Kasus Hukum Eksekutif Binance di Nigeria: Drama Hukum yang Tak Terduga!

Kasus Hukum Eksekutif Binance di Nigeria: Drama Hukum yang Tak Terduga!

Jakarta, Pintu News – Dalam perkembangan terbaru yang mengejutkan industri crypto, dua eksekutif Binance, Tigran Gambaryan dan Nadeem Anjarwalla, terjerat dalam kasus hukum di Nigeria, memicu gelombang kekhawatiran dan spekulasi di seluruh dunia.

Kasus ini, yang melibatkan tuduhan penggelapan pajak dan pelanggaran lainnya, telah menarik perhatian internasional dan menimbulkan pertanyaan tentang masa depan operasi Binance di Nigeria. Mari kita selami lebih dalam kasus ini dan dampaknya terhadap ekosistem crypto global!

Penundaan Sidang dan Tuduhan Penggelapan Pajak

Sidang kasus hukum terhadap Tigran Gambaryan, eksekutif Binance yang berbasis di Amerika Serikat, telah ditunda hingga 19 April. Gambaryan, yang menghadapi tuduhan penggelapan pajak di Nigeria, akan tetap berada dalam tahanan otoritas Nigeria saat mereka melanjutkan dengan tuduhan terhadap bursa crypto dan dua eksekutifnya.

Gambaryan tiba di Nigeria bersama dengan eksekutif Binance lainnya, Nadeem Anjarwalla, pada bulan Februari, menyusul klaim bahwa bursa tersebut memanipulasi mata uang fiat negara tersebut, naira.

Binance mengumumkan pada 5 Maret bahwa mereka bermaksud menghentikan semua transaksi naira, secara efektif keluar dari pasar untuk pengguna Nigeria. Gambaryan dan Anjarwalla, yang berada di Nigeria pada saat pengumuman tersebut, ditahan oleh otoritas. Laporan menunjukkan bahwa mereka menghadapi tuduhan yang mencakup penggelapan pajak dan pencucian uang.

Baca Juga: Binance dalam Pusaran Dugaan Pendanaan Terorisme dan Pencucian Uang?

Kasus Hukum yang Kompleks dan Dampaknya

Otoritas Nigeria telah melanjutkan dengan tuduhan terhadap bursa, yang dilaporkan ditunda hingga 8 April, dan Gambaryan, tetapi Anjarwalla dilaporkan berhasil melarikan diri dari tahanan pada 22 Maret dan berhasil naik penerbangan keluar dari ibu kota, Abuja. Istri Gambaryan telah meluncurkan petisi untuk membawanya kembali ke AS, yang telah mendapatkan 1.719 tanda tangan pada saat publikasi.

Dalam sebuah posting blog pada 3 April, Binance menyatakan bahwa Gambaryan “tidak memiliki kekuatan pengambilan keputusan di perusahaan” dan meminta agar dia tidak dianggap bertanggung jawab atas aktivitas bursa di Nigeria.

Mantan CEO Binance Changpeng Zhao tetap berada di AS setelah mengaku bersalah atas satu tuduhan kejahatan sebagai bagian dari penyelesaian $4,3 miliar dengan otoritas. Dia diharapkan dijatuhi hukuman pada 30 April.

Baca Juga: Skandal Besar: Pengadilan Nigeria Perintahkan Binance Buka Data Pengguna!

Tanggapan Binance dan Implikasi Lebih Luas

Binance telah lama mengadvokasi pembebasan karyawannya yang ditahan oleh otoritas Nigeria. “Binance dengan hormat meminta agar Tigran Gambaryan, yang tidak memiliki kekuatan pengambilan keputusan di perusahaan, tidak dianggap bertanggung jawab sementara diskusi saat ini sedang berlangsung antara Binance dan pejabat pemerintah Nigeria,” kata bursa crypto tersebut dalam sebuah pernyataan pada 3 April.

Kasus ini menandai babak terbaru dalam saga hukum yang hampir berlangsung dua bulan bagi bursa crypto, yang telah mengalami serangkaian tantangan hukum dan regulasi di berbagai yurisdiksi di seluruh dunia. Dengan Nigeria berusaha meningkatkan pendekatan regulasinya terhadap aset digital, kasus ini mungkin menjadi preseden penting untuk operasi bursa crypto di negara tersebut dan di seluruh Afrika.

Kesimpulan

Kasus hukum yang melibatkan eksekutif Binance di Nigeria menyoroti tantangan dan kompleksitas yang dihadapi bursa crypto dalam navigasi lanskap hukum dan regulasi global. Dengan sidang yang ditunda hingga 19 April, komunitas crypto global menunggu hasilnya dengan penuh antisipasi, menyadari bahwa keputusan tersebut dapat memiliki implikasi jangka panjang bagi industri.

Ikuti kami di Google News untuk mendapatkan berita-berita terbaru seputar crypto. Nyalakan notifikasi agar tidak ketinggalan beritanya.

*Disclaimer

Konten ini bertujuan memperkaya informasi pembaca. Selalu lakukan riset mandiri dan gunakan uang dingin sebelum berinvestasi. Segala aktivitas jual beli dan investasi aset crypto menjadi tanggung jawab pembaca.

Referensi: