Kenapa Inflasi AS yang Dingin di Oktober 2023 Bisa Menunda Kenaikan Suku Bunga Fed?

Kenapa Inflasi AS yang Dingin di Oktober 2023 Bisa Menunda Kenaikan Suku Bunga Fed?

Inflasi inti AS pada Oktober naik 0,2% bulan-ke-bulan, lebih rendah dari perkiraan 0,2%. Inflasi keseluruhan, termasuk harga makanan dan energi, tidak berubah, memotong perkiraan kenaikan harga 0,1%. Dengan harga yang lebih rendah dari perkiraan, Federal Reserve AS atau Fed kemungkinan akan menunda kenaikan suku bunga Desember.

Reaksi Pasar Crypto Terhadap Data Inflasi

Sebagian besar komentator pasar crypto percaya bahwa data terbaru ini cukup menggembirakan. Menurut Jay Bryson, ekonom utama di Wells Fargo, angka inflasi Konsumen Oktober yang dovish berarti Fed harus bekerja keras untuk membenarkan kenaikan suku bunga baru. “

Baca Juga: Terkuak! Perlambatan Inflasi di AS, Apa Pengaruhnya pada Pasar Saham dan Crypto?

Ambang batas untuk kenaikan suku bunga lebih lanjut semakin tinggi pada titik ini,” katanya. Setelah berita ini keluar, S&P 500 naik 0,9%. Fed AS telah mempertahankan suku bunga pada 5,25-5,5% selama beberapa bulan karena ekonomi AS merespon suku bunga yang lebih tinggi dengan tanda-tanda pertumbuhan melambat dan pasar tenaga kerja yang mendingin.

Pengangguran naik 0,2% menjadi 3,9% pada Oktober, sementara jumlah pekerjaan baru yang ditambahkan lebih rendah dari perkiraan sebesar 150.000.

Reaksi Pasar Crypto Terhadap Data Inflasi

inflasi as
Reuters

Setelah berita ini keluar, S&P 500 naik 0,9%. Bitcoin (BTC) naik hingga hampir $36.700 sebelum turun kembali ke $36.570 pada waktu pers. Ethereum (ETH), mata uang crypto terbesar kedua berdasarkan kapitalisasi pasar, juga sedikit naik setelah data CPI tetapi datar pada hari itu.

Bitcoin semakin bergantung pada sentimen investor crypto, dan kurang begitu pada kebijakan Fed dalam beberapa bulan terakhir. Data tenaga kerja bulan lalu melihat aset ini diperdagangkan datar, dengan beberapa indikator on-chain tampaknya mendorong harga Bitcoin naik sebelum pengumuman Fed November.

Paragraf Penutup

Meski berita CPI cukup baik, bank sentral membutuhkan lebih banyak data sebelum mempertimbangkan keberhasilan pengetatan mereka.

“Saya pikir Fed akan tetap berpegang pada kebijakan penahanannya sampai mereka mendapatkan serangkaian pembacaan bulan-ke-bulan yang rendah selama periode 3 hingga 6 bulan dan/atau pasar tenaga kerja menunjukkan banyak kelemahan,” kata Kathy Jones dari Charles Schwab & Co.

Baca Juga: Flatcoins: Senjata Rahasia Melawan Inflasi yang Mengguncang Dunia Crypto!

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi