LayerZero Crypto: Masa Depan Interoperabilitas Blockchain

author:

LayerZero Crypto: Masa Depan Interoperabilitas Blockchain

Jakarta, Pintu News – Dunia desentralisasi terus berkembang dan menginspirasi inovasi. Berbagai blockchain baru dengan fokus, visi, dan kasus penggunaan yang beragam terus bermunculan.

Dan hadirlah protokol interoperabilitas yang inovatif, Layer Zero. Protokol ini bertujuan untuk menyelesaikan masalah interoperabilitas blockchain dengan pendekatan baru untuk komunikasi antar-blockchain. Bahas lebih lanjut, yuk!

Apa itu Layer Zero Crypto?

LayerZero crypto adalah protokol interoperabilitas omnichain yang dirancang untuk pengiriman pesan yang ringan di seluruh rantai.

Baca juga: LayerZero dan Delegate Luncurkan ‘Clusters’, Sebuah Protokol Penamaan Multichain!

LayerZero menyediakan pengiriman pesan yang otentik dan terjamin dengan ketidakpercayaan yang dapat dikonfigurasi. Ini adalah “blockchain dari blockchain” yang memungkinkan jaringan blockchain lain untuk berkomunikasi secara langsung dan dengan cara yang tidak dapat dipercaya.

Fitur utama LayerZero adalah Ultra Light Nodes (ULN). Smart contract ini berjalan di setiap blockchain dan bertindak sebagai titik akhir untuk komunikasi lintas rantai. ULN memverifikasi keabsahan transaksi dan pesan dari rantai lain menggunakan header blok dan bukti transaksi, memastikan keamanan dan efisiensi.

Siapa yang Menciptakan Layer Zero Crypto?

LayerZero crypto adalah hasil pemikiran dari CEO dan salah satu pendiri, Bryan Pellegrino, bersama dengan CTO dan juga pendiri, Ryan Zarick, serta pendiri lainnya, Caleb Banister.

Ketiganya mulai mengembangkan LayerZero pada tahun 2021 dengan misi untuk mengatasi tantangan utama interoperabilitas di tengah pertumbuhan pesat jumlah blockchain.

Ide untuk menciptakan LayerZero muncul ketika ketiga pendiri tersebut bekerja pada sebuah permainan NFT pada musim gugur tahun 2020.

NFT tersebut awalnya berbasis di Ethereum, namun mereka ingin memanfaatkan kecepatan dan keterjangkauan dari Binance Smart Chain (BSC) yang saat itu baru, untuk mendukung gameplay produk mereka. Ini mengharuskan mereka untuk membangun jembatan blockchain untuk memindahkan NFT dari Ethereum ke BSC.

Baca juga: Mengenal VCORE Crypto: Token Metaverse yang Inovatif!

Melalui pengalaman ini, mereka menyadari risiko yang terlibat dalam pemindahan aset antar blockchain dan memutuskan untuk menciptakan sesuatu yang lebih efisien dan aman.

Kolaborasi LayerZero dan Oasys

Sumber: X

Pada 11 April 2024, melalui sebuah postingan X, Oasys, sebuah platform blockchain game, mengumumkan penggabungannya dengan LayerZero crypto.

Integrasi antara Oasys dan LayerZero adalah awal dari sesuatu yang baru. Kemitraan terbaru ini merupakan bagian penting dari Pembaruan Naga 2024 Oasys. Ini adalah tentang meningkatkan berbagai bagian dari dunia game dan membuatnya bekerja sama.

Dengan bantuan LayerZero, Oasys dapat membuat berbagai bagian dari dunia game bekerja bersama.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi:

*Featured Image: News BTC