Apakah Ethereum Akan Kolaps? Kegagalan Software Ancam Jaringan

Apakah Ethereum Akan Kolaps? Kegagalan Software Ancam Jaringan

Ketergantungan Ethereum pada satu software klien utama telah memicu kekhawatiran akan risiko keamanan yang lebih besar. Sebuah bug pada klien Nethermind baru-baru ini menonaktifkan 8% validator Ethereum, menimbulkan pertanyaan serius tentang kerentanan jaringan jika software yang lebih dominan, Geth, mengalami masalah serupa.

Kerentanan Klien Dominan

Sebagian besar validator Ethereum bergantung pada Geth, sebuah klien eksekusi yang menguasai sekitar 85% dari total validator. Ketika Nethermind, yang mendukung 8% validator, mengalami bug, Ethereum tetap beroperasi, namun insiden ini menyoroti risiko yang lebih besar.

Jika Geth mengalami kegagalan kritis, dampaknya bisa sangat parah, mengingat posisinya sebagai tulang punggung jaringan. Geth, yang dikembangkan oleh Ethereum Foundation, memiliki rekam jejak keandalan yang kuat.

Baca Juga: Bug Kritis Ethereum Mengancam, Apakah Dompet Digitalmu Aman?

Namun, tidak ada software yang kebal dari bug, dan kegagalan pada Geth berpotensi menghentikan seluruh jaringan. Validator yang menggunakan Geth bisa menghadapi sanksi finansial besar jika terjadi bug, terutama jika masalah tersebut sulit untuk diperbaiki.

Debat Keanekaragaman Klien

geth
Clientdiversity

Insiden Nethermind dan Besu yang terjadi sebelumnya telah memicu diskusi tentang pentingnya keanekaragaman klien dalam ekosistem Ethereum. Keanekaragaman ini dianggap dapat meningkatkan ketahanan jaringan.

Namun, banyak validator cenderung menggunakan Geth karena kemudahan, bukan berdasarkan penelitian mendalam tentang kelebihan dan kekurangan klien lain. Para ahli dan pendidik crypto menekankan pentingnya keanekaragaman klien untuk mengurangi risiko.

Beberapa layanan staking crypto besar yang menggunakan Geth, seperti Coinbase, Binance, dan Kraken, juga berada dalam sorotan. Pengguna layanan ini berpotensi kehilangan aset mereka jika terjadi masalah kritis pada Geth.

Menimbang Risiko dan Tanggung Jawab

Meskipun Ethereum dianggap memiliki standar yang lebih tinggi dibandingkan blockchain lain, dominasi Geth tetap menjadi kekhawatiran. Validator disarankan untuk lebih bertanggung jawab dalam memilih klien yang mereka gunakan. Insiden terkini diharapkan dapat mendorong validator untuk lebih proaktif dalam mengelola risiko.

Daniel Hwang dari Kintsugi Tech menekankan bahwa validator harus memeriksa secara mandiri klien yang mereka gunakan. Ethereum Foundation telah mendorong diversifikasi klien, namun masih banyak validator yang memilih Geth karena kepopulerannya. Kegagalan Nethermind dan Besu diharapkan menjadi pelajaran bagi validator untuk tidak hanya mengikuti mayoritas.

Paragraf Penutup

Kegagalan pada software klien Nethermind memberikan peringatan bagi komunitas Ethereum tentang pentingnya keanekaragaman klien.

Meskipun Ethereum berhasil bertahan kali ini, kebergantungan yang tinggi pada Geth menimbulkan pertanyaan serius tentang keberlanjutan jaringan di masa depan. Validator dan pengguna harus mempertimbangkan risiko ini dalam mengambil keputusan investasi mereka.

Baca Juga: Ethereum Foundation Lepas 700 ETH, Harga Ethereum Anjlok?

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi