Kasus Miliaran Dolar di Industri Crypto: Pendiri FTX Dihadapkan ke Pengadilan!

Kasus Miliaran Dolar di Industri Crypto: Pendiri FTX Dihadapkan ke Pengadilan!

Minggu lalu, dunia hukum dikejutkan oleh pengakuan mengejutkan dari Can Sun, mantan penasihat hukum FTX, tentang Sam Bankman-Fried, pendiri dan mantan CEO FTX. Bankman-Fried berisiko mendapatkan hukuman penjara yang panjang jika terbukti bersalah dalam kasus yang melibatkan pencarian mendesak atas miliaran dolar yang hilang.

Penarikan Dana Darurat dan Kehilangan Miliaran Dolar

Sun, yang memberikan kesaksian di pengadilan, mengungkapkan bahwa Bankman-Fried mencari dana investasi dari Apollo untuk menutupi penarikan dana nasabah yang meningkat. Apollo Global Management, Inc., sebuah perusahaan ekuitas swasta Amerika yang menyediakan manajemen investasi, tampaknya tertarik.

Baca Juga: Serangan Siber Hantam FTX! Apa yang Harus Kamu Ketahui & Bagaimana Tanggapan FTX?

Sun mengatakan bahwa perusahaan tersebut meminta laporan keuangan FTX. Hal ini dengan cepat mengungkapkan bahwa FTX kehilangan sekitar Rp98 triliun dalam deposito nasabah dan bahwa perusahaan tersebut berhutang miliaran dolar kepada perusahaan afiliasinya, Alameda Research.

Bankman-Fried kemudian meminta Sun untuk mencari alasan hukum atas dana yang hilang tersebut. Namun, Sun kemudian mengatakan kepada mantan CEO tersebut bahwa dia tidak dapat menemukan alasan hukum apa pun. Akhirnya, FTX mengajukan kebangkrutan pada 11 November.

Apa Dampaknya bagi Pendiri FTX?

skandal ftx11
Suara.com

Pengungkapan baru ini jelas merugikan dan mempersulit pertahanan Bankman. Sebagian dari pertahanan pendiri tersebut adalah bahwa dia bertindak dengan itikad baik dalam mengirim dana ke atau melalui Alameda Research. Dokumen telah menunjukkan bahwa Bankman-Fried mentransfer dana nasabah FTX ke Alameda.

Kemudian, hedge fund tersebut meminjamkan setidaknya Rp31 triliun kepada Bankman-Fried dan eksekutif lainnya yang akan berinvestasi di real estat, membuat investasi ventura, dan donasi politik. Bankman-Fried telah menolak dua tuduhan penipuan dan lima tuduhan konspirasi. Jika terbukti bersalah atas kejahatan ini, dia menghadapi puluhan tahun di balik jeruji.

Paragraf Penutup

Dalam pemeriksaan silang, pengacara Bankman-Fried, Mark Cohen, menekan Sun tentang syarat dan ketentuan FTX yang menyatakan bahwa dana pengguna bisa “ditarik kembali” untuk menutupi kerugian pengguna lain.

Cohen juga mempertanyakan Sun tentang keputusannya untuk tidak berhenti pada musim panas 2022, ketika dia mengetahui bahwa Alameda dibebaskan dari prosedur yang secara otomatis melikuidasi posisi pelanggan FTX jika perdagangan mereka merugi.

Sun menyatakan bahwa dia tidak tahu bahwa pengecualian tersebut memungkinkan Alameda untuk menarik miliaran dolar dari FTX, hanya mengetahuinya dari kepala teknik FTX, Nishad Singh, pada 7 November.

Baca Juga: FTX: Pelanggan Dapat Klaim Kerugian $9B di Tengah Sidang Pidana CEO FTX

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer:
Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi