator, ICO memainkan peran penting dalam penggalangan dana untuk beberapa proyek blockchain paling penting yang ada saat ini. Ledakan ICO tidak hanya meletakkan dasar bagi dominasi Ethereum dalam ekosistem crypto saat ini tetapi juga menetapkan token ERC-20 sebagai standar industri dan secara signifikan meningkatkan penggunaan Ethereum oleh pengembang.

Kesimpulan

Ledakan ICO Ethereum merupakan titik balik dalam sejarah crypto, membuka jalan bagi inovasi dan pertumbuhan ekosistem crypto yang kita lihat hari ini. Meskipun diwarnai dengan tantangan dan kontroversi, periode ini menyoroti potensi besar teknologi blockchain dan crypto.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: