Amandemen SEC Memicu Kontroversi: Ancaman Bagi Industri Crypto atau Sebaliknya?

Amandemen SEC Memicu Kontroversi: Ancaman Bagi Industri Crypto atau Sebaliknya?

Komisi Sekuritas dan Bursa Amerika Serikat (SEC) baru-baru ini memperpanjang periode komentar untuk proposalnya untuk mengubah Aturan 3b-16 dari Undang-Undang Pertukaran Sekuritas 1934.

Asosiasi Blockchain dan anggota Partai Republik dari Komite Layanan Keuangan DPR mengajukan komentar di menit-menit terakhir.

Proposal amandemen ini telah menimbulkan banyak reaksi negatif dan bisa berdampak besar pada industri crypto.

Detail Kontroversial Amandemen Aturan 3b-16

Proposal amandemen, yang berjalan hingga ratusan halaman, dirilis pada Januari 2022. Proposal ini tidak menyebutkan aset digital.

Namun, dokumen panjang lainnya dirilis ketika periode komentar dibuka kembali. Dokumen ini membahas platform aset digital. Menurut para pengamat, amandemen ini dapat berdampak mendalam pada industri crypto.

Baca Juga: Geram! Industri Crypto Menentang Rencana SEC untuk Mengatur DeFi seperti Bursa Sentralisasi

Para anggota komite Partai Republik mengkritik proposal ini karena memperluas definisi bursa sedemikian rupa sehingga “bisa mencakup berbagai individu, […] termasuk pengembang perangkat lunak dan peserta dalam mekanisme konsensus jaringan blockchain,” dan bisa melebihi wewenang regulasi agensi dengan inklusi “Sistem Protokol Komunikasi.”

Tanggapan Industri Terhadap Proposal Amandemen

Twitter

Asosiasi Blockchain telah mengajukan dua set komentar. Dalam surat terbarunya, kelompok advokasi tersebut berargumen bahwa SEC melebihi wewenangnya, dengan merujuk pada doktrin pertanyaan utama, yang baru-baru ini ditegaskan oleh Mahkamah Agung AS.

Asosiasi tersebut juga mengatakan bahwa bahasa luas proposal tersebut dapat menjadikan validator sebagai bagian dari bursa, meskipun mereka beroperasi secara kompetitif.

Asosiasi Blockchain juga mengatakan bahwa proposal ini bermusuhan dengan teknologi blockchain, meski mengklaim netral teknologi, dan analisis biayanya keliru. CEO Asosiasi Blockchain, Kristin Smith, berkata dalam sebuah pernyataan:

Baca Juga: Dokumen Hinman Terungkap: Mengubah Wajah Regulasi Crypto?

“Alih-alih merancang aturan yang sesuai dengan tujuan yang mengakui sifat unik protokol desentralisasi dan entitas terkait, SEC memperluas yurisdiksinya melebihi batas-batas yang awalnya ditetapkan oleh Kongres, sambil menimbulkan kekhawatiran konstitusional dan APA [Administrative Procedure Act] yang serius.”

Di antara organisasi lain yang menentang proposal SEC adalah firma modal ventura Paradigm dan grup advokasi Coin Center.

Komisaris SEC, Hester Peirce dan Mark Uyeda, juga menyatakan penolakan mereka terhadap perubahan tersebut.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: