Komunitas dYdX Setuju dengan Proposal Versi 4, Langkah Strategis atau Risiko?

author:

Komunitas dYdX Setuju dengan Proposal Versi 4, Langkah Strategis atau Risiko?

dYdX, sebuah platform pertukaran terdesentralisasi (DEX), baru-baru ini mendapatkan persetujuan penuh dari komunitasnya untuk menerima proposal Wintermute, yang termasuk adopsi perangkat lunak dYdX versi 4 (V4). Proposal ini juga mencakup migrasi token DYDX ke rantai dYdX Layer-1. Selain itu, dYdX telah melepaskan lebih dari 6,52 juta token, senilai $14 juta, yang akan dialokasikan untuk berbagai keperluan.

Proposal Wintermute dan Adopsi dYdX V4

voting dydx v4
Voting proposal dYdX

Wintermute, pembuat pasar crypto, telah mengajukan proposal untuk adopsi perangkat lunak open-source V4. Proposal ini juga mencakup migrasi token DYDX ke rantai dYdX Layer-1, yang akan difasilitasi oleh kontrak pintar Ethereum.

Baca juga: Pendiri dYdX Menganjurkan Industri Crypto untuk Tinggalkan Pasar Amerika Serikat, Kenapa?

“Proposal ini akan memasukkan semua item dalam Snapshot vote selama 4 hari yang dimulai pada Senin pukul 7:49 malam ET,” kata Callen Van Den Elst dari Wintermute.

Selain itu, proposal ini juga mencakup peluncuran token Ethereum-based baru, wethDYDX, yang akan memiliki fungsi tata kelola dan utilitas yang sama dengan token ethDYDX di dYdX V3. Ini adalah langkah yang diperlukan untuk memastikan bahwa tata kelola di Ethereum tetap berfungsi selama periode transisi.

Dampak pada Ekosistem dan Token Unlock

Menurut data dari TokenUnlocks, lebih dari 6,52 juta token telah dibuka pada hari Selasa (29/8/23), senilai $14 juta, yang mencakup 3,76% dari pasokan beredar. Token ini akan dibagikan sebagai berikut:

  • 2,49 juta token senilai $5,36 juta untuk kas komunitas.
  • 1,15 juta token senilai $2,47 juta untuk hadiah penyedia likuiditas.
  • 2,88 juta token senilai $6,18 juta untuk hadiah perdagangan.

Pembukaan token serupa pada 1 Agustus 2023 lalu menyebabkan harga turun lebih dari 10% dalam dua hari. Namun, token DYDX saat ini diperdagangkan pada $2,16, naik dari $1,97 sehari sebelumnya.

Migrasi ke Rantai dYdX: Langkah Strategis atau Risiko Besar?

Migrasi ke rantai dYdX Layer-1 adalah salah satu bagian paling kontroversial dari proposal ini. Meskipun ini akan memungkinkan dYdX untuk meningkatkan skalabilitas dan menawarkan fitur-fitur canggih, ada juga kekhawatiran tentang isolasi dari ekosistem Ethereum yang lebih besar. Ethereum telah menjadi rumah bagi dYdX sejak peluncurannya pada tahun 2017, dan migrasi ini bisa berarti meninggalkan jaringan yang telah mendukung pertumbuhannya.

Baca juga: Revolusi DeFi! dYdX Luncurkan Testnet Publik V4 di Cosmos, Siapkan Transisi dari Ethereum!

Namun, dari perspektif teknis, langkah ini masuk akal. dYdX telah bergerak ke Layer-2 sendiri berbasis StarkWare pada tahun 2021 setelah biaya gas di jaringan utama Ethereum melonjak. Migrasi ini telah memungkinkan dYdX untuk meluncurkan fitur baru dan meningkatkan jumlah pasangan yang didukung dari tiga menjadi 30.

Oleh karena itu, migrasi ke rantai Layer-1 sendiri bisa dianggap sebagai evolusi alami dari strategi ini, memungkinkan dYdX untuk mengontrol sepenuhnya infrastrukturnya.

Dengan adopsi proposal ini, dYdX berpotensi untuk membuat kemajuan signifikan dalam ekosistemnya. Proposal ini tidak hanya akan membawa transparansi dan keamanan lebih tinggi tetapi juga akan membuka peluang untuk fitur dan skalabilitas yang lebih canggih.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.


*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: