Kontroversi Stablecoin PayPal, Begini Tanggapan Komite Layanan Keuangan DPR Amerika Serikat

author:

Kontroversi Stablecoin PayPal, Begini Tanggapan Komite Layanan Keuangan DPR Amerika Serikat

PayPal, salah satu platform pembayaran terbesar di dunia, baru-baru ini meluncurkan stablecoin yang diikat ke dolar Amerika Serikat, memicu reaksi beragam dari anggota Komite Layanan Keuangan DPR AS. Sementara beberapa melihat potensi besar dalam inovasi ini, lainnya menyoroti kebutuhan mendesak untuk kerangka kerja regulasi yang lebih kuat.

Rincian Stablecoin PayPal dan Tanggapan Awal

stablecoin paypal

PayPal mengumumkan peluncuran stablecoin PYUSD pada 7 Agustus 2023, yang akan dikeluarkan oleh Paxos Trust dan sepenuhnya didukung oleh deposit dolar Amerika Serikat, surat utang jangka pendek AS, dan setara tunai lainnya.

Anggota peringkat komite, Maxine Waters, menyatakan keprihatinannya tentang peluncuran PYUSD tanpa kerangka kerja regulasi yang memadai untuk memastikan pengawasan dan perlindungan bagi investor.

Baca juga: Pemerintah Inggris Tunjuk BoE untuk Mengatur Stablecoin, Apa Tujuannya?

Waters mengatakan dalam sebuah pernyataan,

“Saya sangat prihatin bahwa PayPal telah memilih untuk meluncurkan stablecoinnya sendiri sementara masih belum ada kerangka kerja Federal untuk regulasi, pengawasan, dan penegakan aset-aset ini.”

Lebih lanjut, Waters menekankan bahwa tanpa legislasi yang menetapkan perlindungan konsumen yang jelas dan kuat di tingkat federal, konsumen berisiko lebih besar terhadap tindakan aktor jahat.

Kontroversi Mengenai Regulasi Stablecoin

Pada 28 Juli 2023, komite meloloskan “Clarity for Payment Stablecoins Act”, memindahkan legislasi ke DPR untuk pemungutan suara penuh. Namun, versi yang disahkan oleh komite sebagian besar sesuai dengan versi yang awalnya diajukan oleh anggota Partai Republik.

Anggota Kongres AS dari Partai Demokrat dan Anggota Komite Jasa Keuangan DPR, Maxine Waters – Sumber: Politico

Waters menunjukkan bahwa pendekatan partisan terhadap RUU yang berfokus pada stablecoin berarti RUU tersebut “tidak memiliki kesempatan untuk benar-benar disahkan menjadi undang-undang”. Dia menyerukan lebih banyak negosiasi antara anggota Partai Demokrat dan Republik.

Ketua Komite, Patrick McHenry, menyatakan bahwa stablecoin PayPal menunjukkan “janji” untuk masa depan pembayaran jika didirikan di bawah kerangka kerja regulasi yang jelas.

Baca juga: Stablecoin Baru PayPal, PYUSD, Mulai Dilisting di Bursa Crypto Terkemuka

Keprihatinan Mengenai Adopsi dan Keamanan Stablecoin

Waters menyoroti bahwa stablecoin seperti PYUSD yang dikeluarkan di bawah rezim negara bagian mendapatkan persetujuan, tetapi mencegah Federal Reserve dari pengawasan atau penerapan standar federal apa pun.

Sejak pengumuman PYUSD, banyak token palsu dengan nama serupa telah dibuat, kemungkinan besar dalam upaya untuk memanfaatkan perhatian media terhadap perusahaan pembayaran tersebut.

McHenry menyerukan persetujuan “Clarity for Payment Stablecoins Act”, yang belum melihat pergerakan sejak 27 Juli 2023.

Dengan peluncuran stablecoin oleh perusahaan besar seperti PayPal, pentingnya kerangka kerja regulasi yang jelas menjadi semakin mendesak. Meskipun ada perbedaan pendapat di antara anggota komite, satu hal yang jelas adalah bahwa dunia crypto terus berkembang dan mempengaruhi sektor keuangan tradisional, memerlukan respons cepat dan tepat dari pembuat kebijakan.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: